Sunday, August 6, 2017

"Gak semua orang bisa diginiin"

“Tumben baju lu bagus”
“Muka lecek banget, pengen gue setrika rasanya”
“Itu badan apa penggilesan, rata amat”

Rasa-rasanya kalau ada orang yang udah biasa gaul sama gue, ngedenger hal-hal macem itu udah biasa paling gue di “Kampret lu” atau dikatain “Sial”.

Ngomong jujur (baca:songong) menjurus ke frontal buat gue emang kadang gak bisa di rem, makanya seringkali orang yang gak kenal pun bakalan bilang, ‘gila mulut udah kayak pompa kering, bikin semua orang menderita’
Oh my..

Satu kasus lagi yang akhirnya buat gue sadar mereka tuh gak bisa diginiin.
Ketika ada cowok pedekate sama gue, gue cuman tanya tapi kesannya kayak orang malak. Ajaib emang.

“Lu pedekate sama gue?” gue tanya
“Lah” dia jawab
gue pun bingung
“Kalau lu pedekate gue pengen fokus ke elu” gue nyambung
“Ya kalau pedekate gak usah ngomong-ngomong kali” dia bales
“Pengen clear aja, biar gak ketombean” gue langsung jawab
“Yaudah sih” dia pun bĂȘte.
Dan pembicaraan berakhir kita saling menjauh. Cowok pun gak bisa diginiin.

Dua kasus yang akhirnya buat gue yaudahlah, ketika gue jalan bareng pedekatean yang notabene temen lama kebetulan dia pindah rumah aja,
Pas gue dan ex-pedekatean jalan ada dua cowok gandengan tangan,
“gue gak suka sama gay tuh” Dia membuka percakapan
“gue rasa itu sebuah hak” gue jawab, dia melirik pedas
“apa? ya ini Negara berasaskan Pancasila, setiap orang bebas menentukan pilihannya, menurut gue ini semua ditentukan jalan takdir” dia menoleh ke gue, gak percaya keluar kata-kata searogan mengenai keadilan
“Lu mau anak lu kayak gitu?” dia nyambung obrolannya
“ya kagak, yaah itu semua berdasarkan lingkungan sih gue rasa dan biasanya luka akan cinta. Mental tempe bacem, direndem kelamaan jadi kemanisan akhirnya busuk bareng”
gue udah mulai gak ngerti kenapa gue bisa ngomong hal seabsurd gitu yang jelas itu memicu pertengkaran dan mungkin akhirnya dia mengira bahwa gue penyuka sesama jenis. Great sale lah pokoknya.

Akhirnya gue obrolin kedua hal ini sama temen gue dan dia berkata begini,

“Jadi cewek jangan terlalu frontal kenapa, jangan suka bikin jleb tanpa tedeng aling-aling. Mereka tuh gak bisa diginiin” dan gue mulai merasa ribet tapi akhirnya paham juga.
Gak semua cowok yang pedekate itu suka hal frontal dan gue mesti belajar bersosialisasi lebih baik.
Mungkin kelamaan jomblo buat kepekaan gue berkurang banyak, haha..

Akhirnya gue belajar untuk mendekati dan mengerti tipikal setiap orang, untung banget gue gak mesti belajar dari nol kayak embak-embak espebe-u yang selalu dari nol #MohonBersabarIniUjian.

1.    Dekati dengan memahami
Maksud gue begini, kadang kita gak paham dia orangnya kayak gimana, dia bisa diajak temenan apa enggak. Please, jangan nilai orang dari mukanya karena anak-anak jaman sekarang mukanya terlahir jutek.

Salah satu metode gue menanggulangi ucapan frontal kan bersosialisasi dengan banyak orang, maka ketika ada kesempatan untuk ngajak ngobrol orang mari kita ngobrol apalagi kalau udah ketauan sama-sama sendiri sekalian aja tukeran hati eh nomor maksud gue.

