Friday, January 29, 2016

Katenbat oh katenbat

Ceritanya pas gue lagi mesra-mesraan sama pembersih telinga atau bahasa bekennya katenbat dengan muka gue yang rada mesum, nyokap negur gue.
"Ati-ati jangan sampe kedaleman",
Gue yang lagi indehoy sama katenbat cuman bilang iya sambil mikir kenapa kenikmatan semacam ini tidak boleh berlebihan?
Beranjak dari hal itulah akhirnya gue memutuskan untuk mencari tahu detail tentang temen indehoy gue setiap seminggu sekali ini.

sumber
Namanya cotton buds (British) dan cotton swab (Amerika) kalo diIndonesia sendiri jadi katenbat. Ini tuh alat sederhana banget, cuman batangan yang dikasih kapas tiap ujungnya biar manis aja, yang jelas alat sederhana ini gak sesederhana orang yang nemuin, namanya Leo Gerstenzang pada tahun 1920, doi ini kebangsaannya Amerika, punya ide begini waktu ngeliat istrinya ngorekin kuping pake tusuk gigi yang dikasih kapas *yaa iyalah, kalo kagak dikasih kapas tuh darah udah ngecer kemana-mana kali*.
Nah ternyata si katenbat itu baru ditemuin di tahun yang gue sendiri emang belum lahir, pertanyaannya adalah yang sebelumnya gimana cara bersihin kupingnya?

Ternyata eh ternyata, dalam tubuh kita sudah memikirkan hal itu terlebih dahulu, yang jelas dalam telinga memproduksi serumen (kotoran telinga) yang dihasilkan oleh kelenjar seruminosa, doi ini ngehasilin kotoran telinga yang lengket dan berwarna kuning (katanya sih rasanya agak pait, gue sendiri belum nyobain sih). Fungsinya adalah untuk menghalau debu yang masuk ke telinga terdalam ataupun binatang-binatang yang bisa buat baper empunya telinga. Yang jelas kelenjar ini bakal bisa buat move on empunya telinga deh.
Nah kalau serumen ini udah kebanyakan dan sudah saatnya move on dari kehidupan lama, dia bakal keluar sendiri, keluar dengan lengket, berwarna kuning, biasanya ada di daun telinga loe yang berbentuk sangat artistik banget (dimana lagi loe bisa nemuin lengkungan artistik selain di daun telinga yang bisa digantungin apapun yang loe mau)

Lalu apa sesungguhnya peran katenbat pada kita sebagai warganegara baik yang setia membersihkan telinganya, katenbat sangat baik bila dipakai hanya sebatas telinga luar, adapun telinga luar itu adalah daun telinga, please jangan masuk lebih dalam karena itu bisa menggoyahkan perasaan yang lama terpendam #halah.
Dan permasalahan yang paling berat adalah ketika kita rajin membersihkan telinga macem kerutinan ngapelin ayang di malam minggu adalah menimbulkan serumen prop atau telinga berdengung (berdengung-dengung masa lalu *aish*). Ini semua disebabkan katenbat, karena memaksa masuk dan akhirnya menumpuk kenangan-kenangan di celah yang tidak dilewati serumen, kenangan-kenangan itu akhirnya membeku dan membatu meninggalkan semangat hidup lalu menyebabkan kita menjadi budek dan sedikit galau. 
Hingga akhirnya kita terpaksa ke dokter THT, dokternya cuman bilang jangan keasikan ngorekin sampe kedalem-dalem karena sakit rasanya. Ah, sudahlah dokter.

Lalu bagaimana bila telinga kita yang amat disayangi ini gatel atau pengen banget digaruk pake troktoar, 
  1. Basahilah kapas pake air, inget air bukan minyak goreng. teteskan ke telinga lalu arahkan telinga ke bawah dengan harapan airnya keluar bareng kotoran telinga. 
  2. Kalau emang bisa liat musuh bebuyutan loe berupa serangga masuk ke dalam telinga dan memungkinkan diri loe untuk menggapainya, gapailah selagi masih ada kesempatan, karena kesempatan itu tidak akan menunggu untuk kedua kalinya
  3. Kalau kuping loe seenggaknya dimasukkin serangga 3 kali sehari kayak minum obat, lebih baik loe pagerin kuping loe biar gak cuman serangga yang gak bisa masuk, suara orang juga kagak
  4. Intinya yaa, kalau emang gak ada yang berhasil, monggo ke dokter THT, toh kesehatan loe lebih utama dibanding sakitnya hati ditinggal pacar nikah.
 Lebih bahaya lagi kalo kapas katenbat loe ketinggalan didalam telinga, mateng banget tuh, ngeluarin pake kame-kameha goku juga belum tentu berhasil, lalu yang paling baru adalah lilin terapi sebaiknya sih hal ini juga jangan dilakukan, apalagi kalo kupingnya ditusuk pake tusukan segala (jadi dah sate kuping).
Indra kita sangat sensitif, entah lagi PMS atau memang agak ababil yang jelas kita harus menjaga mereka kayak motor kesayangan yang dielus saban hari dan tiap ada becekan digotong biar gak kena becek, apapun kita lakukan untuk kesayangan bagaikan hal-hal yang sulit sekali terjangkau.

Nah itulah yang harus kita lakukan terhadap hal-hal yang kita punyai, emang sih apa yang kita punyai lebih dulu tuh rasanya jadi biasa aja daripada yang mati-matian tapi inget aja bray, kalo gendang telinga udah kena sogrokan dari katenbat ataupun hal-hal lainnya yang udah kita tau bakal merusak efeknya bakal jadi budek dan ketemu mertua pun berasa ketemu DP yang gak bakal acc skripsi.

Akhir kata, tubuh kita punya pertahanan sendiri, kuping pun punya sistem self cleansing persis self service indomar*et deh.

Sumber :
http://www.vemale.com/topik/perawatan-tubuh/41411-cara-tepat-mengeluarkan-sesuatu-dari-telinga.html
http://informasitips.com/apa-itu-serumen-prop-dan-apa-dampaknya-bagi-telinga-kita
http://www.republika.co.id/berita/humaira/ibu-anak/13/09/29/mtvs7q-hatihati-bersihkan-telinga-anak-ini-alasannya
http://idkf.bogor.net/yuesbi/e-DU.KU/edukasi.net/SMA/Biologi/Sistem.Indera.Manusia/materi4.html
https://en.wikipedia.org/wiki/Cotton_swab 

8 comments:

  1. -__-" ngeledek banget yah.. Telinga di pagerin udah kaya gigi.. hahaha..
    Nice inpo..

    ReplyDelete
  2. gimana ya gua baca gini. kayak ngilu kok tapi ada ngaconya gitu haha itu makasih banget abang penemunya, gak kebayang gua kalo mesti nempelin kapas ke tusuk gigi, sukur kalo nempel -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, nah kalo kagak nempel. kupingnya udah kagak artistik lagi dah XD

      Delete
  3. Gue jadi inget lagi ngorek ngorek ngorek, terus bergaya kayak gajah (soalnya katenbatnya gue tusukin ke kuping). terus tiduran. Eh. Crot. Katenbatnya nusuk kasur. Ujungnya nyolok kuping. Darah ngocor. Aku menangis seharian..

    ReplyDelete
  4. Anak sy pernah bersihin telinga sndr saat 3 tahun an karena sering liat ortu nya pake cutton bud. Telinganya infeksi deh :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah, sayang banget. Emang harus ada edukasi mengenai batangan berkapas satu ini yaa.

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi