Thursday, December 31, 2015

#OneDayTrip : Pulau Pramuka



Asolele Joss, ahe ahe~
Hola Lebaiers, saking lamanya gak nulis jemari gue pun udah gak seksi lagi. Makanya itu sebelum tahun baru menghampiri gue memprogram tulis rutin sebelum pergantian tahun. Semoga aja bisa (harusnya sih bisa, orang tinggal berapa hari lagi, wekekekek) << sebenernya sih pengen bilang begini, tapi apa boleh dikata sakit melanda hingga akhirnya baru bisa bersentuhan lagi dengan keyboard.

sumur
Oke kali ini gue memulai dengan perjalanan gue mengarungi Pulau Pramuka, salah satu pulau yang ada di Kepulauan Seribu, pulau ini adalah pulau gaul yang menjuluki dirinya sendiri dengan "Pramuka Cyber Island" masih kurang ngerti cybernya dimana, karena gue masih belum nemu warnet disini tapi puji Tuhan sinyal telkomsel kenceng meskipun itu bukan nomor gue.
"Nomor tri emang gimana gan?"
Nomor tri ada akses sih, tapi macem cewek lagi PMS. Gak bisa dipastiin maunya apa.




Trip kali ini pun masih dengan minim budget dan muka, masih dengan perhitungan amit-amit dan memilih untuk satu hari karena udah janji sama si emak bakal balik, so karena kita orang anak berbakti, jadi kita orang pilih ikut mama yang nyuruh langsung balik gak pake gala dinner dulu sama yang punya pulau.

Sama kayak waktu ke Pulau Pari, kali ini pun keberangkatan disambut rintihan langit yang bikin hati ikut merintih. Hujan mengguyur Bekasi dan hati kami yang penuh harapan meskipun kami ke pulau pramuka pedih karenanya #halah.
Kami memilih perjalanan naik kereta api Bekasi - Jakarta Kota, yang lebih praktis lalu disambung ke pelabuhan muara angke (kali adem) menggunakan bajaj.
Sayangnya meskipun kami naik kereta pukul 05.29, keretanya tetep harus ngalah sama kereta mahal yang seliwar seliwir gak kenal ampun. Jadilah kita berhenti di tiga titik dan sampe ke tahan lama, Jatinegara, Manggarai dan Gondangdia. Emang riskan sih kalo ngelewatin 3 titik ini, jadi kalo musim libur gini dan kalian hendak pergi ke tempat yang butuh waktu cukup lama, di spare aja waktunya sama kereta yang ketahan-tahan gini.

Sampai di Stasiun Kota pukul 07.05 ngebuat jantung ngedisko, karena kapal yang mau kami naiki sebenarnya pukul 07.00, berbekal doa jomblo karatan kita pun memberanikan diri tetep ke pelabuhan muara angke.
Dan emang ampuh banget tuh doa jomblo karatan, kita dapet kapal Dolphin Express. Nunggu sampe jam 08.00 baru kapalnya diberangkatkan, kapal nampak sepi karena emang yang gue denger dimusim begini pulau pramuka gak setenar pulau tidung, pulau pari dan pulau harapan.
Dengan cuaca yang mulai indehoy ditemani angin sepoi-sepoi perjalanan pun gak dihadang bencana muntah macem ke Pulau Pari, ditambah karena kapalnya sepi, gue bisa santai tiduran gaya bebas.
perjalanan yang semestinya memakan waktu dua jam setengah pun berakhir bahagia dengan menghabiskan dua jam saja. Yap, kami tiba pukul 10.05 di Pulau Pramuka, sungguh membahagiakan apalagi tanpa adegan dramatis muntah diatas kapal.

Begitu tiba kami tepatnya gue disambut kebingungan, gak kayak sebelumnya, ke Pulau Pramuka gue modalnya cuman dengkul sama nekat doang tanpa tau di pulau ini ada apaan. Jadi pas nginjek tanah yang gue pikirin adalah membeli tiket buat pulang dulu yang emang udah direncanain beli tempat duduk di kapal predator (kita udah spare uang buat ini sih).
Kalau di Pulau Pari, loe tinggal nunggu di warung makan depan penjualan tiket kerapu maka kalo di pulau Pramuka yang lebih resik dan tertata rapi (secara ini adalah pulau administrasi di kepulauan seribu, makanya lebih keren), untuk beli tiket kapal predator loe harus cari Villa Delima, ini satu-satunya agen yang ngejual tiket kapal predator, jadi kalo ada yang lain apalagi papa minta saham ati-ati cuy mungkin dia penipu.

Begitu dapet tiket pulang kita pun nyari nelayan yang ngasih jasa snorkling. Lucunya tuh disini, untuk snorkling ini gue sampe harus meres keringet dan celingukan. Kalau di Pulau Pari ibaratnya loe cuman perlu lambaikan tangan maka disini loe harus pake mulut buat tau mana nelayan yang ngasih jasa snorkling mana orang yang ngasih jasa penginapan, karena bagi mereka ini adalah dua dunia yang berbeda #halah.

Nah, yang kita dapetin disini hasil dari lirik-lirikan mata gue dan dia adalah Bang Ronald, gesturenya persis kayak orang ambon siapa sangka ternyata dia asli anak pulau. Emang dont judge by cover.
boleh dipegang tapi ati-ati sama parunya ya bro
Awalnya dia ngasih harga 300k dan gue ok. Akhir oke gue pun ngider keliling pulau, tepatnya ke penangkaran penyu, karena penasaran apakah gue bakal menemukan macem di pilem-pilem dokumenter

pada matee :(
satu dua tiga cekrek, satu dua tiga cekrek :P

 Sayangnya kondisi disini kurang terawat, entah karena kurang dana atau kurang apa, pengembang biakkan pun terlihat sepi, anak-anak penyu yang semestinya terlihat sama sekali tak nampak. Amat disayangkan karena penangkaran disini tidak menjabarkan ilmu-ilmu ataupun hal-hal berkaitan dengan penyu itu sendiri. Beberapa lahan yang semestinya digunakan secara maksimal untuk si penyu terlihat digunakan untuk penanaman mangrove.
 Simbol-simbol merk ternama pun seperti pajangan agar pengunjung bernostalgia dengan simbol merk ternama itu. Yang pasti sangat disayangkan lahan yang telah diperjuangkan ini harus begini saja nasibnya.

Nah tragedi sekembalinya dari penangkaran penyu dan hendak ke pantai buat maen maen aer, si abang Ronald telfon dan bilang kalo Join Group gimana, gue sih sebenernya oke aja tapi ketemu dulu.
Dan teng tong, pas ketemu ternyata 300k itu bukan harga bersih alias kotor. Kemudian dia ngejabarin begini
"300 ribu itu cuman buat kapalnya, 30 ribu per orang itu untuk perlengkapan snorklingnya, dan 150 ribu untuk guide-nya"
Mateng, berhubung gue laper dan gak bisa ngitung akhirnya gue suruh dia ngitung bersihnya berapa yang harus gue bayar, dan nego pun kembali dilancarkan. Seru banget deh

gue : berapa bersihnya bang yang harus gue bayar?
bang R : ya segitu neng
gue : itungin bang, gue lagi kagak bisa mikir
bang R : ya sekitar  500an
gue : hah?! 500an?
bang R : itu udah paling murah neng
gue : gak bisa dikurangin dikit?!
bang R : yaudah perlengkapan snorklingnya saya turunin 25ribu deh
gue : jadi berapa? << keliatan banget males ngitungnya
bang R : ya masih 500an
gue : turunin lah bang
bang R : emang dari neng maunya berapa?
gue : 400an bang
bang R : gak bisa neng kalo segitu, jauh banget
gue : yaelah bang
bang R : 500 ribu deh, saya juga udah rugi itu
gue : 450 bang?
bang R : gimana ya
gue : sebentar deh bang

gue pun mulai ngobrol sama kakak gue, membicarakan bagaimana, masa udah join group masih gede juga. Akhirnya berkat feeling kakak gue yang kurang enak gue pun berencana membatalkannya dengan ngomong begini

gue : bang gue udah ngomong sama yang lain, kita sanggupnya 350 rebu
bang R : yaudah deh

*krik krik krik* bangkeeee daritadi gue nawar sengit sampe mau ngeluarin belati dibilang begitu langsung iyain. Well akhirnya gue, yang cuman bertiga cuman bisa ketawa ngekrek gak nyangka bakal dapet harga segitu, secara jatuh banget itu harga, dan bersyukur juga sama Yang Maha Kuasa karena masih sayang sama kita backpacker miskin.

Kita snorkling tadinya mau di tiga tempat Pulau Air, Pulau Coral sama Pulau Semak Daun, tapi karena keterbatasan waktu kita cuman singgah di Pulau Air dan Pulau Coral. Sebenernya sih disamping itu karena di Pulau Semak Daun kudu bayar untuk snorkling kita mengurungkan niat.
Untuk yang mau dapat view bagus gue saranin sih gak usah ke Pulau Air, serius isinya cuman air doang, pemandangannya gak sebagus yang di coral.
Ohya, jadi join grup kali ini gue sama anak Bandung yang singgah ke Jakarta, ketika gue naik perahu gue salaman sama mereka sambil bilang
"siang, makasih yaa kali ini kita ngeshare kapal yaa.."
dan mereka sama sekali gak ngeh kalo ternyata gue-lah yang numpang sama mereka "pffftttttt..." *muka nge-troll*.

pulau coral
Ini semak daun gan
pulau aerr
pulau aerr


semak daun lagi gan
Udah jangan banyak-banyak yee ngeshare potonya, ntar yang ada loe pada cuman liatin poto gue, wekekekek, tapi tragedi kembali terulang ketika perjalanan selesai dari Pulau Coral, dimana kita ngeset alarm jam 14.15 buat langsung balik, kita mampir dulu ke Pulau Semak Daun nganterin anak bandung itu lalu bergegas balik ke Pulau Pramuka. Tapi emang apes, kita ditinggalin sama kapal predatornya, duh 500 REBUU GUEE.. awalnya pengen teriak begitu tapi gue urungkan dengan beberapa option berterbangan dibenak gue :
1. Kalo nginep, bang Ronald musti ngasih tumpangan ke kita orang, sehubung dia yang bikin gue telat
2. Kalo gak nginep, gimana nasib uang gue, pulang juga naik apa
Mulailah gue menyusun strategi sambil sekali lagi menghaturkan doa jomblo karatan semoga ada kapal atau seenggaknya bisa berbakti kepada orang tua dengan menepati janji sebagai anak sholehah.

Tapi emang doanya dijamah dan Tuhan juga sayang ama tuh bang Ronald juga kebaikan dari penjaga Villa Delima (Terberkatilah kalian semua abang-abang). Uang gue balik 50% dan kapal kerapu lagi singgah berlabuh, ngebuat gue rasanya pengen sujud syukur macem menangin Dangdut Academy Asia sambil goyang sambalado.



Ya, pada akhirnya meski gak naik kapal predator dan gaya mentengteng turun di Ancol, seenggaknya gue naik speedboat yang ngebuat gue kayak naik histeria di Dufan, ajib banget deh. Kalo kapal nelayan loe ngerasain kapalnya pasrah ngikutin arus makanya keliatan oleng, kalo kapal predator bakal mecah ombak didukung mesin dan ukuran maka ombak yang pecah pun gak jadi masalah, beda lagi sama speedboat, loe bakal ngerasain terbang kebawa ombak, bukan cuman mecah tapi seluncuran juga, saik binggo dah. Gue aja yang biasa mual kayak hamil muda gak kenapa-napa dan cenderung menikmati, wekekekekek..

Akhir kata jam 17.00 kami sudah injek bumi, mampir sebentar di TPI (Tempat Penangkapan Ikan) lalu naik bajaj untuk kembali dalam pelukan ibu pertiwi.



"Setiap cerita punya hal-hal yang bisa dikenang. Kali ini gue bukan cuman ketemu orang baik, doa yang dijamah tapi juga kebesaran akan ciptaannya. Tawa yang diberikan beriringan dengan duka yang harus dihadapi, ya meskipun sedikit koreksi dari tawar menawar yang berlebihan haha. Tapi yaaa betapa bahagia itu pada akhirnya kalah sama duka itu. Thx Om Jes"

 

Dana ini bisa loe hemat dengan meminimalisir rugi tanggung bareng dan juga ketika mau ke pelabuhan kali adem bisa dengan kopaja lanjut jalan kaki bentar.
Lalu AW-nya bisa diganti dengan aneka warteg hoho..
Yang jelas kali ini ngebuat budget gue membengkak adalah rugi tanggung bareng, benar-benar sangat disesalkan, huffttt..
Oiya, kalo mau lebih minim lagi, bawa temen kamu sebanyaknya.. :D
dan satu lagi, jangan nyampah yaa gan..
 

2 comments:

  1. wiiiih, makasih tips2 backpack-ing nya. jadi pengen ke Pulau Pramuka deh~ :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk ah, udah makin murah kok pake kapal pemerintah yang cuman 15rebu

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi