Thursday, June 18, 2015

Menguak Keindahan Ngarai Hijau

Libur telah tibaa... Horeee Horeee..
Yaah meski liburnya pas puasa dan agak terbatas ruang dan gerak tapi gue coba share niih gimana serunya Ngarai Hijau yang gue satronin beberapa abad lalu.

Kali ini gue dan kawan-kawan menembus kegelapan malam untuk menuju Ngarai Hijau, pasti kalian pada bertanya-tanya apa sih Ngarai Hijau ini, karena gue anak yang manis lucu dan rajin menabung maka gue kasih tau kalian, bahasa beken dari Ngarai Hijau ini adalah Green Canyon, nah pasti kalian langsung ngangguk-ngangguk gak jelas. Udah gak usah ngangguk-ngangguk, langsung samperin aja :D

dipilih dipilih..
Berangkat pukul 21.30 dan tiba pukul 08.00, pas 10 jam seperti perkiraan gue kalau nempuh Bekasi-Pangandaran dengan beberapa kali perhentian wajib, kita disini memutuskan untuk nginep didaerah Batu Karas karena ini adalah area terdekat dengan Ngarai Hijau-nya. Ketika tiba bukan penginapan yang kami dapat tapi rasa tersesat, haha.. ini dikarenakan temen kami yang tau udah ngeloyor pergi kayak dikampungnya sendiri, ninggalin kita-kita orang yang gak tau arah jalan kehidupan lebih baik #halah.


Oke lanjut, akhirnya telfon punya telfon (untung banget disini sinyal dapet, meski gak bagus) kita mendapati sebuah rumah yang menurut gue sih bagus tapi kurang strategis karena gak bisa liat cowok-cowok bejemur. Belakangnya persis sawah tapi gak berpagar, depannya rumah penduduk dan buat loe yang ngebawa rombongan sekelurahan gue saranin sih jangan disini, karena kapasitas kamarnya cuman ada 3 ukuran small 2 (dibawah) dan 1 large (diatas), tapi untuk kamar mandinya gue sih seneng. Udah kompak sama alamnya, pake batu-batu akik yang menghiasi klosetnya (serius gue bercanda).
rumah pu'un
Kita disini istirahat sejenak sampai pukul 11.00 dimana kegiatan utama kita akan dilaksanakan. Beberapa memilih tidur-tiduran dan beberapa termasuk gue memilih untuk keliling kampung. Berhubung kamarnya gak mumpuni buat kita semua akhirnya gue dan beberapa memilih tidur diluar, bukan diluar bangunan tapi nyari kamar lain.
Keliling punya keliling akhirnya kita menemukan nih kamarnya. Sebenernya sih disini bukan kepalang banyak pilihan mulai dari resort yang ada kolam renangnya (dan sampe sekarang gue bingung kenapa disetiap resort depan pantai selalu ada kolam renangnya?) sampai rumah penduduk yang murah meriah. Buat para backpacker ada baiknya numpang di rumah penduduk atau pos kamling terdekat, haha.. tapi ati-ati aja disini anjingnya banyak.

 Nah ini salah satu penginapan rekomendasi menurut gue, harga buat backpacker sih boros banget, tapi harga buat family cukup berteman lah. Full ac, pemandangan depan sungai dan ada beberapa fasilitas yang akan memanjakan loe semua bersama keluarga deh. Tapi sayang gue gak bisa sebutin namanya, karena udah beberapa abad yang lalu perginya, haha.. Pokoke kalo mau pada disini cari aja penginapan yang didepannya ngegantung payung-payung maju mundur cantik diterpa angin.

Setelah gue dan beberapa pencari kamar menemukan apa yang kita cari, penginapan lowong dengan harga yang bisa dijangkau kita bergabung dengan yang lain langsung di tekape. Jaraknya cuman 15 menit gak nyampe untuk sampe di Ngarai Hijau ini, kita pake Guha Bau nih. Mungkin untuk kelengkapan biaya body rafting bisa loe liat disini gaan..
Begitu sampe, kita akan diabsen lalu diminta untuk mengumpulkan tas dan berbagai perhiasan yang rentan hilang. Life Jacket siap, Helm siap, Sepatu siap kita langsung lets go ke tempat dimana kita akan mulai start point. Di start point ini akhirnya gue ngerti kenapa namanya Guha Bahu, itu karena start pointnya di Gua Kelelawar, gak perlu gue gambarinlah yaa gimana baunya. Oh ya guide-nya bilang kita beruntung bisa di hari kamis ceria ini (FYI aja hari jumat green canyon gak dibuka untuk body rafting, entah karena mitos atau emang karena jumat itu adalah hari yang pendek). Bukan hanya hari itu langit cerah luar biasa tapi debit air lagi gak naik sehingga airnya gak keruh. Di start point gue mengawali petualangan kali ini dengan melompat langsung dari batu, haha sok sok an banget emang, tapi emang cuman di awal sisanya gue lakuin dengan lompat pendek dari bawah. Begitu melompat dan nyemplung gue langsung kasih tau guidenya kalo gue takut ketinggian dan gak bisa renang, haha.. guidenya cuman nyengir aja mungkin dalam hati dia bilang "duh yang gak bisa renang bukan yang cakep" -_-"
Pengalaman body rafting itu emang gak bisa diungkapkan, perlunya dirasain, karena itu gue pamerin beberapa foto asiknya kami body rafting di Ngarai Hijau






Di Ngarai Hijau ini ada beberapa arus sungai yang bikin bulu pantat loe meremang saking ketabrak-tabraknya, kalo gue mah santai aja, jalan lewat darat coy yang lebih ekstrem dan butuh nyali besar haha #alasan. Kenapa gue bilang alasan, karena sebelumnya phobia tinggi gue kumat, kalo sebelumnya didesa sawarna ada temen gue yang bantuin nutup mata kalo disini gue harus puas-puasin ngeliatin ketinggian yang gak pendek-pendek. Well setelah itu semua, disini ternyata ada kantinnya loh, liat nih...
Gue dan yang lain sampe bisa makan pop mie, untungnya sih dia jualannya cuman pop mie, coba bayangin gan kalo ada nasi rames atau bahkan nasi goreng kan ntar gue tambah bingung. Minumannya juga ada kopi jadi buat loe pada yang doyan ngopi ya santailah. Eit, ini gak termasuk sama pembayaran pas kita masuk loh, ini bayar sendiri tapi nanti pas kita udah keluar dari Ngarai Hijau ini. Yang jelas dia jualan disitu untung banget karena gak mungkin kita body rafting sambil bawa tiker apalagi bekel.
Fix kenyang, kita langsung melanjutkan perjalanan, kalo gue mah masih anggun aja ngambang, sama sekali gak ada usahanya buat renang ke tepian, tapi bener-bener ngambang ngikutin alur sungai, bisa dibilang ada mayat ngamparlah, haha.
Nah foto disebelah ini adalah salah satu wahana #CielahWahana, yang patut loe coba, gue sebenernya mau coba juga tapi berhubung tau diri dan itu tingginya 8 meter yang gue pikir pasti lebih tinggi dari hak-nya syahrini akhirnya gue ngurungin niat buat naik (selain ditarik sama guidenya juga sih biar gak ikutan loncat-loncat begitu). Tapi yang jelas temen-temen gue yang nyalinya gede bilang itu asyik *OhGoshGueEnvy*. Ini jugalah yang menjadi akhir perjalanan. Di akhir perjalanan kita menaiki perahu penduduk untuk keluar.

Inilah akhir perjalan dan gue sedikit menuliskan sajak ketika berada di Ngarai Hijau ini,
Mengikuti alur, memandang langit yang biru. Mentari bersinar cerah menembus Ngarai yang misterius. Aku memandang langit dengan khidmat, mengukir keindahannya dalam hati dan mengatakan bahwa Tuhan punya lebih dari keajaiban hidup yang belum kulihat seluruhnya. Maka biarkan diri ini bertahan dalam kehidupan untuk menjanjikan usaha akan kehidupan yang keras.

Hari pertama pun terlewati, ketawa sambil ngetawain yang lain itulah kegiatan selanjutnya. Gue dan beberapa yang lainnya, memilih menghabiskan malam dengan main poker, haha.. -_- gue diajarin kagak benar dah, jadinya sekarang jago banget dah gue maen poker.

Eng Ing Eng hari keduaaa.. Kita semua pindah ke penginapan yang baru lagi, dimana penginapan kali ini memiliki 4 kamar yang luas banget. Satu kamar bisa muat 4 oranganlah, ada kipasnya, kamar mandi luas dan letaknya persis disebelah warung jadi strategis banget. Udah gitu disini juga deket dengan pantainya. Nah akhirnya anggota yang terpisah bisa bersatu lagi #halah.
Hari kedua ini bertemakan makan puas seafood dan ngeliat pantai selatan yang eksotis. Berhubung gue suka banget sama pantai maka ya bisa dibilang hari kedua ini gue bahagia banget bisa ketemu pantai :3



 Yap, Pangandaran masih sama kayak dulu. Puanasnya puolll tanpa pohon-pohon yang ngebuatnya sejuk. Yaa dibanding sama kepulauan seribu loe harus siap gosong luar dalem disini. Nah foto yang disebelah itu (atas) maksudnya mau bikin slowmotion, biasalah gaholnya sama orang sableng kalo fotonya biasa aja kayaknya kurang gresh juga. Berhubung gue rada males jadi anggep aja diatas itu slow motion. haha..
Nah yang dibawah tadinya sih belaga mau bikin epse, tapi berhubung kebanyakan akhirnya kayak foto begitulah. Disini juga kita temuin Bule Galau, kasian dah kalo ngeliatnya, dia ngumpulin pasir terus air pasang dia pasrah, air surut dia ngumpulin pasir lagi. Kayaknya dia dateng ke Indonesia buat mengobati patah hatinya #halah.



Nih gue tunjukin gimana temen-temen gue foto sambil nunjuk bule ini, parah -_-''


Dirasa kulitnya udah gersang, segersang hati yang sendiri *ikutan galau* kita pun berniat balik, tapi sebelum balik maen galaksin duluu mang~
 Maen galaksin sambil lupa kalo badan masih berasa remuk gegara ditabrak-tabrak air pas tragedi Green Canyon, dan mereka semua nunjuk ke gue yang ngusulin ide maen galaksin di pantai. Hahah.. sorry bro. Well setelah memutuskan menyelesaikan pertandingan yang gak jelas juntrungannya karena terlampau lelah kami pun memutuskan kembali ke penginapan.

Hari ketiga pun menjelang, diiringi dengan mentari yang terbit dan suasana romantis gue menikmati pemandangan itu. Yang laen sih asik mandi dan siap-siap.
serius ini sunrise
Gimana? udah merasa terusik untuk kesini?
Biaya trip kali ini emang gak semurah biaya trip gue sebelum-belumnya yang emang konsepnya backpacker gembel. Disini gue menghabiskan dana Rp. 650.000,- belum termasuk uang makan dan oleh-oleh yang mungkin mau loe beli, tapi diluar itu servisnya memuaskan #halah.
Oh iya mungkin yang mau nginep, penginapan ini ratenya 150k/malam dengan tambahan kasur 50k/malam, harga nego. VILLA DAHON tlp 0812-9695-4849

Akhir kata dalam perjalanan lelah dan menyenangkan ini, gue berharap bisa balik lagi kesini. Dan inget jangan buang sampah sembarangan. Jaga alam gaes kayak loe jaga badan loe.



11 comments:

  1. Aseeeek, meskipun beberapa abad lalu tapi seneng juga punya kesempatan ke sana. Asik bangeeet. Semoga next time bisa ke sana deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ditunggu jeng.. *ditunggu sama penduduk disana :v

      Delete
  2. kayaknya tempatnya bagus deh. smoga aja suatu hari bisa kesana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. bagus kok, dan pastikan sebelum kesana berdoa dulu biar dapet suasananya

      Delete
  3. Keren bet dah rumah poonnya bisa ngerasain gimana hidupnya Marsupilami :D
    tapi gitu kak, foto-fotonya kurang gede, jadinya gak bisa nikmatin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. jiahahaha.. coba fotonya diklik bisa diperbesar kok meski emang gak sebesar badan gue :v

      Delete
  4. Wohooo asik juga ya tiga haru gitu. Gue kalo pergi main jarang sampe nginep lama di satu tempat siih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tiga hari juga kepake fullnya 2 hari doang :v

      Delete
  5. ga asik deh ka,,, g ada aku gt...huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. muehehehe, kamu kan udah liburan sama si emak :P

      Delete
  6. ga asik deh ka,,, g ada aku gt...huhuhu

    ReplyDelete

  • Etika Profesi Akuntansi