Tuesday, May 31, 2016

Techno for nature #1

Ajib banget gak sih judulnya?
Rasanya agak seneng aja gitu padahal gue gak ngerti judul yang gue ketik. Hahaha..

Awalnya kepikiran ide ini adalah ketika salah seorang guru cerita sama gue, waktu itu kita lagi menikmati jalanan Jakarta sore hari yang macet dengan obrolan khas si guru.

"Gue itu dulu sering jalan, naik gunung juga sering, nyasar yang membawa keberuntungan juga pernah"

"Lah, gimana ceritanya tuh pak, loe nyasar tapi beruntung?"

Tanya begitu, bener mancing si guru buat cerita lebih dalam dan detail. Katanya dulu dia sering banget nyasar sampe mana tau karena dulu aplikasi peta gak secanggih jaman sekarang lebih-lebih baca map google aja udah keren hape waktu jamannya dia.


Jadi si guru ini emang dulu waktu masih muda kerjaannya keliling keliling gak jelas dan mengabadikan setiap momen, dia ini termasuk orang yang mengabadikan setiap momen dengan corat coret pohon, ngukir di batu kayak pemahat, dan sekarang yang lagi hits diserukan oleh para pendaki gunung buat para alay yang baru bisa naik gunung jangan buang sampah sembarangan yang isinya cuman 2juta mdpl, aku sayang kamu listy, atau lain-lainnya yang sifatnya kayak romantis gitu, terus kertasnya ditinggalin. Berasa kertas itu bakal terbang ke orang yang dituju kali yak. Akhirnya jadi sampah dan malah gak buat khidmat orang-orang yang emang dasarnya cinta banget sama si gunung.

Nah kemajuan tekno sekarang ini meski kebanyakan efek negatifnya tapi sesekali perlulah dipuji untuk mengingat bahwa para pasangan LDR sangat terbantu dengan tekno yang udah makin keren ini.


Ngertilah kita yang namanya Instagram, Path, Telegram dan apalah apalah yang sekarang banjir banget di play store atau app store. Yang jelas itu semua memudahkan kita untuk menjadi stalker sejati dan penjahat kawakan.
Iya, gue rasa para stalker sejati setuju sama pendapat gue, kalian gak perlu cemas dan khawatir inceran atau mantan lagi dimana, kalian gak perlu tanya ke temen kalian si mantan udah punya gebetan baru atau belum yang jelas cukup liat terakhir dia check in atau intip aja poto-potonya yang berserakan di beranda dan tadaaa kalian sudah seperti cenayang tau dimana doi sama siapa dan apakah udah punya gebetan baru apa belum.
Iya juga buat yang kedua, gue rasa para penjahat juga semakin dipintarkan dengan ponsel smart sekarang ini, yang harga hape gepeng aja bisa dicicil seharga cicilan tupperware selama 12 bulan. Kalo nyulik anak lebih mudah, incer aja yang kaya, add as friend dan tadaaa anda tau yang mana muka anak yang mau diculik, tau orang tuanya punya berapa ton uang receh dengan cuman liat check in atau update an fotonya. Dijamin salah culik orang miskin gak bakal terjadi dah gan.

Tapi bukan buat para Jones tulisan ini dibuat atau para pengharap cinta akut apalagi buat para mantan, cukuplah cukupkan dirimu dititik itu. Mari kita berpikir bersama bahwa yang mau gue sampaikan tidak terkait dengan kalian sama sekali.
Lanjuttt..

Ini dia nih menurut gue ngefeknya kalo tekno khususnya handphone dipake buat kebaikan ::

1. Gak pake corat coret


Dan akhirnya budaya corat coret itu ditinggalkan, tergerus dengan anak gaul jaman sekarang yang harga pulsanya lebih mahal daripada nyelengin kotak amal.
Iya,
Akhirnya udah gak ada lagi corat coret pohon, ukir batu meski masih ada yang buang sampah di gunung.
Ini tentunya perubahan yang sangat menarik menurut gue, gimana dengan kecanggihan handphone khususnya menjadikan hal-hal yang dulu dianggap merusak tapi paling keren sejagat raya menjadi hal yang "udahlah, gak jaman begitu lagi sekarang" 
Sekarang jamannya, cekrek cekrek cekrak cekrek sampe sengklek, lalu share di Instagram yang disambung ke Pinterest atau telegram, pake snapchat biar lebih afdol sekalian buat video cover atau lpsync yang backgroundnya keren banget, jangan lupa juga di connect ke FB sama Twitter. Tulis di blog biar lebih abadi (yang terakhir ini biasanya cuman dilakonin sama blogger, sisanya the end kagak bakal nulis begituan di blog).

2. Mendadak Fotografer

ciye moto memoto
Bisa dikatakan ketika menikmati keindahan alam semua mata akan tertuju kepada sudut pandang mana yang mau diambil, bagian mana yang menjadikan indah dan lebih lebih dari sudut mana dia akan kelihatan chic di kamera hingga menjadikan foto yang bisa dipamerin abis-abisan.
Tiba-tiba semua jadi Fotografer handal bermodalkan handphone kekinian dengan segudang aplikasi beauty face, menjadikan kalian gak takut sama matahari, jerawat apalagi ketombe yang membandel << jelas gue udah mulai iklan banget.

Nah disinilah kemampuan kalian memadukan angle yang bagus dengan pemandangan dibelakang yang harus keliatan tapi tidak mendominasi adalah hal paling membanggakan yang kalian pelajari. Kalian jadi ngerti harus poto dari mana, dari angle mana dan yang jelas hal-hal apa saja yang ngebuat kalian jadi pusat dengan tidak mengabaikan sisi yang berada diseputaran kalian. Wew banget daahh..

3. Duta Pariwisata

Halo mbak Halo mas... cuit cuit

Satu dua pulau terlampui, selain sukses menyebarluaskan keberadaan kalian yang keren abis dengan pemandangan yang mempesona. Kalian juga berhasil menampilkan betapa eksotisnya diri kalian didalam pemandangan itu, sesekali cekrek pemandangan doang pake quotes yang ngegemesin sampe di lope ribuan orang yang akunnya fake.
Yang jelas selamat! dengan sukses menyebarluaskan berarti kalian juga berhasil mensukseskan misi dosa berat yakni IRI, yang berujung kepada pertanyaan lumrahnya kayak kecantikan anak pak lurah komplek sebelah

"Ih dimana tuh, cucok banget. kuylaah kesana"
"Wah keren bro, dimana?"
"Njaayy mau dong kesana"

Sip. Mantap. Selamat. Sukses luar biasa kalian menjadi duta pariwisata karena berhasil membuat orang-orang berduyun-duyun kesana. Tapi mulailah dengan setiap kali share foto pake hashtag #JanganRusak, biar kejadian taman pribadi ala ala Belande gak terulang lagi yaa gaes.

4. Kampanye Alam

Salah satu contoh yang srg bgt campaign
Yang terakhir tapi bukan akhir dari segalanya, karena sumur dari tetangga belum kering dan jangan lupa numpang mandi bila ada kesempatan pasti kita akan bertemu lagi. Oke itu secarik pantun yang biasanya gue isi pas ngisi biodata di kertas binder kalo temen gue minta.

Melalui tekno selain kalian bisa jadi ala ala duta pariwisata bisa juga dijadikan sebagai ajang kampanye cinta alam. Bukan.. bukan alam tetangga sebelah gue apalagi yang nyanyi mbah dukun, tapi dia adalah Mother Of Earth, intinya bumi yang kalian pada injek injek dan dijadikan alas setiap harilah.
Dimana selalu menjerit karena bebannya tidak pernah berkurang. Nah dengan tekno khususnya handphone kekinian, kampanye alam semakin semarak mudah dilakukan. Bukan hanya secara pasif menyebarluaskan tapi dengan massive mengumpulkan massa bergerak menuju suatu proses nyata untuk mendukung keberlangsungan hidup bumi.

Gilee ndro tulisan gue makin paten dan makin terlihat seperti skripsi, wakakakak..

Yang jelas gaes, dibalik kemudahan terdapat bencana-bencana. Namun alangkah baiknya kemudahan itu dilihat secara nyata sebagai ujud yang ngebantu bukan sebagai bahan olok olok untuk dipermalukan.
Jaman udah makin tergerus budaya sudah harus menyesuaikan.

Intinya jangan sampai inti budaya meluntur. Salam Duniawi!



Sumur :
www.seputarjakarta.com
http://swetadwipa.blogspot.co.id/2014_06_01_archive.html
www.merdeka.com
asenk.com
makassarterkini.com
www.greenpeace.org 

2 comments:

  1. tapi kalo tempat yang punya pemandangan bagus (belum terlalu terekspos) lalu di share2, ntar malah banyak yang datang, dirusak sama anak2 yang pengin eksis doang :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya kegunaan ngeshare adalah ketika orang tau, orang dateng dan itu bisa jadi income buat penduduk sekitar. Masyrakat maju asal teredukasi aja sih

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi