Friday, June 5, 2015

Berguru Ke Sukabumi #1000Guru


Begitu ngeliat itu poster ditambah ajakan dari salah satu alumni kampus gue langsung ngangguk sambil berbunga-bunga, wah pengalaman baru nih. Jalan-jalan sambil ngajar.

Jadi pagi buta, waktu kabut masih enggan kabur tanggal 02 Mei 2015 itu gue udah nongkrongin kereta menuju St. Bogor bareng 3 alumnus kampus gue. Sepanjang perjalanan yang udah akrab dimata gue, gue rasanya dilempar ke masa lalu saat gue bolak balik Bekasi-Depok tanpa kenal waktu dan kadang bareng mereka, rasanya baru kemarin gue masih kuliah.

Sampai di Stasiun Bogor kita memutuskan untuk beristirahat (padahal baru bekasi-bogor) sambil menantikan kereta menuju St Sukabumi yang ternyata bukan di St. Bogor itu sendiri nunggunya, tapi mesti keluar dan jalan sebentar, jadi gue baru tau nih ternyata St. Bogor macem kebagi dua, dimana yang satu lagi khusus perjalanan ke St. Sukabumi.
Tanpa banyak cingcing sampailah kita dikereta, nah karena gue beli tiketnya gak bareng mereka gue jadi kepisah duduknya, awalnya agak miris juga. Udah jomblo masa duduk harus sendirian juga #halah. Tapi beruntung juga, disebelah gue duduk mbak-mbak manis berjilbab (tenang, gue masih suka cowok) yang buka notebook lalu mulai nonton, tadinya sih gue lirik-lirik manja sampe akhirnya gue ikutan mantengin tuh film, si embak yang ngerasa diliatin -notebooknya- langsung ngeliat gue, kita pun pandang-pandangan lalu terdengarlah suara musik india dan rasanya ingin lari-lari diantara kursi penumpang *fix, cukup* . Kebetulan gue tau filmnya "Wedding Dress", film cengeng yang epik menurut gue. Rekomendasi juga tuh buat loe pada gaes, jarang-jarang kan gue rekomendasiin pilem korea :P. Hasilnya sih gue kenalan sama dia-dikasih earphone-nonton sampe nyampe (thanks mbak-mbak berjilbab, meski gue lupa nama loe, tapi jasa loe besar buat gue).


Sampe di St. Cibadak sambung angkot sampailah kita di meeting point para peserta Travelling and Teaching (TnT). Ternyata udah pada ngumpul dan nunggu kita doang, yaah harap maklumlah, musti ngurus administrasi dulu karena udah beda galaksi. Kenalan-kenalan-ngabsen, langsunglah kita naik mobil menuju lokasi.
Bersihnya perjalanan dari Bekasi sampai ke St. Cibadak sendiri memakan waktu 4 jam 15 menit, lalu ke daerah Cibeas lokasi TnT sekitar 3 jam-an. jadi 7 jam perjalanan menuju Cibeas. Perjalanan pun gue katakan tergolong sulit, karena jalanan halus hanya sebentar dirasakan lalu lama di jalan yang absurd abis macem muka gue. Bukan cuman kerikil-kerikil kehidupan yang ada dijalanan tapi juga ada batu kali, cangcimen itu jalanan udah kayak diinjek T-Rex, gue sih lebih salut sama yang bawa mobil, handal banget kayak Valentino Rosii *bingung kan loe, gue juga*. Perjalanan juga kayak lagu Ninja Hattori, melewati bukit dan lembah, berkelok-kelok ditambah jalanan curam, untungnya sih sepanjang perjalanan Bang Firman yang satu mobil sama gue itu bercerita banyak tentang keajaiban di Sukabumi yang gak diketahui orang banyak, cek dimarii sob.

Singkat kerikil kehidupan sampailah gue dan rombongan menuju daerah Cibeas, disana kita udah disambut oleh beberapa guru dan inceran mata murid-murid yang udah tau hal ihwal kedatangan kita. Dikatakan mereka sangat bersemangat dan sangat menantikan kita *gue sampe terharu nih*.

Begitu sampe-rapi-rapi-makan. Kebetulan kita nginepnya di Pusat Observasi Bulan Cibeas, tempat yang biasa buat liat hilal gitu. Pantesan aja ini tempat pe-er banget, buat nyampe ngedakinya curam. Setelah makan memutuskan untuk mengekspose tempat itu dan naik ke tingkat paling atas. Asik ngegalau ngeliatin lautan dari jarak yang jauh dan gunung-gunung bertebaran gue dan temen gue memutuskan untuk ke bawah nyari sebongkah es batu dan segelas minuman dingin, tapi yang ditemui malah anak-anak yang mengendap-endap mengintip kami para pendatang. Soklah ajak kenalan dan kita main bareng :v
Kumat bocahnya kita ngajakin main permainan yang ada di daerah itu, mulai dari galaksin atau gobak sodor-lah lebih akrabnya, tukang pos segala, sampe segala permainan dicoba. Nah, berhubung emang udah pada tua, jadi mainnya juga bisanya sebentaran. Mereka mah masih seger gue dan temen-temen lain yang akhirnya gabung udah mandi keringet.


Dipermainan galaksin juga nih gue nyenggol anak kepala sekolah (maaf dek, kakak gak sengaja T.T) nyenggolnya sih pelan tapi berhubung badan gue lebih lebih daripada dia, yaa kegesrek juga tuh lututnya sama aspal, lutut gue juga kecup basah sama aspal disitu.
Dia nangis, gue keder, gue gendong bawa ke pinggiran eh begitu dia ngeliat lutut gue bedarah-darah dia langsung berenti nangis :v sampe ketawa kalo inget.
Oke fix lanjut kata gue dan yang lainnya akhirnya mencoba turun dan beli minuman dingin sambil tanya obat yang bisa dipake buat ngobatin lutut gue yang berdarah-darah.

Usai ngobatin kita ketemu nih sama peserta TnT yang lain, mereka bersiap pergi ke pantai yang bisa dicapai dalam jarak beberapa meter. Soklah karena cukup waktu kita pun ikut mereka turun ke pantai yang gue bilang gak terawat karena lumayan banyak sampahnya dan aksesnya masih belum diperbaiki. Sayang banget nih, padahal potensinya ada.
Main sebentar di karang, kita dipanggil untuk naik karena mau ke Kuil Dewi Kwan In, Jadi yang harusnya ini dilakuin dihari kedua dipindah ke hari pertama demi efisiensi waktu.
Gimana indahnya kuil ini,tadinya sih pengen bilang mau pamerin lewat putu tapi adanya cuman segini, jadi sisanya googling yak :P
 

Ssstt...katanya di tangga paling atas ada lukisan Nyi Roro Kidul loohh, itu loh yang punya pantai selatan. Jadi daerah ini emang masih kentel banget nih yang magis-magis gituuu, tapi gue sendiri belum bisa ngebuktiin karena belum sempet naik.

Singkat cerita malam pun tiba kita pun briefing sebentar untuk teaching besok, agak kurang untung juga sih gue karena dapetnya matematika dimana ini adalah pelajaran paling lemah dalam kehidupan gue :v kalo cuman sekedar ngitung uang sih gue jago, tapi kalo udah berhubungan sama matematika apalagi bangun ruang gue langsung tiarap dah. Ohya dimalam ini juga nih peresmian 1000_guru untuk region Sukabumi dibuka. Selamaat yaaa (:)) akhirnya Sukabumi juga udah punya nih, doain aja di Bekasi ada (>,<)

Paginya sebelum teaching kita disuguhin duluu nih persembahan dari anak-anak sdn cibeas yang imut imut ini, mereka mempersembahkan tarian dan nyanyian, tarian dan nyanyian ini yang sempet mereka bawain ketika ada lomba tingkat kecamatan looh, pokoke ciamikk banget deehh..

Dan inilah keseruan kitaa orang saat teaching bareng anak-anak yang gak kalah semangatnya \^o^/



Biar gue ceritain sedikit kawan tentang SD ini, Selamat datang di SDN Cibeas. Gedung disekolah dasar terbagi menjadi dua, gedung yang pertama dihuni oleh jenjang TK, kelas 1 dan kelas 2 lalu untuk kelas 3-6 menghuni gedung yang satu lagi. Gedung yang pertama terletak persis dipinggir jalan dengan kondisi sudah beratapkan genting, dan bertembok semen, dilihat pula gedung ini sudah memiliki ubin sebagai alas. Yang unik adalah ruang kelas 1 dan 2 terkesan dipisahkan namun ada garis tengah berupa jendela terbuka lebar. Katanya untuk memudahkan proses belajar kalau pelajarannya sama, bisa dijadikan aula dalam juga.
Di gedung pertama ini terdapat tanah yang lumayan lapang didepannya untuk upacara ataupun anak-anak bermain bola, tapi tetap harus hati-hati karena dipinggiran tidak terdapat pagar pembatas dimana salah gerak sedikit sakit yang menanti. Kita beranjak ke gedung kedua, dimana letaknya sedikit memasuki jalan rumah warga dan kita akan menemukannya dalam kondisi yang sebetulnya tidak layak untuk disebut sebagai sekolahan. Beberapa ruang kelas ada yang sudah beralaskan ubin, semen dan sisanya tanah urukan. Bertembokan kayu-kayu yang dipasang dan beratapkan seng. Untuk gedung kedua, semua orang selalu diminta waspada untuk berhati-hati karena ketika keluar kelas, hanya menyisakan jalan sedikit lalu ruang yang agak dalam, kira-kira begini nih..

Bisa diliat latar belakang pengambilan foto ini adalah ruang kelas yang gue maksud, dan ruang yang agak dalam itu kalian liat orang yang berdiri dibawah, itu adalah maksud gue. Ekstrem banget kan nih sekolahan? mungkin kalo dijadiin flying fox cukup kali, saking tingginya.
Untuk tingkat SMP sih Puji Tuhan banget, banyak bantuan ngalir dari luar sehingga bisa dibuat selayak mungkin, untuk tingkat SD-nya sendiri bisa sampai sekarang ini, itu adalah pencapaian dari warga sekitar yang sangat peduli terhadap kelayakan pendidikan anak-anak mereka.
Gue emang gak bisa nampilin secara lengkap bagaimana situasi real disana, tapi gue bisa jamin bahwa semangat membara para anak-anak ini adalah sebuah teladan buat gue sendiri dan buat yang lain tentunya. Disekolah ini sendiri gak nerapin anak-anak harus pake seragam selain menyesuaikan dengan kondisi, buat para guru dan orang tua murid yang penting mereka semangat aja buat belajar itu udah lebih cukup. Gimana gue gak terharu bro, disaat sekolah diperkotaan maksa beli ini beli itu, mereka yang ke pasar aja butuh waktu seharian memanfaatkan apa yang mereka punya. So, belajar dengan semangat dan tekad bakal menjadi sesuatu yang berharga banget disini.

Sebelum kami menutup acara TnT ini, kita sempat sharing sama tiga anak yang kita ajak main, kebetulan gue kejatahan sama mereka nih,
Sebelumnya udah kenal, karena main galaksin bareng. Mereka bilang mereka bercita-cita untuk jadi bidan, dokter dan guru. Sharing ini berguna untuk nyemangatin mereka. Dalam kondisi yang gak memungkinkan itu bukan batasan, bukan hambatan. Cita-cita adalah api dalam hidup, semangat untuk menggapainya membuat kehidupan menjadi lebih bermakna. Apalagi bisa menjadi seseorang untuk orang lain. Sharing ini bukan hanya untuk bertanya mau jadi apa kamu, tapi untuk menguatkan mereka, bahwa mereka bisa jika mau, bahwa tekad mau bahkan bisa mengalahkan dompet tebal (^.^)
Gue yang memotivasi gue juga yang ikutan sedih, jadi inget cita-cita sendiri. So, pada akhirnya ketika gue nguatin mereka tentang cita-cita yang hendak mereka capai gue juga nampar diri gue sendiri bahwa gue pun bisa menggapainya. (^^d)
Akhir hari kedua, setelah kita bagi-bagiin tas dan beberapa alat tulis dengan harapan mereka dapat lebih termotivasi. Dan gue harap sedikit banyak tulisan yang gue tulis ini, mungkin ada yang terketuk hatinya untuk berkunjung kesana dan memberikan bantuan untuk Indonesia yang lebih baik.
Tertarik untuk gabung? Jalan-jalan sambil memberi.. yuk gabung :)
@1000_guru





12 comments:

  1. Seru banget Buguru, sampai pembahasanya panjang x lebar. Gak di suruh ngitun ko bu. Berapa kata yg di posting dlm artikel ini.

    Semngat Bu, dan hati-hati nti klo ada yg krsrnggol lagi repot.

    Salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. puji tuhan gak disuruh ngitung XD
      haha, atau loe mau ngerasain senggolan gue? *uhuk*

      Delete
  2. Waaaa dari dulu aku pengen ikutan seribuguru, tapi belum ada yang di Kalbar :(
    Semangat ya kak \(^_^)/

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. apalagi kalo kamu yang jadi gurunya *eh-garis kode keras, :v

      Delete
  4. Wiiih di liat dari foto-fotonya kayaknya seru tuh :D

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. karena modelnya, jalan-jalan sambil mengajar, maka biasanya hanya 3 hari saja tergantng wilayah yang menyelenggarakan. Kebetulan ini region sukabumi. :)

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi