Monday, November 16, 2015

"Perpustakaan Berisik"

"masa sih ada perpustakaan berisik?"
"perpustakaan itu kan identik sama hening senyap dan baunya kutu buku"
"perpustakaan itu kan enaknya buat tidur" 

Mungkin itu adalah pemikiran yang timbul ketika membaca judulnya. Mau tau segera apa itu perpustakaan berisik, ya gaak.. mau tau kann.. mau tauu.. udah ngaku aja.. mau tau kan *kemudian gue dilempar gerbong kereta*.
Santailah kawan kayak rintik hujan yang buat galau, tadi itu sedikit intro biar basah. 


Jadi, perpustakaan berisik ini hasil dari ajakan maut kakak gue yang pertama. Katanya karena gue jomblo dan dia adalah kakak yang perhatian, takut gue kemakan lumut saking seringnya ngedon dirumah tanpa pernah di apelin akhirnya dia ngajakin gue ke tempat ini beserta dengan 2 tuyulnya a.k.a ponakan gue. Tempat yang dia gak tahu dan gue tau.. jalannya. Ya sebenernya dia cuman mau jadiin gue penunjuk arah, lebih beruntunglah daripada cuman dijadiin tukang ojek.

Perpustakaan ini letaknya di Cikini, nempel sama planetarium, saking nempelnya ngebuat gue makin iri. Adanya didalem Taman Ismail Marzuki.
Udah tau belum apa nama perpustakaan yang gue datengin, yang baru aja dibuka pertengahan tahun ini dan menurut gue desainnya futuristik buat ukuran gedung perpustakaan.
Masih belum engeh? coba gue liatin fotonya nih.
http://www.infonitas.com/megapolitan/perpustakaan-dki-di-tim-tambah-jam-operasional/9343
Sumur 
Keliatan gak?
Ya enggaklah orang sengaja ketutupan sama daun gitu.. haha..

Okeh itu adalah Perpustakaan Umum Daerah Jakarta yang berada di Jl. Cikini.
Sebelum gue jelasin kronologisnya kenapa gue bisa sampe disini. 
Pasti di atas kepala kalian yang besar terbersit pertanyaan sepele ini.

"Ini kenapa orang dari planet luar ke perpustakaan aja sampe jakarta"

Jawabannya simpel,

"di Bekasi, menurut gue gak ada perpustakaan umum yang mumpuni untuk diajak gaul bareng".
Iya, saking pinternya rakyat Bekasi, pemerintah jadi merasa gak perlu ngadain yang namanya perpustakaan.
So, buat orang yang sadar pentingnya perpustakaan selain sebagai tempat tidur adalah tempat ngubur kebodohan.

Gue keluar dari rumah yang aman dan nyaman tepat pukul delapan lewat banyak *oke, itu bukan tepat namanya*. Menjemput kakak gue yang cuman beda 2 RT dan 2 keponakan gue yang sekarang imutnya udah mulai ilang.
Kita ke perpustakaan ini naik KRL yang sekarang udah bisa diajak mojok bareng, disamping itu harga tiket Bekasi-Cikini sangat terjangkau, bahkan kalo loe mau ngemis gak perlu nunggu sampe 2 jam karena harganya cuman 2rebu dengan jaminan 10rebu.
Bekasi-Cikini kalau lancar cuman memakan waktu 25 menit, gak sejauh jodoh gue sekarang deh.
Begitu sampe Cikini yang gak seberapa menitnya, gue memutuskan kita naik bajaj sehubung bawa 2 ponakan yang kalo maksa jalan bisa besok pada gak sekolah, mereka seneng guenya diomelin.
Kalo jalan buat orang dewasa mungkin lumayan, tapi kalo buat bocah gue saranin kalian ngalah dengan naik bajaj seharga Rp. 10,000 atau naik metromini 17 seharga Rp 3,000.

Nah kalo mau jalan kaki, silahkan keluar dari stasiun belok kiri dan nyebrang ke kanan (ke arah KFC yang sebelahnya ada pom bensin) dari situ silahkan susuri jalan sampe ketemu SMPN 1 Jakarta yang warnanya ijo. Kalau gak salah ada 3 pertigaan yang harus kalian arungi dan serius itu cuman susurin jalan sampe bosen.
Nah kalo naik bajaj sama metromini kalian akan diajak muter dulu karena jalanan itu cuman satu arah.

Begitu sampe di Taman Ismail Marzuki, cari aja planetarium dan perpustakaan itu adanya dipojokan dengan banyak jajanan ilegal didepannya. Jadi kalo emang gak niat bawa bekel dan mau jajal kuliner monggo disini.

Ketika masuk kita akan disambut oleh gambar anak-anak dengan tema "mari membaca" gambarnya menurut gue bagus, karena gue sendiri emang gak bisa gambar dan yang paling menarik buat ponakan kedua gue si Rachel, adalah gambar Elsa yang lagi baca buku. Gile men, bukunya apa kagak berubah jadi es batu ya..

Masuk lagi ada tempat penitipan tas dan pembuatan member perpustakaan kecuali kalo emang anak yang bersangkutan udah punya KJP atau Kartu Jakarta Pintar. Kalo gak kehabisan kita akan dikasih tas dari perpustakaan untuk nyimpen dompet dan handphone. Istilahnya barang yang mudah hilang deh.

Selesai beberes kita pun langsung menuju lantai 2. Perpustakaan berisik ini.
Kenapa gue namain ini perpustakaan berisik, karena sejauh kehidupan dan kaki gue melangkah, baru kali ini gue ke perpustakaan dimana didalemnya ada playground-nya. Perpustakaan yang ngambil konsep anak KB-TK, belajar sambil bermain (atau menurut gue tepatnya bermain sambil belajar, karena bermain biasanya memiliki porsi yang lebih besar).
Ini dia perpustakaan anaknya
Sebenarnya tempat bermain yang tersedia untuk anak berusia maksimal 3 tahun, tapi namanya bocah ngeliat mainan apa gak ngiler. Itu kayak maniak es krim disodorin es krim.
Permainan yang ada disini pun rata-rata melatih kekuatan motorik si anak dan juga kemampuan kognitifnya.
Yang disayangkan kakak gue adalah buku-buku yang tersedia kebanyakan menggambar sedangkan buku-buku ini gak boleh dicoret-coret, jadi ponakan gue si Rachel cuman bisa gigit jempol kaki karena gak kuat, dia ini doyan banget mewarnai, jadi kalo liat buku dengan perintah mewarnai antara girang dan miris deh.

Beda lagi sama ponakan gue yang tertua, si Hugo yang lebih memilih mengasah kecepatan berlari dan pedekate sama anak cewek didalam playground, meskipun udah diteriakin kakak gue sampe berbusa kalau playgroundnya cuman buat anak 3 tahun ke atas, Hugo tetep aja lari sana sini bareng gebetan barunya sementara gue ngemutin rambut karena dikeliling orang tua muda, shit men.

ini playgroundnya, sayangnya area dibelakang lemari lagi dibetulin
Rasanya cuman di perpustakaan ini loe bakal diteriakin bocah, bakal ada orang tua yang story telling ke anaknya, bakal ngeliat pasangan muda yang lagi punya bayi 1 tahun, yang baru belajar merangkak lagi lucu-lucunya, bakal liat pasangan muda yang foto sana foto sini, bakal liat anak-anak berlarian sementara ibu mereka yang baca, padahal itu adalah bacaan anaknya. Entahlah gue udah gak ngerti lagi, yang pasti gue cuman duduk sambil baca buku ensiklopedi anak nasional sambil mantau progress Hugo bareng gebetannya. 

ini si Rachel yang paling doyan mewarnai dan baca buku bergambar
Perpustakaan ini tergolong sangat ramai, kebetulan gue sampe dilokasi 09.45 dan masih rada sepi, tapi menjelang 10.30 udah mulai sesak dan kembali sepi pukul 12.00. Mungkin karena udah jam makan siang kali ya. 

Jam 12.30 kami pun memutuskan berpuas diri dan mencari makan. Sebenarnya masih mau keliling karena baru sempat ke lantai 2 ngurusin anak-anak main dan belum nginjek lantai 3 dan 1. Tapi tak apalah sekilas gue liat di lantai 1 lagi ada abang none melakukan pemotretan, mungkin untuk mengkampanyekan budaya membaca. 

Yang pasti hirup udara perpustakaan buat energi pembaharuan, mungkin kalo gue senggang lagi gue bakal kesana dan membaca sepuas-puasnya. 
Dan buat orang tua muda yang mau menumbuhkan budaya membaca mungkin bisa ngajak anaknya kesini. Selain mempelajari ilmu, belajar juga bagaimana berinteraksi dengan banyak orang asing. 

Ini dia Jadwal Perpustakaan Umum Daerah Cikini (perpustakaan yang gue tahu buka di hari minggu)
Senin - Jumat : 09.00 - 20.00
Sabtu - Minggu : 09.00 - 18.00


Sayangnya meski perpustakaannya highly recommended, pustakawatinya gak rekomen karena kerjanya cuman maen HP doang -,- yaa mungkin dia lelah juga harus bekerja di hari minggu. Yang pasti kalo akhirnya anak-anak bermain ditempat yang gak semestinya mbaknya cuman bisa liatin dan sesekali bilang sama pusat informasi untuk menghimbau anak-anak di atas 3 tahun dilarang main di area playground.

keep calm dan mari membaca (sambil tidur)




2 comments:

  1. terakhir gue ke area planetarium kagak liat ada perpustakaan begini.. mungkin gue yang nggak sadar.
    hahaha, kakak lo perhatian yang sama status jomblo adiknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin mata loe tertutupi oleh mahkluk astral sana :v
      njiirr, pujian loe ngena banget haha

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi