Sunday, May 31, 2015

Kebanggaan Manusia

Siapa yang gak bangga menjadi manusia?

Gue rasa semua mahkluk patut berbangga hati menjadi lakon yang diberikan oleh Tuhan, tapi menjadi manusia ada yang dispesialkan, bukan karena karet 2 tapi karena bisa saling gombal #halah. Biasanya cuman manusia yang gak bangga yang berniat cepet mengakhiri hidup dan akhirnya -gue rasa- ketika dia udah di dunia lain dia bakal nyesel kenapa kenapa dan kenapa..

Maka dari itu nih gue kasih beberapa alasan kenapa gue bisa bilang menjadi manusia itu membanggakan

Saturday, May 30, 2015

Muara Gembong (Juga) Bekasi

Oiiiiiiiiiiiiii, lebaiers..
duh saking lamanya gak ngepost debunya sampe tumpeh-tumpeh nih blog.
Nah mengawali kembalinya pahlawan ber-kancut, gue bakal menulis kegiatan gue selama sebulan galau kemarin.
Kenapa gue bilang sebulan galau, nanti gue ceritain kalo muka gue udah secakep merry riana.

Ini sesungguhnya adalah post late bener karena gue ngelakuin kegiatan ini pada akhir bulan kemarin kemarinnya, tepatnya tanggal 26 April 2015, telat banget kan? yah yang penting sih guenya gak telat :v
Skip aja obrolan yang gak diobral, sekarang kita langsung ke intinya..
tenang gan, ini bukan di saturnus tapi BEKASI
Kali ini gue dengan penasaran yang luber-luber berpartisisapi dalam acara penanaman Mangrove, secara gue cuman liat di tipi dan gak pernah terjun langsung apalagi acara ini diadain diplanet sendiri dimana sama sekali belum gue jamah, raba dan terawang tertariklah gue ikut.
Gue rasa dengan berpartisisapi menulis juga akan menggugah kalian untuk ikut terjun langsung dan sadar bahwa lingkungan kita dalam keadaan berbahaya dibanding pacar yang posesif.

Pagi itu tepat pukul 06.00 laskar Bekasi dan sekitarnya berkumpul di alun-alun Bekasi yang masih sepi dan diselimuti kabut tebal *okeh ini agak lebay*.
Acara ini diselenggarakan sama Delegasi Komunitas dan yang ikut pun dari komunitas mana-mana, gue dan Retno (anak pinggiran Bekasi) yang udah gagah ngebawa bendera Kancut dalam komunitas ini (dan disertai tawa orang lain sambil nunjuk-nunjuk kancut ke baju yang gue pake -_-")
Perjalanan ke Muara Gembong sendiri butuh waktu 2-3,5 jaman (bayangin men 3,5 jaman!, gue aja gak bisa bayangin). Dari yang ngeliat rumah-rumah merepet, jalanan mulus sampe ke kebon-kebon, pemakaman, sawah dan hal-hal yang gak gue sangka ada di Bekasi, ada disini. Gue aja yang penduduk Bekasi takjub apalagi anak Jakarta yang kemari. Persis kayak waktu gue ke kabupaten Tangerang, abis ngeliat bandara ngeliat kapal nelayan, jauh banget men..

Friday, May 29, 2015

My Six Months

Matahari hari ini bersinar cerah, 2 hari udah gue meninggalkan semuanya dibelakang. Yap, tepatnya hari rabu kemarin gue meninggalkan pekerjaan gue di salah satu perusahaan farmasi terbesar di Indonesia.
Yang pasti terbersit dipikiran semua orang adalah gue resign atau mengundurkan diri dan pada akhirnya gue cuman ngangguk pasrah karena gak mampu ngejelasin secara terus-terusan, haruskah gue tulis alasan kenapa gue akhirnya gak lanjut disana dan hanya bisa bertahan 6 bulan? haruskah gue tulis di semua socmed gue biar gak ada yang tanya? pastinya percuma karena yang nanya adalah mereka yang gak punya akun socmed apalagi kurang paham sistem kerja di perusahaan ini, alhasil gue cuman bisa bolongin pojok kamar sambil ngejait baju.

Yang unik adalah ketika tau gak lanjut dan masih mencoba bertahan diperusahaan tersebut karena belum habis masa prohibition, dan masa itu adalah masa yang paling berat buat gue.
Tulisan kali ini adalah hasil dari pertanyaan manajer tax yang ada diperusahaan gue yang waktu jam perpisahan gak mampu gue sampaikan karena sorry pak gue udah nahan air mata kepedihan #halah.
Dia bertanya kayak gini :
"Gimana perasaannya, sedih gak?"

Thursday, May 21, 2015

Dan itu bukanlah aku

Saat kau memandangku.. Aku tersenyum
Namun dalam matamu bukan aku yang ada
Saat kau memelukku.. Aku bahagia
Namun dalam pelukmu bukan aku yang ada
Saat kau tertawa bersamaku.. Aku pun turut tertawa
Namun dalam tawamu bukan aku yang ada

Aku mencoba bertahan dalam gelapnya malam, dalam hangatnya pelukmu, namun sekali lagi aku tersadar itu bukanlah aku..
Bukanlah aku yang kamu pandang, bukanlah aku yang kamu peluk, bukanlah aku yang ada didalam hatimu.

Hidup bagaikan simfoni ceria yang mengalir dalam udara, aku menari bersamanya, aku hidup dari mentari yang bersinar cerah dan hadirnya dirimu membuatku merindukan dunia lebih dari apapun.. tadinya kurasakan hal itu

Aku rasa hidup ini terlalu indah untukku sampai sesak rasanya, aku pikir hadirnya dirimu membuat duniaku bukan hanya indah tapi menjadi berwarna.. tadinya kurasakan hal itu