Beranikan diri lu untuk berkenalan, siapa tau jodoh #elah.

2.    Gaya bicara dan pilihan bajunya
Percaya atau enggak, biasanya orang asik dinilai dari gaya bicara dan pilihan bajunya. Coba lu liat dia pake baju rapi, berantakan, apa adanya atau gimana.
Coba lu dengerin pemilihan kata dia setiap kali mengucapkan jawaban atas pertanyaan kita.

Misalkan gini kalau dia tipe alay biasanya dia ngomong pake capslock tiap jeda, bingung kan lu, sama gue juga.
Misalkan gini aja deh, kalau setiap pilihan katanya disertai dengan “jadi gini ka.. emm.. kalau boleh ya, emm.. ini kalau boleh ya.. emm”, jeda emm a.k.a alias mikir berarti dia tipe orang yang agak tertutup karena malu mengungkapkan pendapatnya. Malunya dia ini ada dua kemungkinan, malu karena salah atau malu karena pendapat dia itu gak sekeren yang dipunya orang lain, padahal kalau berpendapat mah gak ada salah apa bener << ini teori banget sih emang, soalnya orang kebanyakan dinilai dari pendapat sih, kalau pendapatnya receh dipikirnya kurang smart padahal smart itu ya punya fren #GasNgiklan #BayarAkuBang.

Pendekatan sama orang-orang ini pun beda-beda, beginilah lu mesti paham situasi kondisi terkini biar gak salah obrolan dan bisa disegoni nasi, halah segani maksud gue.

3.    Dicoba dengan Frontal Elegan
Kenal udah,
Tau temen lu tipikal macem apa juga udah,
Premis-premis yang dilempar pun udah mancep banget kayak kokoatos,
Sekarang saatnya nyoba omongan frontal.

Lu bisa nilai orang dari raut muka ketika lu lempar kata-kata frontal, dia tipikal orang “yang bisa diginiin” apa enggak.
Kata orang reaksi orang didetik awal adalah yang paling jujur maka gue pun sering banget menganalisa orang-orang yang gue ajak obrol, apakah dia jujur apa enggak.
Meski pada akhirnya gue balikin ke hati nurani gue, nih orang jujur apa kagak.

Yang jelas ketika raut mukanya kaget lalu bales omongan lu berarti dia tipikal orang “yang bisa diginiin” tapi kalau kaget terus campur bibir monyong, jangan diulang sob kalau dianya lagi gak santai-santai banget, karena bisa-bisa lu dijadiin babat.

4.    Bergaullah dengan orang yang bisa diajak gaul
Yang ini gue serius nih, ada beberapa kawan gue mereka temenan karena formalitas aja, karena udah kawanan lama tanpa ada yang suka jujur satu sama lain. Ngomongin dibelakang, padahal apa enaknya ngomong dibelakang, kan bau jamban #njiir.

Bukan maksud gue membatasi pergaulan tapi buat apa lu gaul lama-lama kalau masalah lu aja gak bisa diajak gaul bareng mereka (atau dia). Yang jelas gini loh gue ngerti kalau emang lu ada maksud dalam pertemanan atau apapun itu, tapi hidup cuman sekali seenggaknya biar agak bermakna hidup yang udah hambar, punya setidaknya satu temen aja yang bisa saling lempar cacian dan akhirnya bikin ketawa sendiri.

Persis kayak gue yang menemukan teman yang selalu menggauli galau dan akhirnya faham akan perspektif dan kata-kata frontal gue. Untung aja dia udah enek banget dan ngerti harus bereaksi apa terhadap segala tingkah laku agak nyentrik ke dia.


Well, pada akhirnya ketika gue menulis artikel ini sambil dengerin “Aut Boi Nian” yang enak banget itu, gue merasa bahwa lu frontal ya gak apa-apa asal liat situasi dulu. Karena gak semua orang itu “bisa diginiin”.

No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi