Thursday, June 25, 2015

FENOMENA JADI GEDE

Puasa+Panas kayaknya udah gak bisa dipisahin yo..
selama 23 tahun gue hidup dan menjalani dengan melihat orang puasa gue ngerasa hawa bumi ikut naik, apa bumi-nya ikut puasa?
Entahlah yang pasti mari kita doakan bersama supaya loe dan loe (tidak termasuk gue) kuat menghadapi puasa ini. Amiin..

Mengawali ke-ababil-an dan ke-lebai-an hidup gue yang tertuang dalam falsafah anak lebai dan labil (falsafah tertulis menyusul) gue ingin mengukit suatu hal dimana kalian merasa bahwa menjadi cepat dewasa adalah sebuah hal keren dan hal paling menakjubkan. Gue bilang sih, iya. Menjadi dewasa itu emang hal paling keren, menakjubkan tapi juga menjengkelkan.

Sebelum gue bahas lebih jauh lagi, mari gue buat landasan terciptanya tulisan siang bolong ini, tulisan ini tercipta berkat temen gue yang selalu muka mesum setiap kali ngeliatin anak sekolahan. Dengan gregetnya dia selalu bilang mau balik ke masa sekolah, bahkan jangan percaya gue kalo dia dateng kerumah gue suatu hari dimalam gelap gulita dengan make seragam SMA-nya yang udah gak cocok sama muka tua-nya.

Fenomena dimana elo yang kecil pengen cepet tua dan ketika tua pengen balik lagi ke kecil adalah hal lumrah, bahkan saking lumrahnya gue sampe lupa ngapain aja pas sekolah dulu.
Dari bocah-bocah yang gue survey diwarung gue, gue menemukan hal unik. Setiap ada bocah yang beli dan gue tanya,
“Pengen cepet gede ntong?”
dan mereka jawab semantap dada Kentucky,
“Iya bu”
Terus gak lupa gue langsung tanya dengan nafas memburu
“Emang kalo udah gede mau ngapain ntong?”
Dan 9 dari 8 anak yang gue tanya (pasti loe bingung 1-nya punya siapa, udah gak usah dipikirin). Menjawab hal seperti ini :
1. Mau bantu orang tua < FIX ini mulia banget
2. Mau pacaran < emang loe pikir udah gede pacaran aja?
3. Biar bebas, gak dilarang orang tua < die gak tau aje kalo udah gede gimana peraturan menghambat
4. Mau nikah < bujug ntong, SD aje belum kelar
5. Biar bisa nonton video bokep < nah alamat mesum nih
6. Biar bisa ngerokok < loe pikir itu asep gak matiin orang?
7. Mau kerja < Yah, kerja itu kadang gak seenak bersihin bodong pas mandi
8. Mau dapet duit
9. Biar bisa jalan-jalan

Semuanya duniawi banget, kayak badan gue. Gue berfikir anak-anak sekarang gak kayak anak-anak jaman dinosaurus dulu. Waktu gue lagi nongkrong sama dinosaurus lain, kita maen beneran maen. Pulang sekolah gue habisin dengan nonton samurai x dan kartun lain sampe jam 16.00, nah dijam kritis minta maen gini, gue udah berkeliaran diluar pager mulai dari maen layangan, bola, umbi-umbian, galaksin, dan macem permainan lain. Jam 18.00 masuk kandang berhubung maghrib dan disambung jam 19.00-21.00 gue maen. Kapan belajarnya? nah itu dia gue juga kagak ngerti gue kapan belajarnya. Yang gue inget emang cuman maen doang pas SD sampe emak gue jewer atau teriak sambil mukul kentongan pos kamling deket rumah buat manggil gue, tapi ya berhubung gue berhasil naik kelas dan jadi ketua kelas selama 6 tahun berturut-turut, gue rasa gue gak bego-bego amat.
Beranjak SMP gue jadi hobi banget main game, gak bukan gamer sejati. Cuman doyan aja main game offline, waktu itu internet sama mahalnya dengan bra milik Jupe jadi gue mainnya offline. Ngumpulin duit buat beli CD, waktu itu lagi boomingnya permainan counter strike dan kumpeninya, tapi gue gak mainin itu, gue mainin kehidupan Barbie.
Pas di SMA gue udah mulai meninggalkan semua, kecuali kenangan masa lalu yang udah kelewat membekas. Disini gue bener-bener disibukin ngerti tentang dunia manusia dan hubungan lawan jenis, karena yang sama itu membahayakan.

Istilahnya emang gak ada yang gue seselin ketika masa anak-anak kecuali hewan tamagochi gue yang mati dan tak kembali, itu adalah penyesalan paling dalam selama kehidupan hina gue.

Nah sekarang pas gede, pengen balik ke jaman dulu cuman karena males ngelakuin kelakuan orang dewasa tapi selebihnya gue ngerasa puas banget ngejelanin masa muda gue meski banyak ironinya.

Jaman-jaman ketika punya HP gak seurgent sekarang harus punya, jaman-jaman ketika pulang itu artinya keliling komplek dulu, jaman-jamannya masih bisa mainin permainan bareng temen-temen sepermainan, jaman-jamannya ngetik 10 jari adalah susah dan ngetik 2 jari adalah hal paling manusiawi, jaman-jamannya buka-bukaan rok (ah, yang ini sangat mengingatkan masa lalu).

Penjabaran gue kalo di word udah 3 lembar nih. Masih belum sadar kenapa setiap masa harus loe lewatin dengan nikmat?
Ya, gue lebih ngerti selalu ada alasan kenapa kalian pengen lebih dari komposisi kalian sekarang. Tapi coba lagi deh pikirin gaes, hidup cuman sekali, yang udah dibelakang gak bisa diputer lagi. Mau coba lagi nyesel dengan gak nikmatin masa kecil arogan yang indah?

Ketika loe bisa nikmatin masa loe sekarang gue jamin dikehidupan ke depan loe bakal bisa lebih nikmat lagi. Senikmat nyeruput teh anget pas buka.
Ah, sekarang belum waktunya buka..



Sumur : Kenangan Pribadi yang Menyakitkan

Thursday, June 18, 2015

Menguak Keindahan Ngarai Hijau

Libur telah tibaa... Horeee Horeee..
Yaah meski liburnya pas puasa dan agak terbatas ruang dan gerak tapi gue coba share niih gimana serunya Ngarai Hijau yang gue satronin beberapa abad lalu.

Kali ini gue dan kawan-kawan menembus kegelapan malam untuk menuju Ngarai Hijau, pasti kalian pada bertanya-tanya apa sih Ngarai Hijau ini, karena gue anak yang manis lucu dan rajin menabung maka gue kasih tau kalian, bahasa beken dari Ngarai Hijau ini adalah Green Canyon, nah pasti kalian langsung ngangguk-ngangguk gak jelas. Udah gak usah ngangguk-ngangguk, langsung samperin aja :D

dipilih dipilih..
Berangkat pukul 21.30 dan tiba pukul 08.00, pas 10 jam seperti perkiraan gue kalau nempuh Bekasi-Pangandaran dengan beberapa kali perhentian wajib, kita disini memutuskan untuk nginep didaerah Batu Karas karena ini adalah area terdekat dengan Ngarai Hijau-nya. Ketika tiba bukan penginapan yang kami dapat tapi rasa tersesat, haha.. ini dikarenakan temen kami yang tau udah ngeloyor pergi kayak dikampungnya sendiri, ninggalin kita-kita orang yang gak tau arah jalan kehidupan lebih baik #halah.

Monday, June 15, 2015

Menunggu Tuhan

Kali ini datang benar-benar tanpa diundang, bahkan udara saja tidak menyiratkan kedatangannya yang biasanya merupakan pertanda. Aku berdiri termenung dipinggir pantai di bulan Juni. Mentari bersinar cerah, angin berhembus pelan bersama bau asin pantai yang sangat khas. Aku memandang langit sembari tersenyum. Pakaian berkibar dimainkan oleh angin dan burung camar bernyanyi senang membuatku bersenandung akan kebahagiaan di hari ini. Syukur tiada lebih nikmat disandingkan dengan pemandangan pada hari ini, aku menatap Tuhan sembari mengatupkan kedua tangan didada, berterima kasih karena datangnya hari-hari yang begitu menyejukkan seperti ini, yang begitu menenangkan dan menentramkan. 
Meski itu semua harus aku nikmati didunia seberang sana.
Aku berlari, berlari semakin kencang dan kencang. Berlari tanpa pernah tau harus berhenti dimana. Bertekad tidak akan berhenti sampai tubuhku tak mampu lagi mengeluarkan buliran keringat, sampai nafasku sudah tidak sanggup lagi, sampai aku yakin benar bahwa semua ini telah berakhir.

Aku berlari lurus, tidak mengerti arah mana yang harus kutempuh, tidak mengerti atas kejadian yang terjadi, dan tidak mengerti atas segala perbuatan yang telah kulakukan. Aku hanya menolong anak-anak itu, Aku hanya menyalurkan segala kasihku kepada mereka, Aku hanya berkata pada mereka, Akulah pelindung mereka.
Aku terjebak dalam ketidaktahuan atas kesempurnaan pengetahuan mereka.

Friday, June 5, 2015

Berguru Ke Sukabumi #1000Guru


Begitu ngeliat itu poster ditambah ajakan dari salah satu alumni kampus gue langsung ngangguk sambil berbunga-bunga, wah pengalaman baru nih. Jalan-jalan sambil ngajar.

Jadi pagi buta, waktu kabut masih enggan kabur tanggal 02 Mei 2015 itu gue udah nongkrongin kereta menuju St. Bogor bareng 3 alumnus kampus gue. Sepanjang perjalanan yang udah akrab dimata gue, gue rasanya dilempar ke masa lalu saat gue bolak balik Bekasi-Depok tanpa kenal waktu dan kadang bareng mereka, rasanya baru kemarin gue masih kuliah.

Sampai di Stasiun Bogor kita memutuskan untuk beristirahat (padahal baru bekasi-bogor) sambil menantikan kereta menuju St Sukabumi yang ternyata bukan di St. Bogor itu sendiri nunggunya, tapi mesti keluar dan jalan sebentar, jadi gue baru tau nih ternyata St. Bogor macem kebagi dua, dimana yang satu lagi khusus perjalanan ke St. Sukabumi.
Tanpa banyak cingcing sampailah kita dikereta, nah karena gue beli tiketnya gak bareng mereka gue jadi kepisah duduknya, awalnya agak miris juga. Udah jomblo masa duduk harus sendirian juga #halah. Tapi beruntung juga, disebelah gue duduk mbak-mbak manis berjilbab (tenang, gue masih suka cowok) yang buka notebook lalu mulai nonton, tadinya sih gue lirik-lirik manja sampe akhirnya gue ikutan mantengin tuh film, si embak yang ngerasa diliatin -notebooknya- langsung ngeliat gue, kita pun pandang-pandangan lalu terdengarlah suara musik india dan rasanya ingin lari-lari diantara kursi penumpang *fix, cukup* . Kebetulan gue tau filmnya "Wedding Dress", film cengeng yang epik menurut gue. Rekomendasi juga tuh buat loe pada gaes, jarang-jarang kan gue rekomendasiin pilem korea :P. Hasilnya sih gue kenalan sama dia-dikasih earphone-nonton sampe nyampe (thanks mbak-mbak berjilbab, meski gue lupa nama loe, tapi jasa loe besar buat gue).

Tuesday, June 2, 2015

Mang Utis, Mamangnya Pancong


Suasana hari gini emang paling enak kalo nge-review tempat makan, apalagi tempat makan yang ciamik lagi mengenyangkan ditambah murah meriah, beuuuuhh rasanya nilai plusnya dipangkatin 10 deehh..

Karena gue baik dan udah lama juga gak ngereview makanan maka disuatu jumat yang cerah merona dengan bintang ngampar di halaman langit, gue dan temen semasa kuliah dahulu kala reuni di tempat temen gue yang memulai usahanya baru banget. Salut banget deeh dia udah berani ngambil keputusan untuk ngebuka usaha baru sementara yang lain masih kejebak di IPK.

Namanya Mang Utis, letaknya deretan sama SMA 8 Bekasi, tuh jelas banget kan alamatnya di gambarnya. Nah Mang Utis ini sendiri punya slogan #PerutMeringisIngatMangUtis (jadi si mamang ini dokter juga kayaknya XD).
Kalo gue bilang sih tempatnya emang masih kecil tapi cozy banget, ditata sedemikian rupa sesuai dengan gaya-gaya anak muda ditambah emang lokasi berjualan yang dekat dengan sekolah menengah atas dan sekolah dasar, jadi mereka sendiri memang menempatkan pangsa pasar mereka ke anak-anak labil yang doyan bereksperimen sama rasa. Uniknya meski bereksperimen sama rasa tapi buat lidah orang tua kayak gue dan temen-temen yang lain rasa masih luar biasa (dan ngenyangin banget).