Wednesday, March 9, 2016

Dari Chibaku Tensei sampai Baperan

Hari ini (09 Maret 2016) rasa-rasaya merupakan hari paling langka bagi Bangsa Indonesia yang masih bisa napas sampe detik ini.
Kenapa?
Karena ini bro..
Iye, ada kejadian itu. Dimana momen terakhir buat bangsa kita adalah 1983 dan telah dibodohi secara massal (katanya sih begitu) sama Presiden tercinta kita Pak Soeharto, ditambah ini adalah momen langka dimana bisa terjadi 300 tahun sekali disatu daerah yang sama. Tapi gue denger-denger bangsa Indonesia adalah Negara yang beruntung karena gak harus nunggu sampe otak lu berceceran buat nemuin fenomena ini.

1,5 sampe 3 menit, melintasi 12 provinsi diseluruh wilayah Indonesia untuk Gerhana Matahari Total, sedangkan sisanya mendapatkan GMS (Gerhana Matahari Sebagian), entahlah kenapa Gerhananya pilih kasih gak GMT aja atau mungkin dia GMS karena lagi PMS. Entahlah hanya Tuhan dan Gerhana yang tau.

Gue sebagai anak kekinian juga gak mau ketinggalan momentum ini dong, berbekal niat yang kuat dan ijin dari guru Kakkashi, gue pun nginep dirumah temen gue biar paginya bisa bantuin Aang nyerang kerajaan Api yang lagi lemah, (shit men, beda anime). Yah sebenernya gue mau nuansa yang beda aja, karena kalo dari Bekasi kayaknya jadi umum gitu.
Liat kan gambar disebelah, jadi gue pengen ngerasain langsung aja :v


Niatan berangkat jam 4 tapi apa daya, gue gak kuasa memandang jam yang goyang aja ogah-ogahan, akhirnya gue berangkat dari rumah temen gue jam 05.00, pake ngebut dan ketawa kita nyampe udah pada buat barikade yang sulit sekali ditembus. Gile antriannya kayak JKT48 lagi acara shake hand, kalah pembagian beras juga.
Karena sudah terlalu parah antriannya dan gak lama panitia mengumumkan bahwa kacamata khusus menatap kenangan masa lalu Gerhana Matahari udah abis, gue dan dua kawan gue memutuskan untuk berdiri didepan kamera tipi (kali kesorot) sambil ngeliatin situasi Planetarium yang bukannya makin lengang malah makin padet, pada nyariin kacamata yang cuman disediain sebanyak 600 buah aja, sedangkan yang dateng bukan cuman dari Jakarta tapi juga dari planet sekitarnya.

Nah parahnya lagi pihak Planetarium gak memanfaatkan moment ini untuk menyelenggarakan nobar beredukasi mengenai Gerhana Matahari pada para pengunjung, memang di Jakarta cuman dapet Gerhana Parsial, tapi pihak Planetarium gak menunjukkan minat serius membagikan edukasi berkaitan dengan ilmu-ilmu terkait dengan Gerhana Matahari, ini ditunjukkan dengan pembagian kacamata aja udah titik. Yang gak dapet bisa masuk ke lobi dengan layar sekedarnya dan live streaming yang baperan, mantep banget lah bapernya, pengen gue pinjemin wifi gue rasanya.
Mbah gugel aja baper coy
Asik keliling-keliling sampe jam 06.30, dari ketemu tour guide di parkiran yang tau banyak tentang Gerhana sampe cowok satu almamater dan kampus sama gue #ciyeee, gue sendiri kecewa, bukan.. bukan karena gue lupa tukeran nomor sama tuh cowok tapi karena gak bisa dapetin kacamatanya, tapi yang lebih bikin gue kecewa adalah banyak orang yang ngedapetin, lalu udah gitu aja. Mereka duduk-duduk dipinggiran, gak ngerti dari spot mana mereka harus ngeliat, gak ngerti bagaimana cara makenya tuh kacamata, ke siapa karena sesungguhnya matahari di Jakarta cuman bisa diliat dari tempat yang tinggi -,- omigosh..
Yang jelas hanya segelintir orang dan reporter yang akhirnya bisa ngeliat tuh gerhana parsial, gue? nyengir lalu beranjak ke tempat temen gue yang tinggal di lantai 5, siapa tau dapet.

Bener aja, GMS gak se-PMS gitu. Gue masih dikasih kesempatan buat nikmatin GMS bareng sama 3 temen gue (asek nambah atu). Lucunya gak pake hasil rontgen kayak yang dilakuin emak gue ataupun negatif film kayak yang diberita-berita

pake negatif filmnya yang ada gambar gerhana mataharinya biar mantep
Rontgennya pake yang dada, biar cihuy.. wkwk
Tapi gue pake Kacamata dan Kain Hitam, haha..
Diterawang-terawang, perhatiin detail. Gotcha! Ada Matahari yang malu karena diliatin orang jakarta sejagat, tertutup hanya setengah. Wah keren banget deh. Asik asik ngeliatin sampe puas dan melupakan meski kita pake kacamata khusus gerhana sekalipun kita gak boleh mandang lama-lama, karena akan menyebabkan Solar Retinopathy dimana tiba-tiba loe ngeliat bintik-bintik hitam dan suasana jadi sedikit mendung penuh kenangan akibat masa lalu yang tidak mau beranjak pergi #ah sudahlah.

Nah, kejadian itu gak boleh diabaikan, karena berindikasi kebutaan dalam jangka panjang. So, kita orang harus banyakin istri istirahat, banyak minum air putih dan melakukan penyegaran mata biar bisa secepatnya pulih.

Sebenarnya gak cuman pas gerhana gini aja, disarankan juga pas matahari lagi biasa aja. Nah pulangnya Emak gue udah siap dengan ceritanya gimana dia dan temen-temen gaulnya ngeliat gerhana matahari pake hasil rontgen kakak gue, sampe ngakak gue ngebayangin gimana tuh rusuk dada kakak gue bersatu padu dengan gerhana matahari, takut gagal fokus aja.

Bedewe kalo dikasih umur panjang, gue bakal ketemu lagi sama gerhana matahari yang ngelewatin Jakarta di tahun 2049, semoga aja panjang umur dan sampai ketemu di gerhana session berikutnya.

Nih gue muntahin lagi mataharinya biar seneng :v

16 comments:

  1. Kata org jawa, konon gerhana matahari itu terjadi karena bathara kala memakan dewa surya (matahari)

    Tp sepertinya mereka salah, dr foto terakhir post ini bisa disimpulkan kalau yg makan dewa surya bkn bathara kala *manggut-manggut

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakak.. :v
      ini bukan mau menyinggung mas Bathara loh..

      Delete
  2. Replies
    1. lah! iyak! haha.. rupa-rupanya dia menyerang Indonesia

      Delete
  3. sayang banget kemarin ga liat langsung :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaudah gak papa, masih ada tahun 2043 wkwkwk

      Delete
  4. hahahaha dp bbm kemaren gini semua, yg nonton naruto pasti paham

    ReplyDelete
  5. KOK PADA RAME-RAME SIH LIAT GERHANANYA..
    Apa aku doang yang liat gerhana dari depan rumah pake kacamata item sendirian? x')
    *ga modal*
    *males keluar rumah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. CIYEE YANG SENDIRIAN
      tuh kan baper... baper.. gegara gerhana :v

      Delete
  6. kebanyakan nonton DXD nih, eh... salah ya...

    ReplyDelete
  7. loh sayang banget ya pihak planetarium sebatas ngebagiin kacamata item aja. padahal udah expect more :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan expect more lagi, makanya pas lewat gitu aja kayak angin, kecewanya juga lebih~ huft~

      Delete
  8. wkwk menarik kak ulasannya, gerhana matahari total yang kemaren memang fenomenal banget kalau ingin tahu tentang cara membuat website yukk disini saja yaa.. terimakasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mantaplah, haha.. (y)
      sip sip, thx bro linknya :D

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi