Saturday, July 18, 2015

[FIKSI] Jari Manis

Ketika aku kecil, aku merasa keluargaku adalah yang paling aneh. Hubungan antara ayah dan ibuku juga yang kurasakan paling aneh. Hubungan antara mereka ke aku juga lebih aneh. Pokoknya aku sudah mencap keluargaku adalah paling aneh.

Begini, biar kuceritakan kenapa aku mengatakan betapa anehnya keluargaku itu.
1. Ibu dan Ayahku jarang berbicara didepanku
2. Kalau mereka bertemu mereka seringnya tersenyum
3. Bila ada aku mereka akan langsung memeluk dan mengelusku
4. Mereka tidak terlihat semesra tetangga sebelah rumah
5. Ayah dan ibuku tidak pernah bertengkar
6. Ayah dan ibuku tidak terlihat seperti ayah dan ibu yang lain
Itulah daftar yang kubuat bila aku membandingkan dengan ayah dan ibu teman-temanku ketika kami saling membanggakan orang tua kami. Ayahku seorang arsitek yang membuat rumah kami indah dan simpel, ibuku seorang penjual tanaman yang membuat rumah kami banyak bunga dan terlihat hijau. Kalau sudah besar begini kupikir mereka saling melengkapi tetapi ketika aku kecil aku pikir itu adalah suatu hal yang sangat aneh, gimana caranya kedua orang tuaku yang jarang berbicara didepanku membuat rumah indah dan nyaman untukku.

Sunday, July 12, 2015

Positifin Sensitif

Sensitif itu ibarat lagi puasa di jam 3 sore, dimana godaan terbesar adalah nyium aroma sadis makanan yang lagi dimasak. Shit man, itu cobaan Tuhan paling berat kalo gue liat orang-orang puasa.
Rasanya perut yang positif berubah jadi sensitive dan gak mau bersahabat sama waktu yang tinggal hitungan jam.

Sedangkan positif itu ibarat pas jam buka tapi kagak ada makanan di meja padahal daritadi udah nyium aroma masakan, tersadar bahwa itu adalah aroma dari tetangga dan nyokap loe gak masak karena doi lagi gak puasa.
Rasanya perut yang sensitif minta diisi dipaksa berubah jadi positif dengan menegaskan, “mungkin ini pertanda suruh diet”

Nah, kenapa gue pake analogi orang puasa? karena emang lagi suasana puasa. Kalo lagi suasana lebaran ya gue pake analogi lebaran.

Mungkin kayak,
“gak pulang kampung lebaran?”
“enggak om/tante”
“oh gak punya kampung sih ya”
“ha ha ha -_- bunuh adik bang”

Friday, July 10, 2015

Mereka Yang Lain

Awalnya gue cuman ngerasa itu hal lalu, iya.. sesuatu yang bisa loe laluin tanpa pernah menghiraukannya.
Mengabaikannya sedemikian rupa tapi dalam keadaan sadar kalau itu ada dan selama gak mengganggu sama sekali gak ada kaitannya.

Dari dulu sikap gue adalah masa bodo dan sok gak peka. Semua dilalui tanpa pernah ambil pusing sama hal-hal yang ada tapi gak nyata kesentuh.
Kalau udah gede gini gue mikir, hal yang daridulu gue labeli sebagai imajinasi doang, berbicara dengan sesuatu tanpa takut dan paranoid apa bener cuman kayak gitu aja?

Kebiasaan yang gue simpen sendiri dari dulu sampe sekarang adalah, menjauhi hal-hal yang membuat perasaan tidak nyaman, selalu menunduk bila merasa banyak mata yang melihat padahal gak ada sama sekali yang ngeliatin, selalu merasa ada bayangan ditempat-tempat tertentu dan selalu memicingkan mata padahal bisa dibilang mata gue lumayan sehat (pas tes mata diketua RT sebelah). Nah hal ini gue sebut dengan paranoid.

Nah, sekarang gue mau cerita nih, kenapa gue yang masa bodo ini pada akhirnya mau cerita. Siapa tau ada yang punya solusi atau malah merasakan hal yang sama.

Monday, July 6, 2015

Menawar Tuhan

Kadang kita sebagai manusia terlalu tamak, bahkan saking tamaknya serasa bisa menggenggam dunia hanya melalui satu tangan, padahal paha kita saja gak bisa digenggam pake satu tangan.

Gue punya satu cerita unik yang akhirnya menghantarkan gue kepada suatu yang gue sebut dengan totalitas kepasrahan, mungkin loe juga punya cerita yang sama macem gue? Yaah, coba aja simak..

Siang itu mentari terik banget dan gue masih leha-leha diatas kasur empuk, gak ngerti mau gimana gak ngerti mau ngapain, hampa banget 2 minggu gak ada rutinitas dan cuman bolak balik terima panggilan, yaa ibaratnya 2 minggu gue jadi cewek panggilan deh. Iya, gue udah gak kerja ditempat lama gue, yang menurut orang terjamin banget, yang menurut orang gue adalah orang bodoh karena meninggalkannya, tanpa mereka tau kenapa gue bisa gak lanjut disitu. Yasudahlah biarkan Tuhan dan hati gue yang ngedumel yang tau.