Monday, February 29, 2016

Exorcism Ala-ala

Udah baca Tragedi Lauk Hilang? yang jujur sampe sekarang masih merupakan misteri alam semesta.
Kalo belum kalian kudu baca dulu, biar nyambung sama hati cerita gue selanjutnya.

Udah? kalo udah sampe paragraf ini gue bisa menyimpulkan kalian udah baca.
Okeh, setelah kejadian Tragedi Lauk Hilang yang menggemparkan itu, gue akhirnya curhat colongan disekolah, tempat gue gawe.
Mereka mendengarkan gue dengan saksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Oke sial gue hilang fokus.

Nah yang lebih bikin gue bergidik adalah setelah gue ceritakan hal itu sama mereka, gue mendapatkan 2 benda ini : 

Tadaaa.. botol minum dan bungkusan aneh. Tapi jangan beranjak dulu, isi botol minum dan bungkusan putih itu bukan sembarangan.
Tapi..
Ini..
Adalah..
Air Suci dan Garam Suci

Njiir gue kayak kelempar ke dimensi lain, dimana itu adalah sebuah film yang isinya tentang pengusiran hantu atau mahkluk lain. Ya gue cerita gak salah juga sih emang, dimana gue bercerita ada "mahkluk dari dunia lain itu". Dan para sahabat gue yang super dari sekolah membawakan dua benda sakral ini bukan hanya respect yang sangat tinggi tapi mungkin tidak ada lagi asset yang bisa dibully -_-" siall.

Kebetulan sekolah gue sekolah Katolik yang selalu siap dengan air suci, jadi bukan hal sulit meminta air suci. Nah yang jadi pertanyaan super adalah garam suci, garam suci ini lumayan susah didapetin, karena kalo mau dapet musti punya wujud khusus, syukurnya partner kerja gue satu ini anak yang aktif di gereja jadi dia bisa dengan mudah mendapatkan garam suci (yang telah diberkati).

Berbekal air suci dan garam suci gue pun dengan gagah berani pulang, melawan badai yang menyergap perjalanan Jakarta-Bekasi selama 3 hari 3 malam, membuat tubuh gue yang udah gede tambah gede karena nyerep air, ckck parah emang. 

Begitu sampe rumah, gue gak langsung buka peralatan bertarung gue. Gue pikir ini belum saatnya, belum saatnya para setan itu takut akan kehadiran alat tempur yang gue bawa. Malam makin jadi, kayak takdir, kakak gue yang pertama datang kerumah dengan senyum sumringah dan perut lapar, rupanya dia minta makan.
Kakak kedua gue juga pulang, jadilah gue, nyokap, kakak pertama dan kakak kedua gue ngumpul dalam satu rumah plus ponakan gue yang cewek.

Malam makin menjelang, adzan maghrib telah lama lewat dan gue pikir inilah saatnya. Gue duduk bersila didepan tas, merasa jantung berdebar begitu keras. Lalu mengeluarkan alat tempur gue. Botol minum yang terisi seperapat dan garam suci. 
Gue letakkan didepan mereka yang lagi asik nonton Ut*aran (plis selamatkan gue dari film biadab yang merenggut perhatian keluarga dari gue..! :v). Semua mata memandang ke gue lalu menatap botol melihat gue menatap garam melihat gue lalu balik lagi menatap botol begitu aja terus sampe gue nikah sama Halilintar yang kalah pamor karena yang maen ketuaan. 

Kakak pertama : "apaan itu?"
Gue : "air suci sama garam suci"
Kakak pertama : "buat apaan?"
Gue : "Semenjak negara api menyerang, hidup kita sudah tidak tenang kakak.." 
*dan gue pun diarak telanjang sama keluarga gue*

Alhasil dengan sedikit bergidik dan sedikit pemikiran jaman begini? disini? konyol ah.. kita ngelanjutin tata cara pengusiran setan yang bisa dilakukan orang awam. 
Kalo kata orang yang udah gue anggep bapak disekolah begini :
"Iman telah menyelamatkan nyawamu, maka jika kamu punya iman itu kamu bisa saja mengusir hal-hal aneh itu. Yang jelas kamu harus percaya bahwa Imanlah yang membuatmu tetap hidup"
Tergerak dari kenyataan itu, akhirnya gue dan keluarga berpegangan tangan dan mengelilingi air suci yang telah dituang dalam baskom lalu kita nyiapin alat buat nyipratin airnya, karena kalo pake tangan yang ada malah buat cuci tangan jadi kita pake ini nih
Iye, alat buat bersihin botol, mau botol susu atau botol yang biasanya ada disetiap rumah Tuperrwark. Yang jelas gambar disebelah cuman ilustrasi aja, karena kalo yang asli takutnya loe pada mau (ngeles aje loe kayak tukang bajaj)

Okey, akhirnya kami mendoakan air suci yang telah dicampur dengan garam, berpegangan erat sambil meredam bulu roma yang berdiri. Yang jelas hal-hal kayak gini serius gue baru alamin yang pertama. Seringnya gue nonton ditipi, sambil bilang sinting dan gak pernah ngebayangin kalo gue sendiri bakal ngelakuin hal ini.

Nah berhubung kakak kedua gue sebagai kepala rumah tangga, akhirnya doi yang keliling rumah untuk ngeberkatin rumah dengan beberapa doa-doa yang keluar dari mulutnya. Gue dengan berani jalan dibelakangnya dan mendengarkan beberapa patah kata yang keluar dari mulutnya.
Sebenernya sih fokus utama yang pengen diberkatin itu kamar kakak kedua gue ini, yang sering banget denger suara aneh dan ada "dia" yang sering banget nindih mulai dari kakak pertama gue sampe kakak kedua gue yang akhirnya pindah ke kamar itu.

Sejenak cerita nih, kamar kedua kakak gue ini kayak kamar kostan, lantainya kayu dan hanya berjendela satu. Dikamarnya cuman ada tempat tidur, lemari dua pintu dan meja komputer. Ya, pokoknya maskulin lah kayak cowok LGBT kebanyakan. Nah sialnya, kamar yang sebenernya asik karena gak mesti saban hari dirapihin kayak kamar gue adalah Kamar kakak gue tusuk sate! bener-bener sial tingkat dewa dan salah perhitungan waktu bangun rumah. Jadi sebenernya tusuk satenya buat warung rumah gue, biar lancar gitu rejeki (dan malingnya) tapi tanpa sadar kamar kakak gue dibangun tepat menghadap tusuk sate. Selamat-selamat setannya nyangsang semua ke kamar kakak gue.
Nah, semenjak kakak kedua gue yang menempati kamar itu gue sempet beberapa kali minta ganti kamar. Karena gue orangnya gak rapi dan paling males beresin kamar, apa yang terlihat begitulah adanya, prinsip kesederhanaan dan kesahajaan lah haha.. tapi kakak gue menentang keras gue pindah ke kamar itu. Kalau dipikir ya jelaslah ditentang ketindihan mulu begitu.

Balik lagi, akhirnya setelah memerciki semua kamar, gue dan keluarga malah nonton "Insidious", ini keluarga emang bangke banget, haha..
Malam pun semakin larut, "Insidious" telah tamat. Kakak pertama dan ponakan gue telah pulang. Gue dan keluarga pun siap tidur nyenyak masih dibayangi dengan percikan itu.
Malam yang semakin larut dan larut, dengan hujan mengguyur kota Bekasi
"Padahal udah setengah jalan, PADAHAL UDAH SETENGAH JALAN!!"
Disela rintik hujan dan nyenyaknya tidur, kakak kedua gue mendengar ada "sesuatu" yang mengatakan hal ini dan kemudian secara sadar dia mengerti bahwa badannya ketindihan. Yaaa.. emang dasar udah biasa dengan ketindihan dia hanya mengucapkan doa singkat lalu kembali tidur.
Dan entah mengapa cewek kakak gue juga kena, iya. Cewek kakak gue tinggalnya di jakarta nun jauh disono, sama ketindihan juga. Ceweknya bilang..
Pertama dia melihat ada tangan yang keluar dari sela-sela ventilasi diatas pintu, dia merasa badannya berat, kemudian dia terlelap.. Tak lama bayangan besar berdiri menghadapnya, tak bisa teriak badannya kembali berat.
Selang beberapa kemudian dan badannya mulai bisa digerakkan, dia pun pindah tidur.
Oke selamat kakak gue dan ceweknya lulus tes kebatinan, haha -_-"

Itu semua terjadi di malam minggu kemarin, penutupan bulan Februari. Harapannya sih semoga gak ada lagi yang ngambil lauk secara serakah, minimal ambil setengahnya deh, sisain yang masak ama yang punya rumah.

4 comments:

  1. Siaduh, sampe ngadain ritual pengusiran setan segala kek di film Exorcism hahaha. Tapi ya semoga ga ada yang ngambil lauk lagi deh tuh. :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang sih agak horor, macem percintaan loe. tapi ya seperti harapan gue bahwa kalo ngambil tau diri, sisain sama yang buat dan yang punya rumah XD

      Delete
  2. Udah kayak pengusir setan beneran nih, bawa-bawa air dan garam suci. Heheh..
    Dan keluarga juga gokil, abis ritual usir hantu, nontonnya insidious. Hahaha..
    Jadi kebayang lucunya keluarga lu kalo dirumah.

    kalo soal mistis ketindihan dan sebagainya, gue cukup punya banyak pengalaman soal itu. Jadi nggak terlalu kaget. :-)
    Seru ceritanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk....
      gak usah dibayangin cukup didatengin #eak
      wew -_- lu sering ketindihan? itu setan niat apa doyan?

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi