Monday, July 4, 2016

Bukan Takjil Biasa

Tentu setiap Ramadhan selalu berbeda, contohnya #KenanganRamadhanku tahun ini sungguh benar-benar berbeda, kalo kata bang Rhoma “terlalu, jreeng”.

Apa yang membuat beda?

Kenapa bisa beda?

Ya, karena akhirnya Negara Api hanya menyerang Negaranya Aang dan bukan Indonesia.
Moment itu adalah ::
                                                                 Bukan Takjil Biasa


Gue emang gak pernah sahur dan buka ya karena emang gak puasa. Kalo di Ramadhan tahun tahun kemarin gue cuman beli gorengan, kolak, asinan dan semua makanan yang tersedia kala pasar kaget Ramadhan gurih gurih enyoy (oke itu tahu bulat). Kali ini gue jualan, iya gue jualan takjil spesial pake biji, bijinya salak.

Kelar ngantor yang jam pulangnya dicepetin, padahal jam kantornya yang diputer cepet. Gue langsung bergegas nyatronin sohib yang stylenya udah asik buat dagang didepan pasar deket rumah. Lokasinya sengaja dipilih depan rumah temen kita yang ngadep pasar biar mobile nya gampang, dan siapa tau kalo gak abis bisa ngerayu yang punya rumah.

Hari pertama kita semangat banget, meski cuman berdua.
Jual gorengan segambreng sama takjil berupa biji salak.
Sohib gue pun dengan semangat teriak teriak “Biji salak dimasak dadakan, gurih gurih enyoy cuman lima ribu rupiah”, gue rasa sohib gue udah sawan sama tahu bulet.

Awalnya jualan yang bukan sembarang jualan ini adalah pencarian dana buat kegiatan organisasi kami. Saat ini emang butuh dana, dan Ramadhan dirasa moment yang tepat. Entah sebenarnya siapa Ramadhan ini, yang jelas gue cinta banget karena selalu datang diwaktu yang tepat, wekekekek.
Hari pertama semua makanan ludes gak tersisa, gue bahagia, sohib senang, yang nitip makanan pun bersorak gembira.

Dan gue baru sadar sekarang kalo ternyata kita laku karena warung depan kita yang biasanya jual gorengan sekampung lagi cuti hari pertama puasa.

Bener aja, hari kedua begitu tuh warung buka, ramenya udah kayak mau orang demonstrasi, dan kita cuman bisa gigit antenna sambil prediksi siapa yang bakar ban duluan.
Hari ketiga sampai seterusnya kita jualan bolong-bolong udah kayak coklat fullo lumer kena matahari, bukan karena segen sama yang didepan. Gue akuin dagangan kita juga paling laku takjil berbiji, bijinya salak. Yang warung depan untungnya takjil bijinya kagak enak, jadi orang-orang masih mau menoleh sama dagangan gue.

Keseringan cuti jualan beberapa kali ada yang nanya, “kemana aja neng?” yang jelas begitu banyak rupanya yang rindu sama gue eh maaf biji salaknya maksud gue.

Pernah banyak kali dagangan gak laku, cuman laku 5 bijian, dan itu sisanya bikin garuk kepala di aspal. Alhasil dari yang gak mau bakti sosial, kami pun jadi bakti sosial dengan bagi-bagi takjil gratis.
Itu kami lakukan tiap kali dagangan gak abis.
Anggepannya tentu aja, daripada gak dimakan. Tapi buat gue pribadi ini kayak toleransi beragama. Kalo gue jualan beneran itungannya gue gak balik modal ini. Rugi iya.

Tapi yaa ada saat-saat dimana kita lakunya gila-gilaan, baru sejam duduk udah ludes dan itu semua ngebuat kita sempet heran juga.
Segalanya selalu ada saatnya, saat ketika gak laku dan kita gak ngerti mesti ngapain, ketika ngebagiin ada rasa yang begitu mengharu biru, antara udah cape jualan gak laku tapi pas ngasih ke supir angkot, tukang becak, tukang sampah ada rasa terima kasih luar biasa dari raut wajah mereka dan itu ngebuat kita puas banget.

Besoknya ketika gak laku lagi kita bagiin ke anak-anak mereka ada senyum diwajah mereka.
Ada saatnya ketika laku sekali dan kita biarkan diri kita bersorak kegirangan karena tidak ada kesia-siaan dari apa yang udah kita lakuin.

“Bahwa berbagi itu sama menyenangkannya bila kita mendapatkan sesuatu yang kita inginkan”
Banyak hal yang gue rasain ketika berjualan Takjil ini, emang saat-saat terakhir kita jualan Biji Salak aja yang laku banget, lalu ketika teman-teman lain ikutan nimbrung jualan, alhasil yang jualan lebih banyak daripada yang beli. Menghabiskan waktu bersama dalam canda dan tawa hingga keuntungan kadang tidak terpikirkan.

Yeah,
1.    Bagaimana rasanya menyenangkan melakukan hal bersama
2.    Bagaimana rasanya berbagi itu sangat membahagiakan
3.    Bagaimana rasanya toleransi itu menjadi sangat indah
4.    Bagaimana rasanya syukur menjadi pondasi yang begitu kokoh

Sungguh rasa syukur, gue jadi mikir gimana pedagang lain yang takjilnya gak abis juga. Apa iya dibagiin? Kalo iya wah sungguh kuasalah Tuhan. Membuat kita saling berbagi diatas ketidakuntungan.
Ssstt.. satu hal lagi, gue jadi lumayan ngerti gimana sikap orang-orang dijalanan ketika puasa dan ada dijam rawan (yaitu jam 15.00-16.00). Yang jelas kebanyakan menunjukkan muka lemas tak bertuan. Hihihi..

Tahun ini jelas Ramadhan paling beda sebeda-bedanya. Merupakan hal pertama yang gue rasain dan gue lakuin. Berdoa semoga cerita di Lebaran bisa seseru ini. :D

4 comments:

  1. Waaah seru amat itu dagang biji salak. Gue demen banget padahal. Itu tapi emang horor sih ya kalo yang beli cuma lima biji terus sisanya mau diapain. ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebih horor daripada valak vokoknya..

      Delete
  2. Gue sukaaaaa biji salaaaaakkkk......
    Enak bangeeeeetttt
    Nyokap gue suka bikin, gue tugas makan aja :D eheheheheh
    Semoga jualanmu laku terus yak.. Amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. weehh, tahun kemarin tugas gue jga cuman makan doang, sekarang aja jualan.
      Dibelilah biar laku terus haha

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi