Tuesday, June 2, 2015

Mang Utis, Mamangnya Pancong


Suasana hari gini emang paling enak kalo nge-review tempat makan, apalagi tempat makan yang ciamik lagi mengenyangkan ditambah murah meriah, beuuuuhh rasanya nilai plusnya dipangkatin 10 deehh..

Karena gue baik dan udah lama juga gak ngereview makanan maka disuatu jumat yang cerah merona dengan bintang ngampar di halaman langit, gue dan temen semasa kuliah dahulu kala reuni di tempat temen gue yang memulai usahanya baru banget. Salut banget deeh dia udah berani ngambil keputusan untuk ngebuka usaha baru sementara yang lain masih kejebak di IPK.

Namanya Mang Utis, letaknya deretan sama SMA 8 Bekasi, tuh jelas banget kan alamatnya di gambarnya. Nah Mang Utis ini sendiri punya slogan #PerutMeringisIngatMangUtis (jadi si mamang ini dokter juga kayaknya XD).
Kalo gue bilang sih tempatnya emang masih kecil tapi cozy banget, ditata sedemikian rupa sesuai dengan gaya-gaya anak muda ditambah emang lokasi berjualan yang dekat dengan sekolah menengah atas dan sekolah dasar, jadi mereka sendiri memang menempatkan pangsa pasar mereka ke anak-anak labil yang doyan bereksperimen sama rasa. Uniknya meski bereksperimen sama rasa tapi buat lidah orang tua kayak gue dan temen-temen yang lain rasa masih luar biasa (dan ngenyangin banget).


Ini dia nih penampakan Pancong yang berhasil kita pesan :3 nyummmyyy yum yum yummmm
 

 Liat doong taburan oreeeooo-nyaaa, ditambah pancong es krim yang kaya akan rasa~ dimakan di siang terik pas jamnya makan siaaang :3 *bawa gue kembali kesana bawa gueeeeeeeeee*
Lebih enak sih pancong setengah mateng emang, tapi itu semua selera, khusus yang setengah mateng itu begitu loe belah pancong dia akan mengeluarkan asap disertai lumeran pancong setengah mateng, bercampur dengan berbagai macam varian rasa lalu taburan keju yang begitu menggugah selera. Aaaahhh bahkan aromanya saja tercium ketika disajikan~~ *fix, gue makan ketika perut gue laper berat*.

Ini dia realnya, buat loe yang doyan makan murah ngenyangin sido mampirlah ketempat ini, karena satu pancong persis kayak seporsi nasi bedanya ini harganya lebih dari sahabat. Racikan rasanya yang pas ngebuat dia persis kayak pancong kebanyakan, tinggal dioles sedikit yang buat, maka bisa jadi pancong luar biasa. Untuk varian rasanya sendiri mereka masih memusatkan pada beberapa hal yang umumnya diketahui, kayak pancong ice cream dan pancong nutella yang menurut gue masih harus di gresh-in lagi.
Kedua sih gimana caranya biar satu pancong gak bakal buat loe enek untuk makan yang lain lagi, Tapi namanya juga usaha luar biasa yang baru berkembang tentu aja kita menantikan hal-hal yang membuat takjub.

Ketika kita bercakap-cakap dan bertanya tentang menu baru, mereka berkata pengalaman yang akan mengajarkan segalanya, mereka ini emang bukan cuman bisa-bisaan loh bikin pancong sekarang ini, tapi hasil ketekunan dan keuletan setelah berguru kepada masternya Pancong *nama dan tempat tidak disebutkan demi menjaga privasi duda sebelah* jadi bisanya mereka bukan cuman bisa-bisaan tapi bisa karena kegigihan mereka belajar jadi tukang pancong yang berbakti kepada negara. Luar biasa bukan temen-temen gue satu ini, untunglah gue jadi teman mereka, bisa dapet pancong pake potongan harga, hahaha..

menu yang gue pesen beserta daftar harga
Nah ini salah satu menu yang gue pesen, menu unggulan di Mang Utis. Pancong es krim dengan oreo dan minumannya Choco Milk. Menurut gue ini adalah kombinasi parah yang nyebabin perut loe kenyang parah, wehehehe...
Betewe udah ngiler belum ngeliat makanan dan minuman yang tersaji disamping ini?
Ada daftar harganya juga buat elo yang penasaran, tapi setelah liat daftar harga jangan pernah tanya kenapa ada indomie nyangkut disitu, karena gue sendiri gak berhasil menemukan jawabannya setelah sekian lama temenan sama dia.
Ohya ini nih gue punya sesuatu yang bikin lebih ngiler...
Punggung mas-mas yang jualan, haha... yaa untungnya ya masak mas-mas ganteng jadi nilai plus juga buat tempat ini, makan pancong sambil ngeliatin mas-masnya, mungkin besok-besok mas-nya bisa dijadiin souvenir pas beli pancong banyak ^^v

punggung masnya aja, kalo penasaran langsung datengin aja tempatnya.

Buat keseluruhan pancong yang berhasil dibeli (meski udah punya, gue berhasil icip kenyang) enak~~. Enak dalam artian berhasil mengenyangkan meski paduan rasanya masih belum bisa dibilang cetar (untuk yang es krim sih gue rekomendasiin kalo loe mau ketempat ini).
Nah berhubung tempatnya yang cozy cocok nih buat dijadiin tempat nongkrong cantik,
Ohya sekedar saran mungkin besok bisa bikin Pancong Meleduk, dengan konsep Pancong yang menyerupai kawah merapi dan mengeluarkan saos strawberry dengan taburan keju didalamnya ditambah dengan coklat-coklat yang menyerupai bebatuan dipinggir kawah :3 *buatiiin gueee buatiiiinn* atau ngebuat kue ulang tahun versi pancong nyum nyum nyummmmyyyyy...

Hihi, yang pasti semangat kawan! dan buat kalian yang penasaran kayak gimana sih rasa (dan tampang mas-masnya) bisa banget loooh mampir kesini. Ssttt selalu ada yang baru looh, jadi pantengin dan nantikan terus si Mang Utis, Mamangnya Pancong dengan slogan #PerutMeringisIngatMangUtis di twitter ataupun IG buat anak kekinian. :D




PS : Yo Mamen, kapan nih kita reunian lagi \^o^/

10 comments:

  1. Pancong ice cream-nya bikin nelen ludah. Tapi entar dulu deh, gue penasaran... Pancong itu kepanjangannya apa sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kepanjangannya sih kagak ada bro, haha.. pengen amat dipanjang-panjangain :P

      Delete
  2. Itu pancong, tapi kok porsinya gede ya? O_o kan kalo pancong biasanya berukuran kecil, kopi pancong aja setengah gelas kecil. apa beda bahasa kali, yak? xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah sip, namanya gak ada yang salah. Tapi makin kesini istilah pancong ditempat gue juga makin kegeser gan. Pancongnya udah gak ada semburat kelapa lagi tapi sekarang mirip dorayaki. Mungkin asik kalo dibahas yoo :D

      Delete
  3. Replies
    1. beliin sih gampang, ngasihnya yang susah. Hahaha

      Delete
  4. Kayak nya enak tuh makanannya :) jadi laper *emot ngiler* hihi

    ReplyDelete

  • Etika Profesi Akuntansi