Sunday, December 6, 2015

Bus VS Kereta

Hari itu seperti biasanya gue ngapelin komuter, gue sama komuter itu udah kayak belahan siku, meski lepas harus balik nempel lagi dan kayak biasanya juga, komuter hari ini terlambat. Kereta kedua yang punya jadwal berangkat 05.29 dari Bekasi geser gara-gara kereta langsung lewat jadi 05.40, alhasil kereta dengan jadwal 05.44 pun harus geser lagi. Untungnya sih gue dan kecekatan kaki gue yang segede tales bogor bisa naik kereta kedua (yang terlambat).

Selama gue naik kereta dari jaman kereta odong-odong seharga Rp. 1.500,- sampe sekarang harganya akumulatif jarak, baru sekali ini ada orang yang teriak gak sabar, sebelumnya mah paling gue cuman denger gerutuan pelan karena semuanya sadar bahwa yang kejebak disitu gak cuman dia.
Jadi begini nih kronologisnya,
Pas komuter berhenti dua stasiun setelah stasiun Bekasi, dimana ini adalah penumpang kereta terbanyak setelah stasiun Klender Baru, ada cewek yang bawa helm (kebetulan gue demennya naik di gerbong khusus cewek). Nah berhubung penduduk kereta khusus gerbong cewek itu beringas banget, doyannya madet-madetin tanpa ampun akhirnya cewek itu teriak..
"Eh jangan dorong-dorong dong, Anj*ing nih emang..."
Blaaammm, kau mendapatkan kesalahan nona. Semua senyap langsung menoleh pada perempuan yang bawa helm dan tanpa komando langsung bilang


"Astafghirulloh..."
"Gak usah pake anj*ing kali mbak"
"Kalo gak mau sempit naek gojek aja mbak"
"Turun aja kali mbak"

dan gue yakin, helm yang daritadi ditentengnya pengen dipake biar gak kadung malu kelamaan, apalagi gak cuman sampe disitu, sesampainya di Klender Baru dimana yang naik makin banyak orang-orang kembali bergunjing.

"Hayo, makin penuh nih. Mau ngomong anj*ing lagi?"
"mana tadi yang ngomong anj*ing, udah gak bersuara lagi"

Njiir kalo gue, mending turun aja dan naik kereta selanjutnya daripada disindir gak pake hati sama orang segerbong.
Inilah dilemanya buat orang baru yang naik kereta, kita yang udah setiap hari ngapelin komuter aja udah gerah harus ngerasain kereta yang padet-padetnya, berdiri satu kaki, perjuangan masuk kedalam kereta sampe sesek napas karena harus nyium bau keringet sendiri, nah kalo ditambah sama gerutuan orang baru yang naik kereta di jam sibuk matilah awak yang ikut mendengarnya.

Permasalahan macem gini gak cuman dialami yang naik kereta, pas gue cerita ini ke rekan gue yang seorang bus mania malah menimpali macem gini :

"kalo naik bus seenggaknya gak gitu-gitu amat desek-desekannya, sehubung naik bus di jam sibuk itu biasanya isinya dia lagi dia lagi sampe supir dan kernetnya apal. Nah kalo kereta segerbong aja udah beda hari beda muka"

nah lho, jadi para busmania (pecinta bus)  itu lebih ramah daripada anker (anak kereta)?

Setelah itu kita lanjut menceritakan mengenai kejadian-kejadian yang sering terjadi di angkutan umum, kalo gue sendiri semenjak ada gerbong khusus cewek lebih milih di gerbong ini meskipun terkenal beringas, rebutan tempat duduk tanpa ampun dan gak ada kata-kata "yang lebih muda ngalah" kalo gak bener-bener tua banget atau ditegur sama PKD-nya, semuanya langsung pura-pura tidur atau yang lebih parah disautin  begini :
 "jalan ke ujung aja bu, disana ada tempat duduk prioritas", 
keliatannya emang gile'ni tapi kalo dimaklumi yaaa setiap hari bolak balik harus berdiri dan dempet-dempetan mungkin yang duduk mau merasakan nafas segar sejenak sebelum besok harus bertarung sama cewek-cewek lain.
Alasan gue sendiri lebih milih gerbong khusus cewek adalah menghindari hal yang gak diinginkan saat jam sibuk di gerbong umum, yaa kita kan gak tau cowok mana yang abnormal dan bakal berbuat mesum di saat ada kesempatan. Tapi ini alasan gue sendiri, karena selama ini masih banyak aja cewek yang udah gerah naik gerbong khusus cewek lengket sama gerbong umum.

Beda di kereta beda lagi sama bus, kalo di bus rekan kerja gue ini punya cerita yang lebih heboh, sebelumnya dia mengawali dengan pengalamannya yang sesekali terpaksa naik kereta,

"Waktu naik kereta, lagi padet-padetnya orang jam sibuk. Ada ibu-ibu nempelin dadanya di punggung saya, terus setiap kali keretanya berhenti distasiun, dia langsung goyang-goyangin dadanya. Geli banget deh, kalo anak muda sih gak papa nah ini emak-emak. Saya ngejauh aja biar dibilang sama dia gak biasa naik kereta, bodo dah"

Jadi kalo cewek pake dada, kalo cowok pake kelaminnya. uedan..

"nah kalo di bus ini yang lebih parah, kebanyakan penjahat kelamin. Gak cewek gak cowok, kelainan banget deh. Jadi tau sendiri kan kalo bangku di bus macem apa, nah kalo gak cewek atau cowok gesek-gesekkin kelaminnya gitu di pundak yang duduk. Kalo yang duduk juga kelainan mah dia seneng aja. Nah, kalo kayak saya geli banget. Kalo beda yang paling jauh sih itu aja ya, kalo macem pencopet, senggol pantat pake tangan atau buah dada kayaknya di angkutan umum semua ada aja. Yang jelas kalo naik angkutan umum mesti jeli nyari sudut aman biar gak kena macem begitu. Apalagi kalo cewek gitu"

Gue pun ngangguk setuju, masalah yang terjadi di angkutan umum Jakarta emang parah kalau gue bilang. Terakhir gue naik transjogja emang beda jauh sama transjakarta. Perbedaan yang mencolok antara angkutan umum perkotaan dan pedesaan bertolak belakang. Di Jakarta loe gak bakal menemukan naik angkutan umum yang bersahabat, tapi ayoo cepet-cepet, saking cepetnya gak kenal namanya antri dulu dong, kesopanan dan lainnya.

Sedikit cerita dilema jam sibuk angkutan umum terutama kereta adalah saat harus naik kereta apalagi kalo keretanya ketahan gegara harus nungguin kereta langsung lewat.
Kalian gak bakal liat cewek yang antri dengan cantik tapi udah pada nyiapin pundak buat ngedorong orang-orang biar masuk lebih dalam, intinya sih cewek-cewek yang naik kereta punya pundak macem pemain rugby, pada kuat-kuat dan kaki macem tiang pancang karena harus nahan berat badan sendiri kadang orang lain juga.
Uniknya meski begitu beberapa orang sering terlihat memanfaatkan momen seperti itu dengan tidur. Iya tidur, gue juga sih. Haha..
Gue kasih tau yaa, kalo udah mepet-mepetan begitu, ikutin arus aja, insya allah loe pada bakal selamat dan tidur dengan nyenyak. Istilahnya ngebebanin berat badan loe ke orang lain (haha, licik sih tapi apa boleh buat :P)

Pada akhirnya, pengalamanlah yang akan membuat diri kita terlatih. Semakin sering naik kereta gue jadi makin paham kebiasaan orang-orang, dan semakin paham sama awal bulan dimana tanah abang pindah ke dalam kereta. Gilak kalo udah awal bulan emang. Lama-lama kita juga apal yang mana aja yang bakal turun cepet dan mana yang bakal turun sampe stasiun akhir.
Yang pasti pesen gue sebelum naik angkutan umum adalah, siapin mental jiwa dan raga karena kalo udah turun ke jalan artinya siap bertempur, hahaha *tawa setan*.

Nah berhubung ini hari minggu, mari kita santai sejenak menikmati hembusan angin dan sapaan mentari, bersiap untuk MONster DAY. wehehehe...

2 comments:

  1. Normalnya memang begitu. Semakin sering melakukan suatu hal, kita juga bakal semakin paham akan hal itu.

    ReplyDelete

  • Etika Profesi Akuntansi