Friday, July 10, 2015

Mereka Yang Lain

Awalnya gue cuman ngerasa itu hal lalu, iya.. sesuatu yang bisa loe laluin tanpa pernah menghiraukannya.
Mengabaikannya sedemikian rupa tapi dalam keadaan sadar kalau itu ada dan selama gak mengganggu sama sekali gak ada kaitannya.

Dari dulu sikap gue adalah masa bodo dan sok gak peka. Semua dilalui tanpa pernah ambil pusing sama hal-hal yang ada tapi gak nyata kesentuh.
Kalau udah gede gini gue mikir, hal yang daridulu gue labeli sebagai imajinasi doang, berbicara dengan sesuatu tanpa takut dan paranoid apa bener cuman kayak gitu aja?

Kebiasaan yang gue simpen sendiri dari dulu sampe sekarang adalah, menjauhi hal-hal yang membuat perasaan tidak nyaman, selalu menunduk bila merasa banyak mata yang melihat padahal gak ada sama sekali yang ngeliatin, selalu merasa ada bayangan ditempat-tempat tertentu dan selalu memicingkan mata padahal bisa dibilang mata gue lumayan sehat (pas tes mata diketua RT sebelah). Nah hal ini gue sebut dengan paranoid.

Nah, sekarang gue mau cerita nih, kenapa gue yang masa bodo ini pada akhirnya mau cerita. Siapa tau ada yang punya solusi atau malah merasakan hal yang sama.

Jadi ini dimulai dari semasa gue duduk manis dibangku kuliah sebagai sang Maha. Hal yang paling membekas adalah ketika itu gue pulang kuliah dengan situasi rumah kosong ditinggal nyokap pergi. Pas pulang pas banget menjelang adzan maghrib, dalam batin niat mandi gue sirna ketika melihat kasur empuk dengan kipas yang terlihat menyenangkan. Tidurlah gue, yang kayak orang tua bilang kalau tidur pas maghrib itu pantang dan gue langgar pantangan itu. Gak lama gue jatuh pules tiba-tiba kaki gue ditarik dan diangkat satu, gimana loe gak kaget? Tapi gini deh.. loe tidur pules, ditarik melek dikit dan ngeliat kaki loe udah ngangkat.. matee.. itu orang gede angkat-angkat kaki gue. Gue langsung turunin kaki gue dan keluar rumah. Tarik napas bentar lalu masuk lagi dan jalan ke kamar mandi sambil bilang “iya, iya gue mandi”.

Usai mandi gue jaga warung sambil nonton tipi, beberapa kali gue denger ada yang manggil gue dan suara berisik dari ruangan atas. Oke fine, gue langsung jaga warung diluar sambil ngajak ngobrol tetangga.

Dari saat itu sih gue udah mulai belajar masa bodo lagi, kayak masa-masa dulu. Pokoknya gak ada apa-apa dan gue gak punya hal-hal yang aneh-aneh begitu, pokoknya gitu dah.. (emang gue rasa sampe sekarang juga gue gak punya kenyataan yang aneh-aneh begitu daaahh).

Sampe gue tiba dikantor pertama gue, nah sebulan pertama masuk situ pekerjaannya menyenangkan tapi sayang banyak aura yang tidak menyenangkan. Salah satunya dimana gue merasakan seorang wanita yang berdiri dipojokan dan memandang marah ke arah gue, pandangan menusuk disertai rasa amarah yang menurut gue udah melebihi kapasitasnya.
Gue pikir karena gue anak baru dan “mereka yang lain” belum kenal sama gue jadinya begitu. Yaahh begini begini gue percaya adanya "mereka yang lain" dan gue percaya selama mereka gak ganggu gue, itu tak ada masalah dan kita gak saling berkaitan.

Sebulan gue ngerasa pandangan menusuk yang sumpah ganggu ketenangan batin gue tapi pada akhirnya sih gue jadi terbiasa sama pandangan itu dan mulai mendengar suara yang manggil-manggil. Ah, wanita itu udah mulai memanggil. Dengan suara keras, kayak gitar digesek. Untungnya manggilnya jarang dan gue bisa menghiraukan di akhir bulan gue disitu.
Sampe sini gue pikir itu mungkin "mereka yang lain" dan ditambah dengan sifat paranoid gue ditempat baru dipadukan imajinasi gue yang lain. Gue percaya itu.
Bahkan ketika hari terakhir gue dan gue lagi makan disalah satu ruangan disitu gue juga diganggu. Entah sebagai salam perpisahan atau tidak yang pasti ketika gue dan yang lain mengadakan perpisahan ada dia disana masih dengan amarahnya.

Pindah ke kantor baru, ini baru hari keberapa gue dan akhirnya karena gue penasaran gue tanya suatu hal sama partner kerja yang sekarang.
Jadi gini, gue adalah orang yang datang paling pagi, bukan cuman gak mau telat tapi emang ngikutin jadwal kereta juga. Nah, setiap gue mau masuk ruangan gue selalu ngeliat seorang lelaki yang berdiri ngelamun sambil mandang ke arah lapangan dibawah, aura yang dipancarin sama dia gak kayak kantor pertama gue yang marah luar biasa tapi yang ini sedih luar biasa. Kesedihannya bahkan membuat dada sesak kalo gue bilang. Setiap pagi gue yang selalu dateng dulu selalu ngeliat lelaki itu berdiri disitu aja. Karena gue makin penasaran sama parno gue, akhirnya hari itu gue coba deketin, tapi ditolak. Perasaan gue langsung berubah untuk gak mendekat dan akhirnya gue malah masuk ruangan.
So, isenglah gue cerita sama partner gue itu tentang lelaki yang punya aura sedih itu.
Gak gue sangka ternyata ditanggepin serius sama partner kerja gue, dia tanya..
"udah liat mukanya belum?"
gue jawab "belum"
Dia tanya lagi
"Orangnya gimana? tinggi gede?"
gue jawab "enggak, enggak tinggi tapi juga gak gede, kayak orang normal aja"
dia tanya lagi yang ngebuat gue tertegun
"menurut kamu, dia udah meninggal atau belum?"
gue jawab dengan takut "udah gak ada"
sambil menimpali "tapi mungkin aja karena saya orang baru jadi ada yang iseng"
Dan loe tau partner kerja gue ngomong apa berikutnya..
"Jadi 3 atau 4 tahun ada guru cowok yang meninggal disekolah ini"
"serangan jantung pak?" tanya gue langsung
partner gue menimpali, sambil ngeliatin fotonya dia ngomong
"iya bener. Kasihan dia, ketika meninggal, ninggalin istri dan anak yang masih bayi. Bayinya masih kecil, nangis gak berenti-berenti"

Sesaat setelah mengatakan itu, lelaki yang gue ceritain mandang gue sambil ngeluarin aura yang lebih sedih lagi sampe gue gak kuat nahan air mata. Freak man, gue udah gak sanggup berkata apa-apalagi. Gue diem sambil ngerenungin juga selama ini apa yang gue rasain. Kejadian aneh selama gue ada di Rangkas Bitung ketika ziarah sampe kejadian-kejadian kemarin.

Saking sedihnya dan gue gak sanggup, apalagi punggung gue jadi panas gue pikir mungkin "dia" perlu dibantu. Mikir kayak gitu aja ngebuat cewek rambut panjang berdiri didepan partner kerja gue, memandang gue. Gue kembali masa bodoh dan meyakinkan diri kalau itu semua hanyalah imajinasi dari hal-hal yang kebetulan cocok.
Sampe sekarang sih sosok lelaki itu masih berdiri melamun disitu, "dia" itu sosok yang baik dan penyayang. Gue pikir jelas dia sedih ninggalin istri dan anak yang masih bayi, siapa yang mau kasih makan coba?
"dia" masih sayang banget sama mereka, ingin minta maaf karena udah ninggalin lebih cepat dan minta doa untuk mengantarnya. Ya, dia cuman mau ngerti juga kalau istri dan anaknya yang udah bisa jalan baik-baik aja. Berharap kalau keluarganya udah nemuin titik bahagia.
Gue mau nyampein hal itu tapi gak mungkin, meski dada terasa sesak akan sedihnya.
Ini bukan kayak dipilem-pilem atau gue gak sejago orang-orang yang akhirnya ngebantu.
Yah yang pasti, seminggu ini doa gue untuk menghantar dia yang selama 3 tahun lebih ini melamun dalam aura kesedihan. 

Gue ngerasa sih sekarang dia lagi ngeliatin artikel ini sambil berdoa bahwa ada seseorang yang menyampaikan betapa sayangnya dia terhadap keluarga kecilnya dan gue berharap bahwa "mereka yang lain" ditempat baru ini bisa lebih nrimo kehadiran gue.

10 comments:

  1. Wow. Aku selalu pengen tau gimana rasanya lihat mereka.. Tapi baca ini malah jadi sedih dan gak mau, haha :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga gak bisa liat *sambil nyangkal terus* haha..

      Delete
  2. ini cerita asli apa fiksi ?? ceritanya sangat menarik :)

    ReplyDelete
  3. Wah serem banget asli. Gak kebayang kalo gue yang jadi lo yu. :o

    ReplyDelete
    Replies
    1. untung loe bukan gue di.. T^T
      tapi lebih untung gue bukan loe dengan rambut keribo loe yang unyu2 itu sih, haha

      Delete
  4. Oke fix, iyah merinding disko sekarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. baiknya kita merinding disko barengan~

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi