Friday, April 15, 2016

Emosikan lewat Emosikon

sumur

Hola lebaiers..
Rasanya udah lama banget gak nulis padahal ide tumpah ruah.
ditambah lagi beberapa orang yang nanyain kenapa gue belum nulis lagi ngebuat gue pengen lari ke kamar meluk bantal narik selimut terus tidur, eh maksud gue nangis. Ternyata segitu kangennya sama tulisan gue yang seringnya ngolar ngidul ini.

Nah, untuk mengawali bulan kemenangan ini meskipun bukan lebaran, gue gak mau ngeritik mengenai Sonya Deep yang udah dibully habis-habisan atau bahkan pendangdut yang dipatok uler, gue rasa kalo loe pada liat videonya loe ngerti kenapa tuh uler pengen matok pedangdut yang indehoy itu.

Lalu sebenarnya apakah emosikon itu? Mengapa emosi kita harus lewat dia? Lebih pentingkah dia daripada presiden kita yang warnanya putih?
Kenyataannya dia tuh penting banget terutama buat pengguna sosmed dari tingkat manual sampe manula.
Gak ada yang mengungkiri keberadaannya, bahkan mau tidak mau ada aturan tertulis kita harus selalu menyisipkannya dalam alunan nada ketikan.
Yap gaes, Emosikon atau bahasa benernya emoticon (bahasa jepangnya emoji) adalah sesuatu yang lumrah dan bahkan kalo kita gak make kita yang bakal dianggap aneh.


Sering kesulitan membedakan orang yang kita sms itu marah atau enggak? biasanya ya lewat emosikon ini, ibarat kata emosikon ini mewakili emosi kita.
Kalo senyum ya tinggal bentuk macem ini  :-)
Kalo sedih ya tinggal bentuk macem ini  :-(
Kalo kalo lagi tertarik banget bisa pake ini *_*
Nah kalo kecup kecup :-*
Iyak ampe ciumannya aja ada! gila gak sih.
Bisa dibilang emot yang gue tunjukin adalah jaman baheulanya, kalo sekarang macem whats ep atau bebem punya segudang emot yang ngebuat waktu kita abis cuman buat milih mau pake emosi yang mana, atau parahnya waktu mau ucapin ultah temen, kita malah sibuk mau pake emot yang mana biar unyu unyu kayak kunyuk.

Dengan banyaknya pengguna medsos sekarang, orang-orang yang termodernisasi dengan gadget dan menjadi gadget freak gue rasa bukan hitungan waktu kalo kita semua memiliki gen emosikon.
Iyak, emosi kita terlalu tercurah pada emosikon.
Gue rasa kita semua udah tau slogan populer beberapa tahun ini :
sumur
Yap, gadget mendekatkan yang jauh tapi menjauhkan yang dekat. Gak heranlah kalo sekarang ini satu rumah aja whats ep-an padahal rumahnya cuman 3x4 macem pas foto. Kita memang semakin mudah terhubung namun juga semakin mudah melupakan keberadaan fisik satu sama lain. 

Dulu waktu jamannya MIRc dan anjas itu lama banget, gue sempet merasakan betapa asiknya dunia, tidak perlu memandang fisik. Cukup lewat ketikan ngobrol asik dan taraaa loe gak bakal kesepian. Memang sial banget karena esensi dari kehidupan manusia jadi gak tergapai. Minimal kita jadi gak tau betapa asiknya mencurahkan ekspresi langsung dibanding melalui emosikon, kita gak tau kalo nggebuk temen pake tangan sendiri itu rasanya panas karena kena gampar yang punya badan.

Emot Whats ep
Bayangkan gimana bila sebenarnya hati kita tersayat dan pengen nangis tapi kita paksain dengan emosikon ketawa sambil nangis (sebenernya gue bingung kenapa dia harus nangis sambil ketawa, dia tuh sedih atau gembira? gue rasa ini juga penghasil generasi ababil yang makin ramai sekarang ini). Kita jadi pendusta emosi dan selalu kena sindrom baper. Pengennya ngomong apa jadi ngomong apa, pengennya marah tapi gak bisa. Terlebih lagi kalo lewat chat-chatan kita gak pernah tau isi hati dari orang yang bersangkutan, hasilnya? jelas menjadikan kita sebagai mahkluk sosial yang tuli pada kehidupan sekitar. 
Emosi kita udah gak perawan lagi karena gak ada kejujuran disana, semuanya sudah terwakili oleh emosikon yang katanya kalo cewek gak pake emosikon dia disebut marah dan kalo cowok kebanyakan pake emosikon tandanya banci (gile kali nih yang buat analogi begini). Yang jelas dimanapun kapanpun ketika gue dijalan kebanyakan dari mereka sibuk dengan gadgetnya sampe lupa kalo didepannya berdiri ibu hamil yang enggan mengganggu ketentraman para muda mudi yang lagi asik atau bahkan kakek tua yang lebih membutuhkan tempat. Dunia kita sudah beralih dari mahkluk sosial menjadi mahkluk gadget, tentu bukan salah kita. Cuman kitanya aja kurang paham sama pemakaian yang baik dan benar.

Hebatnya lagi sekarang ini katakan cinta gak perlu cang cing cong ketemu dulu, bisa lewat sosmed, pake simbol hati gede yang bisa berdebar-debar. Gue saranin sih nih yak, kalo mau nembak jangan dah lewat sosmed, selain kurang gentle gak keliatan juga keseriusannya.
Kalo untuk urusan pedekate okelah kalian maksimal make sosmed entah untuk stalking atau say hello sampe berbusa dengan doi, tapi kalo udah tahap serius nah harus dipikirkan secara serius juga karena pada kenyataannya kita gak pernah tau isi hati orang.

Balik lagi, meskipun sosmed seringnya menjadi akar masalah atas kesalahpahaman tetep aja ini merupakan akses yang tidak bisa ditinggalkan. Jadi menurut gue butuh kesabaran dan rasa paham yang ekstra karena bukan aja kita harus mengerti apa yang lawan kita bicarakan tapi kita juga harus menjadi cenayang apakah yang bersangkutan ini dalam kondisi baik atau dalam kondisi buruk, yang jelas meskipun menjadi gadget freak kita juga punya sandangan cenayang terhebat, karena kita harus menilai situasi hanya lewat seberapa lama dia membalas pesan kita, seberapa banyak karakternya ataupun seberapa banyak emosikon yang tercantum dan bisa saja ini adalah emosi palsu yang orang lain ciptakan.

Sepelik rasaku padamu, begitulah peliknya hubungan pesan memesan sekarang ini. Semuanya dianggap gampang jadi terlalu digampangkan. Ya, gue sih cuman mau bilang ketawa bareng itu lebih seru daripada ketawa sama gadget. Selain dibilang gila, gak berasa juga anget bareng-barengnya.

Akhir kata. Gadget freak merapatlah, rangkulkan tangan, letakkan handphonemu. Dan lihatlah betapa dunia ini menyenangimu.







8 comments:

  1. Ah sudah lama nggak ke blog ini. Tidak ada yang berubah ya :') gimana kerjaan kak, lancar kan? Haha

    Aku biasanya lebih sering pake stiker line sih, enak, banyak pilihan. Bbm udah gak pake, watsap cuma instal doang gak pernah dipake hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. maunya sih berubah jadi gak sendiri, haha..
      alhamdulilah lancar bro :D

      lah, haha.. emang katanya line itu lebih bersahabat sih, meski gue gak tau bersahabatnya dimana XD
      wah gen emosikon nya udah menjalar nih

      Delete
  2. "pendusta emosi" hmm kena banget, dan sadisnya lagi sekarang di sosmed, emosikon bisa berarti sarkas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. legebete~~legebete~~legebete.. wkwk..
      well sekarang memang gimana kita menyikapi aje hmm

      Delete
  3. Tapi kalo mau nembak yang jauh gimana kak? Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini pertanyaan ngejebak banget, haha.. LDR gitu maksud loe?:P

      Delete
  4. Enaknya sih sekarang pake stiker, ngak seru mah kalau emotikon doang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah lebih gaul lagi nih, istilahnya ntar pacaran mesti face to face ngegambarin perasaannya tetep pake stiker wekekek

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi