Tuesday, February 23, 2016

Tragedi Lauk Hilang

Misterius..
Aneh..
Dan tidak terpecahkan..

Begitulah cerita yang akan gue ceritakan, sebuah teka teki yang sampe sekarang pun masih mengganggu perut gue, karena yang ilang adalah sesuatu yang vital, menyangkut kehidupan dan sungguh kehilangannya membuat kehidupan makin miris.
Iya,
Lauk gue ilang.
Ilang selama-lamanya.
Kalo sebiji sih gue bilang diambil tikus.
Nah kalo sepanci?
Mending gantung aja tuh sekalian lauknya biar gak diambil.


Oke biar gak ada asas menduga-duga gue ceritain kronologis tragedi lauk hilang dirumah gue yang nyaman ini.

Hari itu, cuaca cerah banget, seperti adat kebiasaan emak-emak di komplek gue hari cerah itu mereka kumpul depan warung emak gue, disitu juga ada emak gue. Mereka asik ngobrolin kasus saipul jamil yang lagi kena kasus dan kelancaran dangdut academy.
Gue yang baru balik cuman bisa nyapa sekilas lalu segera masuk dan seperti ritual gue membuka tempat lauk berada. Nah kebetulan tuh hari ada sterofoam nangkring manis diatas tempat lauk, dibuka isinya mengecewakan karena cuman nasi kuning beserta orek tempe. Gak selera gue pun ambil nasi putih aja dan makan dengan lahap.
Usai makan emak gue masuk sambil nyengir-nyengir, dan begini percakapan emak dan anak itu

emak : besok kamu bekel enak loh
gue : apaan
emak : ada ayam
gue : dimana?
emak : disini nih tempat nasi kuning. ASTAGA TUHAN AYAM GEDE GUE ILANG.

jeng jeng langsung rusuh dah, gue dan emak pun nyari ke kolong meja, kulkas sampe lemari sapa tau tuh ayam bersembunyi disana. Gue nyari sambil emak gue yang ngomong GEDE GEDE GEDE, anjaaasss.. jadi apa gitu yang terngiang.

Well akhirnya ketika menggeledah seisi rumah dan gak menemukan jejak si ayam kami pun sepakat menyimpulkan sebagai berikut :
 "Tikus dirumah gue semakin sopan dengan menutup kembali dengan karet atas makanan yang telah diambilnya, terimakasih tikus, nasi kuningnya disisain"
Pada akhirnya gue bekel telor keasinan akibat emak gue yang masih memikirkan AYAM GEDEnya yang sengaja disisain buat gue.

Nah ini aja gue pikir udah aneh, meskipun pada akhirnya gue ikhlasin apa yang akan menjadi bekel gue. 2 hari kemudian kejadian terulang. Kali ini emak gue gak menjalankan ritualnya ngobrol depan warung, tapi pergi arisan bareng temen-temen gaulnya.
Dan seperti biasa gue pulang langsung makan, mandi dan leyeh leyeh.

Emak gue pun pulang dengan muka sumringah dan membawa 2 temen gaul yang asik ngobrol berdua.

Emak : Yu, udah makan?
Gue : udeh
Emak : Bacemnya enak?
Gue : kan kagak suka bacem, lagian ngapain ngomongin yang gak ada?
*Emak segera berlari ke dapur dan......*
Emak : AAAAAAA, BACEMAN ENAK MAMA
*kedua temen emak langsung lari menghampiri*
Emak : jadi tadi siang masa baceman enak, cuman sisain 5 dan sisanya langsung digoreng. Terus kemana ini, bersih banget!

Gue pun cuman garuk-garuk pala, gue sih seneng-seneng aja baceman manis emak gue ilang tapi ya gak sepiring penuh juga.
Nah kalo yang ini lagi-lagi gue sepakat sama emak gue.
"Mungkin Tikusnya sekarang memiliki etikat baik bukan hanya ngaretin makanan tapi juga makan dengan bersih lauk yang dimakannya"

Jadi dari dua kejadian diatas gue menarik kesimpulan AYAM GEDE dan BACEMAN ENAK MAMA. Itu adalah dua inti dari kejadian diatas.
Nah selanjutnya ini yang bikin gue agak bergidik.

Selang 2 hari kemudian, gue sama ponakan gue yang masih bocah dirumah, mana sore udah gelap sendirian. Gue asik nonton dong, tiba tiba aja.
ngiittt.. ngiitttttt.. ngiitttt..
Ada suara kaki jalan dengan berjingkat, bangke...
Arahnya dari lantai 2 kamar kakak gue, tau darimana.. karena cuman kamar kakak gue yang lantainya kayu, jadi kalo ada kaki berjingkat gitu ya pasti dari kamar kakak gue yang persis diatas kamar emak gue.

Makin lama makin jelas, makin bergidiklah gue. Berhubung gue cuman ahli tidur gue pun memutuskan demi keselamatan bersama keluar bareng ponakan gue, nongkrong depan warung sambil ngagumin langit mendung.

Nah dengan kejadian itu, kakak gue yang pertama menarik kesimpulan berikut :
"Jangan-jangan ada setan yang suka makan lauk.."
 Kakak gue yang kedua menarik kesimpulan sebagai berikut :
"Jangan-jangan ada orang di loteng.."
Hiiiyyy.. yang manapun gue cuman bisa senyum mendung secara dirumah cuman tinggal gue ama nyokap gue. -_-"
Ditambah dengan kesimpulan rekan kerja gue :
"Jangan-jangan ada orang yang bisa nembus teralis rumah dan ngambil lauk. Sekarang lauk besok gak ada yang tau... atau mungkin ayahmu?"
Haha -_-" gue pun tambah kicep, kalo bokap gue yang ngambil sih gue masih okelah, tapi kalo udah orang yang punya aji-aji sampe bisa nembus teralis rumah gue, ajib amat.

Oke jadi pas kejadian itu gue periksa TKP dan bersih, gak ada ceceran makanan yang biasanya tikus suka lakukan, berantakan. Beneran bersih.
Rumah gue diteralis bahkan lantai 2-nya.
Kamar kakak gue emang ada "penunggu"-nya tapi selama ini gak pernah ilang lauk tuh.
Nah, jadi yang ilangin lauk gue siapa?

10 comments:

  1. Samaan njir, lauk dirumah gue juga kadang suka ilang tiba-tiba tanpa barang bukti. Awalnya gue pikir tikus, tapi tikus mana yang bisa nembus lemari makanan yang tertutup rapat? kecuali tikus itu punya ilmu. Nah loh.. \(._. )

    ReplyDelete
    Replies
    1. suka sama-samain aja lu, jadi enak gue.. haha..
      Nah! apa jangan-jangan ada konspirasi terselubung.. hiiyy

      Delete
  2. Replies
    1. -_-" kata-kata loe lebih serem sob, karena gue agak dibuat mikir haha

      Delete
  3. Ini namanaya, misteri ilangnyalauk di ruang tertutup. mungkin di rumahmu ada tempat/ruangan rahasia. atau mungkin ada orang yang diem-diem masuk tanpa ketahuan, masuk keluar lewat pintu gitu aja saat emakmu lagi sibuk di ruangan lain. hiiiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. benar benar, apakah "sesuatu" itu yang menghantui rumah gue?

      Delete
  4. hmm, mungkin lo harus lapor ke densus 88. ini sepertinya misteri yang sangat kompleks ya. pake cctv tuh coba, jangan-jangan ada siluman pencuri lauk :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. kompleks banget, bahkan melebihi kasus si anida.. parah abis..
      saran loe boleh juga tuh XD

      Delete
  5. Gue bru aja ngalamin nya, parah banget dah ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. pastinya perasaan jadi ngeri sendiri, haha

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi