Monday, August 1, 2016

Ayo Semangat

Karena Tuhan selalu tau bagaimana membuat gue semangat dan bagaimana menyentuh hati gue. 

Semata-mata tulisan ini bukan hanya untuk pamer, betapa gue beruntung punya Tuhan, bukan juga buat menunjukkan kefanatikan gue terhadap agama gue.
Gue gak pernah bilang agama kalian salah dan agama gue adalah pembawa kebenaran.
Gue berbicara mengenai Tuhan secara hakiki, dan gue ingin bercerita kenapa gue akhirnya buat tulisan ini.

Gue cuman kurang pandai menunjukkan perasaan gue kepada orang lain, kadang gue perlu waktu berhari-hari hanya untuk meyakini bahwa kejujuran adalah hal paling membuat diri beruntung tapi juga harus siap terhadap hasil yang didapatkan.


Jujur saat ini gue dan teman teman seperjuangan lagi mengadakan kegiatan, kadang gue dilempar kesana kemari hanya untuk mengejar tanda tangan pengesahan. Ini melempar gue ke masa lalu, ketika gue ngejar-ngejar dosen biar bisa lulus dan gandeng calon tepat waktu. Bedanya dahulu gue berjuang demi diri gue sendiri dan uang yang bakal gue keluarin ketika gue ngulur waktu, tapi kalo sekarang ibarat kata gue berjuang demi orang-orang yang mengharapkan acara ini dapat terwujud.

Jujur gue selalu merasa positif menjalani hal-hal yang secara logika gue bilang itu melelahkan dan membuang waktu, yaah gue bisa aja memanfaatkan waktu itu duduk manis didepan laptop sambil grepe-grepe keyboard untuk menghasilkan tulisan yang diikutsertakan ke lomba biar bisa dapet penghasilan tambahan. Tapi gak gitu, sistem yang bekerja gak begitu. Gue si pemalas yang jarang terikat ikatan kuat memilih untuk keluar, bukan hanya sebagai rasa tanggung jawab sebagai ketua, tapi ikut turun nguber-nguber tanda tangan pengesahan agar acara yang berjalan disetujui, rela.
Gue dan keikhlasan yang bikin gue takjub
Gue dan rasa positif yang bikin gue terenyuh
Gue dan diri gue yang sekarang bikin gue tersentuh.

Lalu gue sadar bahwa diri gue berubah tanpa gue sadari, gue sadar bahwa segala kejadian ini berkat Tuhan. Segala keputusasaan gue dan rasa positif yang masih bertahan itu cuman karena Tuhan yang gue pegang erat. Gue pegang layaknya anak kecil yang gak pengen permennya direbut.

Gue inget gimana saat itu susah banget minta tanda tangan Pak Korwil, yang bikin gue gigit bibir landak. Gue mesti jelasin dan pertahanin argumen gue yang ala kadarnya, gue persis sales yang lagi mohon biar barangnya dibeli.
Gue inget gimana gue bolak balik ganti proposal ditengah malem.
Gue inget gimana perjuangan sang ketua acara, inget dia berjuang bareng gue, ngebuat gue pengen lebih berjuang keras.
Gue inget gimana ketika kita ngumpul semua dan gue rasakan ada energi tambahan untuk terus ngelanjutin acara ini, meski pada kenyataannya kalian jarang bantu. Berasa banget, dalam hati gue bilang gak papa. Tuhan selalu memberkahi dan memberkati.
Gue inget gimana lempar lemparan terjadi, dari pastoran ke bendahara ke sikep untung aja gak muter terus kayak bianglala

Gue gak tau dapet kekuatan darimana,
pernah pagi itu, gue putus asa, ingin menangis meski air mata tak jatuh. Lalu inget doa salam maria mohon kekuatan. Inget doa bapa kami untuk tidak menyisakan rasa sesal, amarah dan kecewa.
Setiap kali gue minta kekuatan gue doa salam maria, setiap kali ada yang mengecewakan gue doa bapa kami. Mereka tidak sengaja, pasti ada alasan dibaliknya. Bahkan gue meyakini teguh hal itu, sampai gue tulis dalam hati gue berharap bahwa keyakinan itu gak bakal luntur.

Pernah gue ngerasa Tuhan kok begini banget ya, gue harus ngadu sama siapa. Lalu Tuhan memberikan jawab atas keresahan hati itu. Gue pun tersenyum, ingin menangis lalu ingat doa salam maria.
Ini baru separo jalan, masih ada separo lagi yang harus gue tempuh.
Gue udah dapet satu jawaban yang ngebuat gue yakin bahwa Tuhan pun berkenan agar gue dan teman yang lain melanjutkan acara ini.
Mungkin ini hasil gue dilempar kesana kesini, diberikan ketidakpastian, diberikan rasa sabar yang luar biasa, diberikan tekad ayo ayo dan ayo.

Kala inget temen-temen ketawa, gue yang bukan siapa-siapa diangkat jadi apa-apa, bukan untuk menunjukkan eksistensi gue dan gue mampu, karena ketika ngumpul bareng kalian gue tau kita keluarga kepisah jarak dan darah. Tapi ketika tawa itu jadi satu gue tau, gue nyaman ngumpul bareng kalian. Anggeplah ini hadiah dari gue untuk kalian. Gue berusaha buat ngumpulin kalian, bukan karena gue so sweet, tapi inget gimana Tuhan punya rencana hebat untuk tiap-tiap orang, gue tahu gue yang gak punya kemampuan apa-apa, berharap kita ngumpul untuk memuliakan namaNya.

Gue paham, bahwa ini bener-bener baru separo jalan belum sampe malah, gue paham masih harus membuat kesabaran ekstra, masih harus terus menguras tenaga. Tapi Tuhan selalu ada. Disaat keputusasaan ini melanda Tuhan mengirimkan jawaban yang menyentuh hati gue. Ngebuat gue seperti memegang jubah Yesus lalu mengatakan terima kasih sembari menangis.
Membuat gue ngerti Tuhan gak bakal membiarkan perjuangan dengan sia-sia.
Mungkin gue juga minta lebih. Tapi Tuhan kalau diperkenankan ijinkan gue masih memegang kekuatan itu, kesabaran itu, kesabaran sang Bunda penyejuk hati dan kekuatan Ilahi. Ayo aiu semangat! hu ha hu ha.. :D

No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi