Saturday, July 29, 2017

Travelling Pake Kartu Kredit? Kenapa Enggak?


Heloo Lebaiers!

Beberapa waktu lalu sempat tersiar kabar tetangga bahwa si anu tetangga gue terjerat hutang dari kartu kredit sampai lintah darat akibat hobinya jalan-jalan keseluruh dunia.

Agak gila sih kalau menurut gue, soalnya kesimpulan yang dapat ditarik secara orang umum adalah "gara-gara make kartu kredit" padahal sebenernya itu ya gak bener-bener amat.
Mari kita ramai-ramai menyalahkan saja pengendalian diri yang kurang hingga kejadian ini terjadi,
Berikut gue kasih tips and trik nih gimana caranya biar lu pada travelling kartu kredit gak pake bangkrut:



          1. Limit Utang

Hal pertama yang perlu dibold, underline dan ditulis pake huruf kapital semua adalah LIMIT KARTU KREDIT, ini adalah suatu hal yang perlu elu samakan dengan pendapatan bulanan. Jangan sampe akhirnya gasak uang masa depan juga, ntar nikah kagak pake pesta dah ini. Tahan nafsu bro, anggep aja semua bulan adalah bulan Ramadhan dimana harus sabar.

Contohnya gini, ketika ada promo dari bank B*A ke Belitung, dan berhubung elu punya, elu langsung samber aje. Begitu selanjutnya ada promo lebih heboh lagi ke Jepang cuman satu jutaan, tapi masalahnya kan elu udah ngutang ke Belitung. Jadi elu kudu sabar dan lunasi hutang dulu ke Belitung.

Limit utang yang gue maksud bukan cuman yang melekat pada kartunya tapi juga berapa bulanan yang sanggup elu bayar. Inget tanpa ada tulisan cicilan 0%, nilai utang lu bakal ada bunganya, bedanya kagak harum aja nih bunga.

          2. Atur Perjalanan

Biasanya orang-orang yang doyan travelling akan punya itinerary-nya sendiri. Entah bentuknya bayangan dikepala atau rapi tertulis dan tertempel di tembok deket tempat tidur. Yang jelas mengatur perjalanan akan sangat membantu elu untuk atur budget juga.

Contohnya begini elu mau ke Keliling Eropa tapi modal backpacker, kagak mau diatur-atur atau diteriakin sama pemandu wisatanya. Akhirnya elu kan harus susun jadwal mau kemane aje, berapa harga yang harus elu bayar, elu mau nginep dimane, yaa pada akhirnya elu akan print itu gede-gede dan tempel. Tiket pesawat atau reservasi hotel, makan atau masuk taman wisata bisa aje lu main gesek. Tapi inget perkara disini adalah bagaimana elu akan melunasinya.

Atau kalau elu mau pake layanan Keliling Eropa pake paketan terus bayar pake kartu kredit, nah itung dulu berapa abad elu bisa ngelunasin beserta bunganya, syukur-syukur itu paketan yang 0%, jadi gak usah mikir berapa bunga yang harus dibayarkan, meski tetep ada admin yang harus dibayarkan.

Kalau elu cuman budgetin satu juga per bulan untuk cicilan utang kartu kredit. Nah coba samakan dengan itinerarynya. Ingatlah kesabaran akan berbuah manis.


          3. Bayar sesuai jadwal

Ngatur perjalanan udah, ngutang udah, sekarang elu atur pembayaran. Jangan sampe ada kejadian ketika elu dalam masa pembayaran utang Jakarta Great Sale manggil-manggil kayak bocah ngajak main.
Inget ada utang lebih dulu yang harus dilunasi.
Intinya sih pengendalian diri dan jangan sampe menumpuk hutang yang tidak terencana.

          4. Jangan Tarik Uang Tunai

Ini dia perhatian utama berikutnya. Jangan pernah tarik uang tunai dari kartu kredit punya elu. Semepet-mepet dan sebutuhnya, seharusnya kalau elu atur jadwal bener gak sampe harus tarik tunai dari kartu kredit. Karena ini akan nambahin beban utang elu bro.
Selain kudu bayar utang tarik tunai, bunganya pun gak nanggung enteng, sampe 2,5%.
Padahal bunga segitu bisa aja buat elu traktir gue contonya.

4 Hal yang menurut gue bisa jadi panduan untuk menggunakan kartu kredit.
Biasanya gue sendiri pake kartu kredit untuk modal transport aja, selebihnya ditanggung pake uang tabungan mendadak ada. Gue sendiri model orang yang kagak bisa nabung untuk jangka waktu "beberapa tahun mendatang", doyannya tahu bulat digoreng dadakan dan alhamdulilah sampe sekarang masih hidup dan bisa tetep jalan-jalan.

So, menurut gue perkara pake kartu kredit untuk jalan-jalan itu gak salah. Malah sebenernya nguntungin. Permasalahan biasanya terletak pada diri sendiri dimana kita biasanya lupa kalau punya utang sebelumnya dan udah keburu napsu ngebuat utang lagi lagi dan lagi sampe akhirnya kita sendiri kagak bisa buat nutupin utang tersebut.

No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi