Saturday, April 16, 2016

Cewek dan Gendut

Gue gak tau apa karena udara yang makin panas atau hawa yang bikin sakit, tuh anak dateng ke gue lalu bilang begini :

    “Aliansi jomblo” ucapnya, menohok tepat diperut gue yang sensitip, gila kali nih anak ya dateng-dateng langsung ngomong begitu

    “hidup!” sahut gue, meski aneh gue iyain aja.

    “Saya jomblo karena gak ada yang suka sama saya bu, gak laku gitu”, lah wong dia yang teriak-teriak kenapa dia yang down juga, macem pacar stalking bukannya penasaran yang kejawab malah sakit hati yang didapet

    “ya bukan begitu juga, kita kan harus jadi jomblo high class” ucap gue menyabarkan

    “saya kan gendut bu” dan sepertinya gue harus memecahkan kaca dirumah, ya iya kali gue kurus.

    “Dulu ibu juga gendut, bantet lagi. Waktu SMP yang dipikirin cuman makan doang” gue timpal biar seimbang. Dia ketawa singkat terus gue lanjutin

    “sekarang aja begini. Tetep bantet” dan kita ketawa bareng
    “Kalau kata ibu saya, kamu tuh bunga yang belum mekar”

    “lah gendut dong bu” dia nyahut, gue gak tau ada apa dengan kata-kata gendut, kayaknya najis banget. Terus gue bilang begini

    “lah, bunga mawar yang mekar emang ada yang jelek?” gue tanya balik dia geleng gak yakin

    “nah kalo bunga yang jadi gendut aja bisa harum dan dicintai masa kita enggak” dan gue ketawa, ketawa sama kata-kata gue sendiri.

    “hehe..” dia cuman nyengir terus pergi, gue ditinggal dengan muka bego. Lagi nalar, ini bocah sebenernya mau apa sih?

Gue akuin dulu waktu smp gue udah puas banget dibully, karena gendut. Tapi berhubung tangisan gue udah abis buat kejailan 2 kakak gue yang minta ampun gue cuman bisa cuek sambil makan lontong sayur seharga 1.500 yang enak banget dengan sambel maknyus, kerupuk boleh nambah dan utang diperbolehkan. Gila itu ibu kantin emang top banget. Sayang dia udah tiada sekarang.

Balik lagi, gue rasa masih banyak orang diluar sana yang gak yakin sama dirinya sendiri. Gue aja sampe sekarang masih gak yakin gue jelek, akhirnya ya sulit menyetujui keyakinan akhir.
Contohnya bocah yang dateng ke gue ini, dia menyampaikan hal diluar dugaan gue, serius hawanya panas dan bukannya lagi ngegalau, dia menyuarakan ketidakyakinan pada dirinya, bahwa dirinya tidak dicintai dan disukai. Padahal menurut gue meski dia gendut, pendek, item dengan rambut mengembang yang seringnya dia iket. Dia punya bakat untuk disukai banyak orang. Contohnya suaranya bagus, ibarat kata kalo suara gue itu kayak kodok butut suara dia kayak burung perkutut, gayanya yang asik macem anak hiphop lagi ngebasket nah gue bagian basah keteknya.

Gue keliatan merendahkan diri? Ya kan ceritanya lagi ninggiin dia. Iyain ajalah buat sekarang ini.
Seringnya mereka melihat apa yang ada di luar bukan apa yang ada didalam, yaah namanya juga masih tahap ababil gue mafhum aje, tapi kalo akhirnya sampe pada tahap berikutnya dan rasa itu tidak kunjung hilang gue rasa ini yang patut gue komentarin.

Masih banyak bung yang lebih menderita daripada penderitaan yang loe alamin.
Waktu gue jaman kapan tau, gue pernah merasa bahwa Tuhan gak pernah adil dan gak pernah ada gunanya ada, toh hidup gue gak kunjung membaik dan gak kayak orang-orang. Yah pokoknya gue nge judge tuhan macem juragan bimasakti deh.

Tapi kemudian gue sadar bahwa gak ada guru yang ngerecokin anaknya waktu ujian, mereka cuman diam dan memperhatikan tapi mereka masih ada sama kita, mereka gak ninggalin kita. Ketika sampai di akhir ujian mereka akan memberikan kita gift yang kemudian kita syukuri. Nah bersyukurnya gue udah sempet nyicip tahap itu, kalo yang belum nyicip? Kita bakalan ngejudge tuhan meski terus berpegang. Duh naif bro.
Masalah rendah merendah ini kalo kata orang adalah hasil dari ketidaksadaran diri sendiri pada potensi yang ada. Gimana mau sadar kalo rumput tetangga selalu lebih hijau daripada rumput halaman sendiri.

Krisis bocah yang dateng ke gue ini juga perlu disadari. Karena dia bukan cuman menyakini bahwa dirinya tidak dicintai tapi dia juga percaya bahwa itu semua karena fisiknya yang berbeda. Memang menurut gue tumbuh dikalangan yang lebih banyak punya tampang Pevita Pearce atau Isyana Sarasvati akan ngebuat yang jelek nyata terpampang, geledek rasanya langsung menyambar kepala gitu.

Bagaimana kita akhirnya bisa temenan sama yang sekelas itu aja bikin orang lain mempertanyakan kedekatan itu, dan kita yang jelek pun pasti akan berfikir gila ada udang dibalik bakwan nih.
Ketidakpercayaan pada diri sendiri akhirnya menjadi racun atas ketidakpercayaan pada orang lain juga. Bibit-bibit ini menjadikan ketidakhadiran kita pada setiap momen yang menjalin kebersamaan.

Yang jelas harus mulai dari dalam, harus meyakini benar bahwa diri ini terlahir berkat rasa syukur. Ya mau loe dibuang emak loe karena hasil haram kek atau karena cacat, yang jelas ketika loe bisa buka mata dan hirup nafas saat ini gue cuman mau bilang Tuhan menitipkan arti sama loe. Mau makenya gimana terserah, soalnya masuk surganya gak bisa janjian bareng sih.

Nah selipan cerita lagi, akhir-akhir ini gue sering banget denger kata gendut. Akhirnya gue tanya begini
    “Emang kalo gendut kenapa?” dia cuman nyengir
    “Emang masalah gitu kalo gendut?” dia tambah nyengir
    “Ya gue gendut terus kenapa?” dia langsung diem

Gue tau dia becanda, tapi pas ditanya begitu dia juga kicep, hanjiirr jadi pengen ngakak. Gue gendut, gak bangga sih cuman ya ini adanya diri gue. Didalemnya sehat walafiat dan semua yang melekat dibadan gue alhamdulilah bisa dipake, tapi inget kalo loe merasa kegendutan dengan tanda-tanda bernafas susah dan susah gerak loe kudu kurangin. Plus gue tau, banyak orang yang sayang sama gue termasuk elu yang baca #eaakkk.

Dan soal cinta mencintai, Tuhan selalu punya waktu yang tak terduga. Yang jelas cintailah dirimu sendiri tapi jangan berlebihan seperti mencintai orang lain. Yang jelas ketika segalanya menjadi seimbang loe bisa menemukan arti kehadiran loe baik buat diri loe sendiri ataupun orang lain.
Gue rasa itu cukup. Ya gak sih..
sumur

6 comments:

  1. Setiap orang diciptakan dengan kekurangan dan kelebihan masing-masing. Tergantung kita menanggapinya. Bahkan sampai sekarang aku suka diejek sama temen karena banyak bulu, tapi gatau kenapa ga terlalu dipikiran dan selalu ngerasa orang yang banyak bulu itu manis. kwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah betul banget, kalo yang bisa menanggulangi mungkin bakal cuek saja, tapi buat mereka yang gak bisa wuahh menjadi masalah

      Delete
  2. Intinya, masih ada langit di atas langit. Ya gak sih? Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. super sekali, tulisan gue intinya cuman sebaris kata2 loe sob, haha

      Delete
  3. Quote Ruminya bagus. Sama-sama harus bersyukur ya sama yang udah Dia kasih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. menurut gue keren malah, iyaa dong harus :D

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi