Monday, June 20, 2016

Tingkah Laku Orang Pas Macet

Jakarta Ibu Kota Macet, pasti gak bakal ada yang menampik hal begini. Jakarta itu emang juara banget macetnya, selisih 5 menit aja jalanan udah berubah.
Contoh nyatanya begini ketika gue berangkat jam 05.00 dengan gue berangkat jam 05.05 itu suasana jalanan udah berubah total, yang jelas waktu sangat berarti di Jakarta, berarti untuk dibuang. Hahaha..

So, apa yang ngebuat luka lama terkuak kembali?
Ini karena seorang teman (tapi mesra) #yaelaah, mengatakan begini ketika gue nge-chat dia

Hari Pertama
"Uuh, Jakarta macet banget, pindah juga ke Bekasi kayaknya"

Hari Kedua
"Gila macetnya kota Jakarta"

Hari Ketiga
"Bekasi ngapain ikut-ikutan Jakarta macet sih"


Intinya sampe hari penciptaan gue ngechat dia, isinya diawali dengan keluhan dia tentang Jakarta yang macet. Gue gak ngerti lagi kenapa orang-orang seneng banget mengeluhkan Jakarta macet, padahal yang ngeluh ini adalah mereka juga yang memakai kendaraan pribadi.

Problemnya semua orang ngerti, infrastruktur gak berubah penjualan kendaraan meningkat, gue ngeri aja beberapa tahun lagi, gak cuman darat yang macet, hati juga macet (okeh itu baper) maksud gue udara juga macet, semua orang beli pesawat pribadi, atau jangan-jangan nantinya bakal ada gopes (go pesawat) temennya gojek (go ojek), sadap juga kan.

Kebetulan temen gue yang ngeluh ini emang perantau, tapi masalahnya dia gak tinggal di dunia polusi itu setahun dua tahun, cukup lama dan dia ngerti betul jalanan Jakarta yang gak kenal ampun begini, yang tiap harinya selalu ada aja orang baru atau pemakai baru.

Gue pun menyikapi macet ini yaudahlah, mau diapain lagi. Toh sang pemilik kendaraan pribadi juga gak mau ngalah dengan menitipkan kendaraannya dan memilih naik angkutan umum, kalopun iya paling mereka bakal ngomong perbaiki dulu kendaraan umumnya atau apalah-apalah. Yang jelas berhentilah mengeluh dan mulailah bersama menggerakkan Jakarta bebas macet, meskipun ketika car free day Jakarta tetep macet sama orang-orang yang makan.

Nah, itu daritadi omongan negatif mengenai macet, tapi tau gak sih, setiap gue kena macet gue justru menikmati hal tersebut.
Apa yang orang-orang lakukan ketika macet, ngapain mereka dan apa tingkah mereka. Gue rangkum menjadi hal-hal berikut :


1. Tipe Apapun yang terjadi chatmu akan selalu kubalas
Nah ini adalah tipe orang yang selalu memposisikan hapenya deket tangannya, dimana ketika macet atau menunggu lampu merah berubah sampe ijo langsung mengeluarkan hape dan membalas chat gebetan, selingkuhan, ttm-an atau mbak-mbak CS yang nawarin asuransi

2. Tipe Aku anak update
Sama kayak chat yang selalu terbalas, gak lupa buat check in di path atau foto kemacetan kota Jakarta yang kali aja bisa jadi trending topic. Gak lupa share di Facebook dan twitter, update di social media kalo tempat loe injek sekarang lagi macet badai, sambil ada foto kamu kegirangan berselfie ria.

3. Tipe Musikal
roi-radio.com
Earphone terpasang apik ditelinga dengan volume setengah setengah, biar seenggaknya suara klakson dibelakang kedengaran meskipun sayup-sayup. Kepala ngangguk-ngangguk, kaki hentak-hentak, gak lupa kadang tangan mukul-mukul kaca speedometer ngikutin alunan musik. Pake musik hardcore biar macetnya makin histeris, sesekali kalo apal lagunya meskipun sepotong kudu dinyanyiin biar yang disamping kebagian suaranya.

instidy.com
4. Tipe Curhat dulu dong maaahh..
Duduk berdua diboncengan motor, sambil kepala nyembul dipundak, deketin mulut ke kuping biar yang dicurhatin nyampe. Kadang kebawa angin kata-katanya, diteriakin kencengan dikit ngomongnya, yang dibelakang makin kenceng yang didepan makin budek. Akhirnya gak cuman curhat berdua, tetangga pun ikut nimbrung karena gak sengaja denger curhatan. Pernah loh gue begini dan pada akhirnya gue malah sharing sama tetangga sebelah yang naik motor juga tentang apa yang kita curhatin. Lumayan lampu merah Salemba gak pernah pake hati nunggunya.



djosave.wordpress.com
5. Tipe Aku gak sabar 
Tangan ngetuk-ngetuk stang motor atau setir mobil, mata sesekali melihat jam dan lampu yang gak kunjung ganti warna, mata jelalatan liat kiri kanan siapa tau bisa diterobos, eh ternyata ada polisi terpaksa nunggu sampe lampu merah ganti warna jadi adem. Hahaha, yang jelas ini adalah tipikal orang yang paling sering gue temuin. Bukan cuman karena gak sabar tapi menunggu adalah hal paling membosankan berasa digantungin gitu #eaaaa..



6. Tipe Pintar Pintar 


Kenapa pintarnya pake dua, karena ini adalah hal-hal yang selalu gue temuin ketika macet dan gue lagi dikendaraan umum, iya.. orang-orang ini baca. Mulai dari baca kitab suci sampe baca komik bokep yang ditutupin pake sampul cerdas berbahasa inggris. Kenapa gue tau, karena gue juga ikutan nimbrung. Yang jelas mereka-mereka ini adalah yang memanfaatkan waktu banget sampe titik darah penghabisan demi baca

7. Tipe Maen Game Dulu
www.proghita.com
Kedengerannya konyol, tapi gue pernah liat orang bawa motor yang ngemainin game ketika macet. Gue gak ngerti lagi kenapa dia sampe bela-belain begitu yang jelas buat gue dia adalah gamers sejati meski mainannya cuman burung dipencet pencet sampe berdiri.


Begitulah pada akhirnya selalu ada pembelajaran dibalik segala macam situasi. Semoga aja hal ini bisa membuat kita memandang bahwa kemacetan gak selalu buruk kok. Kadang kalo ada inspirasi biasanya gue bakal melipir untuk sekedar menulis note dan mengolah untuk dimasukkan ke blog.
So, tetep positif dan berkarya!

ps : ibarat kata ini adalah penyegaran dari artikel hipwee yang paduan kalimatnya gue akuin (maaf) sangat berantakan :)
http://www.hipwee.com/list/7-tipe-orang-menghadapi-kemacetan/

No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi