Wednesday, March 2, 2016

"Balada Film Horor"

Masih inget sama Tragedi Lauk Hilang dan Exorcism Ala-ala yang gereget banget menurut gue, atau belum pada baca?
Monggo baca dulu biar makin gereget sama malamnya.

Nah sekarang ini adalah apa yang mau gue ceritain setelah semua kejadian itu, yakni keluarga yang super banget memilih tontonan yang kampret banget, yang ngebuat loe terbayang-bayang. Iyaa..
Keluarga yang super itu nonton horor, H-O-R-O-R, iya HOROR, eh apa perlu gue ulang lagi? IYA HORRORR, r-nya rada banyakan biar serem, soalnya horor tanpa r kayak ngeliat jomblo ditengah keramaian sepasang kekasih #AhSudahlah.


Gue, kakak pertama, kakak kedua, nyokap dan ponakan gue dengan cantik ngedokem didepan tipi menonton film dengan khidmat. Iye, gue nonton horor yang judulnya INSIDIOUS, perlu gue ulang kagak biar hits?
ini nih yang gue tonton
Dan seperti kebanyakan orang Indonesia lainnya, mereka hanya menantikan kapan setannya muncul ketimbang bagaimana filmnya, karena menurut mereka ceritanya pastilah standar.
Sehubung gue belum nonton tuh film, seriuslah gue nonton disebelah kakak kedua yang meluk ponakan gue.
Ceritanya diawali sama seorang anak (yang tidak bisa disebutkan namanya, jadi semua tokoh disini tidak bernama demi melindungi identitas mereka dan agar blog ini tidak terjerat Komnas HAM *Bangke, bilang aja lu lupa siapa nama-namanya* haha), tepatnya seorang gadis yang merasa sangat kehilangan ibunya, nah tanpa sadar dia memanggil-manggil ibunya, tapi emang kepalang nasib sial yang dateng malah setan yang lain dan bukan ibunya. Gue ngenes juga sih, lain kali kalo kalian mau manggil orang pastikan pake nama lengkap yee..
Kayak misalnya nih ya, kalian mau panggil rohnya Bradd Pitt, pake nama yang lengkap
"Bradd pittbull i miss you", pokoknya kudu sebut nama lengkap kalo perlu sama bukti fisik dan alamat lengkap, nama ibu dan ayah kandung juga perlu, kalo bisa juga tuh setan bahwa surat KK biar afdol dan loe semua yakin bahwa setan yang lu panggil bener.
Nah, sialnya nih setan yang merasa kegeeran dan kena durian jatoh karena dipanggil cewek cantik ho'oh aja datengin nih cewek.

Pas cewek ini ke cenayang dan tanya siapa yang dia panggil, cenayangnya cuman bilang jangan panggil lagi. Disinlah berhenti rasa nyaman nonton itu.
Apalagi pas cewek itu selesai audisi dan dia ngeliat ada bayangan cowok melambai mesra, diperhatiin detail eh malah ketabrak sampe akhirnya tuh cewek kakinya di gips. Kita semua udah tau bahwa horor barat lebih senang mengageti daripada menakuti, beda sama setannya Thailand atau Jepang yang keren banget make over jadi muka setan, kalo Indonesia mah gak usah ditanya yaaa, gak di make over aja udah pada nakutin.

Hal yang dinantikan pun tiba ketika setan menampakkan diri dan "nduuuutttt" anjir emak gue kentut disaat setan itu menampakkan diri, semua pun ketawa. Gak lama setannya muncul lagi dong namanya juga film setan "brekebettbetbetbetbet..." kali ini kakak kedua gue gak mau kalah, kita ketawa lagi, dan loe tau ujungnya?
PERANG KENTUT, saat apa.. saat SETAN-nya nongol. Hahaha bangke banget, itu setan udah kayak ubi, ngebuang gas di perut.
ini ilustrasi Jepang jaman baheula, perang kentutnya dijadiin festival bro.
Alhasil gue dan keluarga nonton sambil tutup hidung, kabar ponakan gue? udah pingsan. haha..

Hal yang kedua selain perang kentut disela tontonan yang sangat gak mendukung itu adalah, ketika setannya muncul dan muka kita semua berpaling dari tipi. Hahah, woy ini film setan woy. Jadi gue sendiri kurang ngerti kenapa kita memilih tontonan beginian setelah Exorcism Ala-ala dan konsumsi sebelum tidur.

Tadi itu belum klimaks yee, masih di awal kalo gue bilang. Di awal aja gue udah perang kentut. Nah lanjut akhirnya klimaks dimana bapaknya akhirnya percaya bahwa anaknya gak gila karena berhalusinasi tapi percaya bahwa anaknya digangguin sama setan salah alamat.
Klimaksnya adalah ketika cenayang, bapaknya, cewek yang manggil setan salah alamat, dan 2 pengusir setan abal-abal berkumpul dan si cenayang dengan kerennya ke dunia lain untuk mencari jiwa si cewek yang udah ilang setengah.
Nah disinilah, dimana tuh cenayang yang punya setannya sendiri digangguin, lagi-lagi "bruutttttt" anjiirr kayaknya serumah masuk angin semua nih, haha..
untungnya sih gak perang kentut lagi tapi perang komentar, macem ini :

"Anjir, itu setan rambutnya dikit amat. Pake penumbuh rambut harusnya tuh",
"Eh, tuh cewek pake celana segitu kagak masuk angin apa ya?"
"Itu setan pake-pake masker, mati aja masih harus cari tabung oksigen"
"Lepasin aja kali itu maskernya, ah payah nih"

Yah macem itulah, akhirnya film yang seharusnya meninggalkan kesan mendalam jerih payah dari sang sutradara dan penggarap naskah tidak tersampaikan dengan baik pada keluarga gue yang super.
Yang jelas emang paling enak nonton rame-rame untuk urusan horor, biar teriak dan geregetnya luar binasa berasa, meskipun seringnya malah jadi gagal fokus. 


 

6 comments:

  1. Hehehe... filmnya seru tuh sebenernya. Tapi yang nonton keluarga lu ini, jadinya nggak konsen, ya? Gue bisa ngebayanginnya, perang kentut dan komen itu. Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh seru? omaigod.. haha..
      bukan gak konsen lagi, jadinya malah berantakan haha.. gk usah dibayangi cukup dibaui

      Delete
  2. Wuanjir perang kentut. Gak bisa gue bayangkan hohoho :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. serius deh gak usah dibayangkan, karena itu isinya cuman gas aja haha

      Delete
  3. udah gak fokus ke film nya lagi ini,udah fokus ke kentut wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. mateng, brut prett peretetet.. ahaha.. dan jelas jauh lebih horor kentut itu daripada film setannya sendiri

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi