Sunday, July 12, 2015

Positifin Sensitif

Sensitif itu ibarat lagi puasa di jam 3 sore, dimana godaan terbesar adalah nyium aroma sadis makanan yang lagi dimasak. Shit man, itu cobaan Tuhan paling berat kalo gue liat orang-orang puasa.
Rasanya perut yang positif berubah jadi sensitive dan gak mau bersahabat sama waktu yang tinggal hitungan jam.

Sedangkan positif itu ibarat pas jam buka tapi kagak ada makanan di meja padahal daritadi udah nyium aroma masakan, tersadar bahwa itu adalah aroma dari tetangga dan nyokap loe gak masak karena doi lagi gak puasa.
Rasanya perut yang sensitif minta diisi dipaksa berubah jadi positif dengan menegaskan, “mungkin ini pertanda suruh diet”

Nah, kenapa gue pake analogi orang puasa? karena emang lagi suasana puasa. Kalo lagi suasana lebaran ya gue pake analogi lebaran.

Mungkin kayak,
“gak pulang kampung lebaran?”
“enggak om/tante”
“oh gak punya kampung sih ya”
“ha ha ha -_- bunuh adik bang”
Semua orang pasti punya sifat sensitif, ada yang ngembangin sensitifnya sampe ke taraf dewa ada juga yang memperkecilnya pake rumus matematika. Tapi ada beberapa yang pengen belajar, Belajar kerasnya percintaan masa sekarang #halah.
Maksud gue belajar positif dari sifat sensitif yang dimiliki. Semua orang mungkin bisa positif tapi apa mereka mau positif, apalagi yang single.. jangan mau positif duluan kalo belum halal (oke gue gagal fokus).

Adalah temen gue, kita sebut aja iyem karena mawar udah terlalu mainstream. Iyem ini orangnya sensitif banget, dicolek dikit marah, salah dikit marah, gak ngomong marah, nangis marah sampe gue kecebur di spiteng dia juga marah. Bawaannya kayak cewek lagi dapet kado ulang tahun yang ternyata isinya kertas A4 dengan tulisan ‘selamat anda kurang beruntung’. Nah si Iyem ini mau berubah jadi lebih baik gitu jadi..

Hal pertama yang gue kasih ke dia adalah

1. Belajar percaya,
Enggak, gue gak nyuruh dia percaya sama om-om pe’ak yang ngajak check-in di hotel, tapi gue minta dia mulai percaya kalo hidup ini akan baik-baik aja kalo dia bisa milah mana yang bisa dipercaya mana yang enggak

alhasil waktu kita lagi belanja aksesoris di belakang stasiun UI
temen gue : “bang ini barangnya bagus kagak?”
abang-abang : “ya bagus neng, harga gak pernah boong”
temen gue : “gak percaya gue”
gue : “yem, cobalah untuk percaya. Abang ini kan juga mau dimengerti”
fix iyem langsung beli, setibanya dirumah dia langsung coba dan langsung rusak, sip gue disambit pake celurit. Oke pelajaran pertama gue gagal.
Meski pelajaran pertama gagal, gue gak menyerah untuk si iyem. Gue bilang lagi

2. Tahan Amarah dengan Senyum
Nah, berhubung sikap sensian dia ini memacu darahnya jadi naik ke ujung rambut gue bilang ke dia karena ini moment puasa alangkah cantiknya kalau dia menahan amarah dengan senyumnya, jadi apapun yang menganggunya dan langsung membuat sensi-nya tinggi bisa ditahan dengan senyuman.

Jadilah pas gue lagi nemenin dia buka puasa, sebelah kita bocah. Berhubung gue kagak kuat sama bocah gue ajak dia yang duduk disebelah iyem becandaan. Saking becandanya tuh bocah kagak sengaja numpahin air minum ke iyem. Gue yang ngerti Iyem gimana langsung berbisik
gue : “senyum yem.. senyum”
Ibu si bocah : “duh, neng maap maap.. anak saya gak sengaja”, ibu si bocah langsung ngambil tisu dan memarahi si anak. Iyem berhasil gak marah dan dia tersenyum. Tapi senyumnya sambil menggeram dan bilang
iyem : “iya gak papa bu, ini baju juga saya baru beli tadi dengan harga gak pake diskon”
mate gue, tuh ibu langsung menyingkir dari hadapan iyem. Dan sepanjang perjalanan pulang gue berhasil kena semprot iyem. Makasih bocah, senyummu membawa ludah iyem kemana-mana, ngenesnya gue lupa bawa payung.

Udah nyerah? jelas gak.. sorry gue masih jalan ke depan demi iyem yang mau berubah.

3. Sensi-nya dibenerin dulu
Nah berhubung jelas banget kalau dia itu sensitif, dan hal yang sensitif biasanya kagak ada bagusnya. Gue bilang ke dia kalo sensi-nya terhadap masalah kecil harap dipermaklumkan dan dianggap sebagai kesalahan wajar sebagai sesama manusia. Dia pun ingin mencoba hal tersebut

iyem : “temenin gue kecilin celana jeans yang baru dibeliin nyokap gue yuk”
gue sebagai teman yang berbakti dan berbudi luhur gak nolak ajakan itu dong, sesampainya di tukang jait
iyem : “abang kecilin”
abang-abang : “kamu udah kecil, apalagi yang mau dikecilin”
gue nyengir sambil bersemu merah
abang-abang : “oh bukan kamu neng, tapi si iyem”
kampret nih abang-abang (halah, gue jadi kepancing emosi)
iyem : “yaudah bisa kecilin gak nih?”
abang-abang : “bisa neng”
iyem : “serius!”
abang-abang : “demi neng abang akan serius”
Akhirnya iyem percaya setelah gue bisikin untuk mencoba percaya, beberapa hari kemudian kita balik dan langsung dicoba iyem. Teng tong..
celana jeansnya sekarang malah kekecilan
iyem : “woy bang..bangk…..e” iyem yang mau marah ngeliat gue lalu tersenyum paksa sambil menahan rasa sensinya terhadap ketidaknyamanan yang dia peroleh.
iyem : “ini kekecilan bang, loe gak bisa ngukur ya?” iyem tersenyum sambil menggeram, dan gue dengan setia memegang tangan abang-abangnya biar gak kabur. Tapi tetep aja.. nahan sensi-nya kurang lebih berhasil meski sehabis itu gue habis dibantai pake wajan segede muka gue.

Iyem juga udah bisa nahan diri gak lempar stiletto-nya kalo disapa dikit sama tetangga sebelah yang ternyata homo. Sensinya udah berkurang dikit. Untung banget.

Gak berenti disitu, gue pun menyuruhnya untuk

4. Menyihir kata-kata
Nah ini adalah pekerjaan paling sulit, dia sensitif, amarah tinggi dan bener-bener kata-kata yang keluar dari mulutnya kayak dari dunia lain. Gue sendiri sampe takjub darimana dia dapetin kata-kata itu.
Gue memintanya kalo udah tahan amarah, ngurangin sensi dan tersenyum. Gue minta dia untuk ngerubah pola kalimatnya jadi lebih alus ya meski ujungnya nusuk gigi.

Dan seperti biasa gue mengenalkan sama dia 3 kata sakti, Tolong, terima kasih dan maaf.

Kita lagi dikereta yang lumayan lengang siang itu, gue sama Iyem jelas berdiri. Pas ada ibu-ibu hamil naik dan kebetulan bangku prioritas penuh sama embak-embak mangap, berdirilah tuh si ibu-ibu, satpam juga kebetulan gak ada. Gue ngebisik sama Iyem buat coba praktekin kata-kata alus buat bangunin orang tidur itu.
Iyem : “Mbak tolong bangun mbak, ini ada prioritas mau duduk”
Bumil itu ngeliatin Iyem sambil tersentuh, gue pun ikut tersentuh si Iyem mau begini juga
Tapi emang si Iyem kelembutan apa enggak, mbak-mbak mangap gak ada yang sadar
Iyem : “Mbak, maaf mbak tolong bangun ini ada prioritas mau duduk” dua kali gak denger gue juga kaget tiba-tiba si Iyem teriak
Iyem : “heh bangun lu pada, ini ada ibu hamil. Situ Prioritas bukan, malah duduk disitu” Iyem ngamuk, gue dan bumil pun pura-pura gak kenal.

Well, kejadian itu ngebuat gue langsung narik tangan Iyem dan turun sambil ketawa-ketawa. Ya bumil yang udah dapet tempat duduk ya teriakan Iyem semuanya berbaur jadi satu.
Bisa dibilang langkah awal menyihir kata-kata jadi lebih alus kayaknya gak gagal gagal amat meski amarahnya masih belum direda.

5. Positif yuk
Pada akhirnya gue meminta dia selalu melihat dunia secara positif. Sebenernya gak semua hal yang selama ini bikin dia langsung darah tinggi itu dibalas dengan kemarahan, gak segala colekan orang-orang itu ngebuat dia langsung ngambek lalu ngubek-ngubek sawah.

Gue minta tiap pagi, ketika bangun dan ngaca kalau muka jelek yang ada dikaca itu adalah dia dan kepribadiannya, bahwa pagi yang gelap sekalipun akan selalu cerah bila ada dia. Yah, seperti itu. Setidaknya gue percaya ke positifan dalam pikirannya mungkin akan membawanya dalam redanya amarah dan kesensi-an dia. Lebih-lebih mungkin membawa dia kepada kemudaan yang makin makin.

Sekarang sih dia masih mencoba tips trik dari gue, soal berhasil atau tidaknya sih tergantung dari tekad dia mau berubah ke arah lebih baik. Disamping itu dia juga kudu sabar sama waktu karena gak semua didapatkan secara instan.
Toh kalau semua pake proses ketika mendapatkan hasil kita tidak akan pernah melupakan bagaimana prosesnya.

Semangat kawans!
Dan gue share tips ini kali aja ada kehidupan loe yang beda tipis sama kehidupan temen gue satu ini.

14 comments:

  1. Sekilas baca judulnya tak kira lagunya the virgin (positif negatif)
    eh setelah masuk sini bukan. maklum ya beginilah kalo puasa sering gagal fokus. oke maafkan
    tentang percaya, dulu pas maba gitu gue mah percayaan, iya kan ada modus pura-pura pinjem uang untuk beli bensin. ya karena gak tega ya gue bukain dompet lah.. eh ternyata pas lagi kontong kering banget.
    eh pas besoknya gue cerita2 sama kakak tingkat. emang modus gituan itu banyak banget. jadi jangan mudah percaya kalo di kota itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. untung ya gagal fokusmu gak berkelanjutan, haha..
      untunglah banget yaa kalo gitu, Tuhan nyelametin pake kantong kering XD

      Delete
  2. semua pointnya benar banget, gak ada yang salah

    ReplyDelete
    Replies
    1. weheheheh.. terima kasih terima kasih, semoga menjadi berkah bagi kehidupan obat tradisional :D

      Delete
  3. Jadi gagal semua dong ujung-ujungnya. Wanjir serem juga ya kalo punya temen kayak Iyem gitu. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkw iyaakk.. parah -_-
      serem tapi ya namanya temen, kasian juga kalo gak dibantu menuju perubahan XD

      Delete
  4. Belanja aksesori di belakang stasiun UI? Pacar gua juga suka beli pelindung kabel di situ. Apa kalian saling kenal? *lah

    Jangan menyerah buat membantu temen jadi lebih baik. Dan hati2, lu nulis ini tapi nanti jadi elu juga yg gak bisa positif menghadapi hal2 lain. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan-jangan gue dan pacar loe.. kita ternyata... #halah

      Nah betul banget tuh, seringnya sih begitu ya. Kita nasehatin gimana rupa ternyata kita sendiri yang akhirnya gak positif XD

      Delete
  5. Gue mah udah deg-deg'an aja klo baca postif tapi lega ketika baca negatif... eh apa ini yah maksudnya hehehe
    nice post nice tips

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha gue juga gak ngerti apa maksud loe.. wkwk

      Delete
  6. gue dulu termasuk orang yang emosian, kalau ada ocowk yang nyenggol langgung gue bacok, kalau ada cewek yang nyenggol langsung gue nikahi (tapi sayangnya gak ada).
    Kalau gue dulu sih, cara meredam emosi ya tinggal diem aja, maksudnya gak usah ngomong gak perlu dikeluarin, tapi setelah itu gue bakalan ngeluarin semua unek2 lewat makan es krim atau main PS hhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak kebayang kalo loe kesel terus terus terus terusan dan akhirnya dilimpahin ke makan es krim, badan loe segede apa yak? haha..

      Delete
  7. Wkwkwk. Aku apalagi moodyan banget. Emosian.
    Kasihan itu si Iyem. Semangat deh buat Iyem! Semoga akhirnya berhasil. Hahahaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah sifat yang harus dihilangkan tuh, iya nih semangat banget buat si iyem fufu

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi