Thursday, June 25, 2015

FENOMENA JADI GEDE

Puasa+Panas kayaknya udah gak bisa dipisahin yo..
selama 23 tahun gue hidup dan menjalani dengan melihat orang puasa gue ngerasa hawa bumi ikut naik, apa bumi-nya ikut puasa?
Entahlah yang pasti mari kita doakan bersama supaya loe dan loe (tidak termasuk gue) kuat menghadapi puasa ini. Amiin..

Mengawali ke-ababil-an dan ke-lebai-an hidup gue yang tertuang dalam falsafah anak lebai dan labil (falsafah tertulis menyusul) gue ingin mengukit suatu hal dimana kalian merasa bahwa menjadi cepat dewasa adalah sebuah hal keren dan hal paling menakjubkan. Gue bilang sih, iya. Menjadi dewasa itu emang hal paling keren, menakjubkan tapi juga menjengkelkan.

Sebelum gue bahas lebih jauh lagi, mari gue buat landasan terciptanya tulisan siang bolong ini, tulisan ini tercipta berkat temen gue yang selalu muka mesum setiap kali ngeliatin anak sekolahan. Dengan gregetnya dia selalu bilang mau balik ke masa sekolah, bahkan jangan percaya gue kalo dia dateng kerumah gue suatu hari dimalam gelap gulita dengan make seragam SMA-nya yang udah gak cocok sama muka tua-nya.

Fenomena dimana elo yang kecil pengen cepet tua dan ketika tua pengen balik lagi ke kecil adalah hal lumrah, bahkan saking lumrahnya gue sampe lupa ngapain aja pas sekolah dulu.
Dari bocah-bocah yang gue survey diwarung gue, gue menemukan hal unik. Setiap ada bocah yang beli dan gue tanya,
“Pengen cepet gede ntong?”
dan mereka jawab semantap dada Kentucky,
“Iya bu”
Terus gak lupa gue langsung tanya dengan nafas memburu
“Emang kalo udah gede mau ngapain ntong?”
Dan 9 dari 8 anak yang gue tanya (pasti loe bingung 1-nya punya siapa, udah gak usah dipikirin). Menjawab hal seperti ini :
1. Mau bantu orang tua < FIX ini mulia banget
2. Mau pacaran < emang loe pikir udah gede pacaran aja?
3. Biar bebas, gak dilarang orang tua < die gak tau aje kalo udah gede gimana peraturan menghambat
4. Mau nikah < bujug ntong, SD aje belum kelar
5. Biar bisa nonton video bokep < nah alamat mesum nih
6. Biar bisa ngerokok < loe pikir itu asep gak matiin orang?
7. Mau kerja < Yah, kerja itu kadang gak seenak bersihin bodong pas mandi
8. Mau dapet duit
9. Biar bisa jalan-jalan

Semuanya duniawi banget, kayak badan gue. Gue berfikir anak-anak sekarang gak kayak anak-anak jaman dinosaurus dulu. Waktu gue lagi nongkrong sama dinosaurus lain, kita maen beneran maen. Pulang sekolah gue habisin dengan nonton samurai x dan kartun lain sampe jam 16.00, nah dijam kritis minta maen gini, gue udah berkeliaran diluar pager mulai dari maen layangan, bola, umbi-umbian, galaksin, dan macem permainan lain. Jam 18.00 masuk kandang berhubung maghrib dan disambung jam 19.00-21.00 gue maen. Kapan belajarnya? nah itu dia gue juga kagak ngerti gue kapan belajarnya. Yang gue inget emang cuman maen doang pas SD sampe emak gue jewer atau teriak sambil mukul kentongan pos kamling deket rumah buat manggil gue, tapi ya berhubung gue berhasil naik kelas dan jadi ketua kelas selama 6 tahun berturut-turut, gue rasa gue gak bego-bego amat.
Beranjak SMP gue jadi hobi banget main game, gak bukan gamer sejati. Cuman doyan aja main game offline, waktu itu internet sama mahalnya dengan bra milik Jupe jadi gue mainnya offline. Ngumpulin duit buat beli CD, waktu itu lagi boomingnya permainan counter strike dan kumpeninya, tapi gue gak mainin itu, gue mainin kehidupan Barbie.
Pas di SMA gue udah mulai meninggalkan semua, kecuali kenangan masa lalu yang udah kelewat membekas. Disini gue bener-bener disibukin ngerti tentang dunia manusia dan hubungan lawan jenis, karena yang sama itu membahayakan.

Istilahnya emang gak ada yang gue seselin ketika masa anak-anak kecuali hewan tamagochi gue yang mati dan tak kembali, itu adalah penyesalan paling dalam selama kehidupan hina gue.

Nah sekarang pas gede, pengen balik ke jaman dulu cuman karena males ngelakuin kelakuan orang dewasa tapi selebihnya gue ngerasa puas banget ngejelanin masa muda gue meski banyak ironinya.

Jaman-jaman ketika punya HP gak seurgent sekarang harus punya, jaman-jaman ketika pulang itu artinya keliling komplek dulu, jaman-jamannya masih bisa mainin permainan bareng temen-temen sepermainan, jaman-jamannya ngetik 10 jari adalah susah dan ngetik 2 jari adalah hal paling manusiawi, jaman-jamannya buka-bukaan rok (ah, yang ini sangat mengingatkan masa lalu).

Penjabaran gue kalo di word udah 3 lembar nih. Masih belum sadar kenapa setiap masa harus loe lewatin dengan nikmat?
Ya, gue lebih ngerti selalu ada alasan kenapa kalian pengen lebih dari komposisi kalian sekarang. Tapi coba lagi deh pikirin gaes, hidup cuman sekali, yang udah dibelakang gak bisa diputer lagi. Mau coba lagi nyesel dengan gak nikmatin masa kecil arogan yang indah?

Ketika loe bisa nikmatin masa loe sekarang gue jamin dikehidupan ke depan loe bakal bisa lebih nikmat lagi. Senikmat nyeruput teh anget pas buka.
Ah, sekarang belum waktunya buka..



Sumur : Kenangan Pribadi yang Menyakitkan

6 comments:

  1. macem-macem yaa ngejawabnya, kayak es campur aja *eh astagfirulloh* haha

    ReplyDelete
  2. dulu aku pernah ditanya mau cepet gede nggak, ya? hmmm...

    buka-bukaan rok itu sejenis pelorot-plorotan celana anak laki keli, ya? xD abis jam olahraga biasanya.
    dinikmatin, berlalu. dikhawatirin, tetap berlalu. ya emang mending berlalu dengan bahagia, sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. eyaaaakk betul semacam itu, hahaha..

      yaps, seringnya ketika sudah mulai sadar akan kenikmatan itu kita malah ditarik ketempat lain XD

      Delete
  3. Hahaha emang gitu ya. Nikmatin prosesnya dulu aja sekarang. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah gak salah ini, apapun prosesnya harus dinikmatin emang, biar gak nyesel karena gak nikmatin

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi