Friday, May 29, 2015

My Six Months

Matahari hari ini bersinar cerah, 2 hari udah gue meninggalkan semuanya dibelakang. Yap, tepatnya hari rabu kemarin gue meninggalkan pekerjaan gue di salah satu perusahaan farmasi terbesar di Indonesia.
Yang pasti terbersit dipikiran semua orang adalah gue resign atau mengundurkan diri dan pada akhirnya gue cuman ngangguk pasrah karena gak mampu ngejelasin secara terus-terusan, haruskah gue tulis alasan kenapa gue akhirnya gak lanjut disana dan hanya bisa bertahan 6 bulan? haruskah gue tulis di semua socmed gue biar gak ada yang tanya? pastinya percuma karena yang nanya adalah mereka yang gak punya akun socmed apalagi kurang paham sistem kerja di perusahaan ini, alhasil gue cuman bisa bolongin pojok kamar sambil ngejait baju.

Yang unik adalah ketika tau gak lanjut dan masih mencoba bertahan diperusahaan tersebut karena belum habis masa prohibition, dan masa itu adalah masa yang paling berat buat gue.
Tulisan kali ini adalah hasil dari pertanyaan manajer tax yang ada diperusahaan gue yang waktu jam perpisahan gak mampu gue sampaikan karena sorry pak gue udah nahan air mata kepedihan #halah.
Dia bertanya kayak gini :
"Gimana perasaannya, sedih gak?"


Pertanyaan ini cuman punya 2 jawaban, ya atau enggak. Tapi, mungkin buat orang kantor yang kurang mengerti mereka bakal bilang gak bakal sedih. Maka gue ceritain sekarang ketika akhirnya gue berani liat ke tempat gue berpijak setelah sebelumnya melihat ke langit menuntut kekuatan dari sang Kuasa. 

Ketika dinyatakan gak lanjut gue udah mencoba kuat, nerima sambil tersenyum dan berkata semua akan baik-baik saja, waktu menyampaikan hal itu sama orang tua gue pun, gue cuman bisa nguatin hati sambil nguatin orang tua, sulitlah kalo bisa dibilang. Loe sendiri butuh kekuatan tapi malah nguatin orang, shit banget sih. Kondisinya masih ada sebulan sebelum gue bener-bener habis disana. 
Menariknya, mungkin menurut orang-orang. Gue masih masuk dan dalam keadaan yang sangat ceria. Sebelum gue biasanya yang tau dirinya gak lanjut gak bakal menampakkan diri dikantor lagi dan sama sekali putus sedangkan gue masih haha hihi kesana kemari, menyapa anak baru sambil nahan sakit didada, sambil nahan perih ngerti ditolak. 

Perbedaan besar terjadi sebelum gue ditolak dan sesudah tau kalo gue ditolak perusahaan buat lanjut, dulunya gue fokus dan pendiam, setelahnya gue cekakak cekikik dan terlihat lebih ceria. Tapi, kalian salah.. 
ketika gue fokus dan pendiam dan menurut beberapa orang gue asik dengan dunia gue sendiri, takut mencoba hal baru, tapi justru gue menikmati pekerjaan gue. Gue bener-bener belajar semuanya sendiri, gue bertanya kalau gue udah menyerah (tapi sayangnya gue sulit menyerah sampai gue ngerti kenapa gue harus tanya itu), tapi mungkin didalam hati ini gue berupaya melakukan yang terbaik, tidak ingin mengecewakan dan menepati semuanya, dan mungkin itu malah menjadi beban tersendiri. Dan ketika gue ditolak dalam keadaan gue udah lebih banyak ngerti tentang pekerjaan utama gue, tentang celah-celah yang ada dipekerjaan gue, detail-detail yang sering terlewati, rasa sedih itu dateng. Gue kuat dengan cara tertawa, menunjukkan pada dunia gue gak bakal kalah, gue gak bakal putus asa apalagi bermuram durja kepada mereka yang menolak, bahwa apapun yang terjadi gue tetap berdiri tegak. Semakin gue tertawa, semakin gue ngebuat orang tertawa dalam hati gue sedang menghitung hari terakhir. 
Dalam hati gue semakin sering menghitung lamaran, bertanya kesana kemari tentang lowongan, mencoba berbagai cara dan meminta Tuhan untuk mengijinkan hambanya menerima panggilan dihari terakhir, jadi gak ganggu pekerjaan. 
Segitu cintanya gue sama pekerjaan gue yang kemarin? jujur ya, gue bukan cuman cinta sama pekerjaan gue tapi gue menikmati saat bekerja bersama dengan team yang meski paling lama 6 bulan dan bersama anak baru 1 bulan tapi udah klop banget. Kecintaan meskipun gak pake bayaran, mencoba mengerjakan sesuai dengan deadline, lelah memang apalagi jarak cikarang-kota bekasi udah kayak jarak jawa-sumatera (AKAP kali aaahh), tapi gue menikmatinya, 
apa sih yang bikin nikmat dari pekerjaan stagnan itu?
karena gue belajar hal baru, dan gue sangat menyenangi hal baru. Mungkin suatu hari nanti gue akan bosan dengan pekerjaan itu, tapi biasanya tidak dalam waktu dekat. 
Kegilaan gue bekerja selalu ditegur nyokap gue dan gue cuman senyum sambil bilang "kerjaan lagi banyak" (sabtu-minggu kadang gue kerjain kerjaan kantor yang bisa dibawa pulang), kalo dibilang gue kurang gaji rasanya enggak, karena gue udah punya pos-pos budget jadi dibilang kurang ya gak masuk akal. Pada akhirnya jawaban itu adalah, gue sangat sedih. Pagi ketika hari terakhir gue nangis sambil bawa motor, untungnya pengendara yang lain cuman ngeliatin tanpa nanya. Pas masuk kantor exhale inhale dulu biar rileks, dan pas ngeliat muka temen-temen gue rasanya gue mau lari ke PGA ngasih ID Card lalu kabur kerumah masuk ke kamar dan mulai ngepel -> ngepelin air mata
Serius gue sedih banget, gue sama sekali gak suka perpisahan. Terakhir berpisah dari si mantan aja udah buat gue kapok sekarang harus pisah sama temen-temen yang gegilaan dan ngalay bareng jadi shocked juga..

Selama sebulan gue kuat bukan karena gue nyari sejuta alasan kenapa Tuhan gak mau gue lanjut kesitu, gue nyari seribu bahan candaan biar semuanya bisa ketawa bareng gue, tapi juga karena satu team gue yang gak mungkin gue tinggal dalam kondisi satu senior dan 3 lagi baru (akhirnya dengan tekad membara gue ajarin anak baru dulu dan perasaan yang kayak disilet-silet ngeliat atasan yang udah nolak, Oh Tuhan, kasih gue semua kekuatanmu Tuhan *sambil jedotin pala di scanner*).
Mungkin atasan gue gak bisa diajak kompromi, tapi gaes satu team yang bisa diajak kompromi bisa mengalahkan hal itu. 

Sekarang gue sih udah bisa ketawa sambil bilang iya nih gue gak diperpanjang karena atasan gak tahan sama kecantikan dan kegilaan gue ^,<
Ini pekerjaan pertama gue diluar kampus, jadi gue sendiri memaklumi kalau ada salah buat yang mengakibatkan orang salah paham, menarik bukan? kegugupan gue dalam dunia bekerja dan 6 bulan yang sangat berarti buat gue, yang sebelumnya gue pikirkan dan jadi memperlihatkan beban sampai melupakan ini adalah kehidupan gue sendiri, bekerja sebaiknya, menikmati sampai lupa pada kehidupan ini yang meskipun semangat bekerja untuk orang-orang disekitar jadi melupakan diri sendiri. Banyak hal yang patut diambil hikmahnya dan banyak hal yang bisa gue ambil untuk berubah lebih baik ke depannya, termasuk gue mentraktir diri gue sendiri karena gue bisa kuat menuntaskan apa yang udah gue buat komitmen, menjalani Prohibition selama 6 bulan. 
Ssstt ini nih daftar penyangkalan ketika gue ditolak :
Yang jelas Tuhan gak mau gue lanjut disitu :
1. ada ilmu gue yang gak kepake
2. gue selalu pulang malem nanti jadi langganan kerokan
3. selalu bikin stress dan itu gak bagus buat kulit gue yang mulus
4. gue bisa lebih berkembang dan ada tempat yang lebih membutuhkan gue
5. mau negur gue karena workholic (dan gue sekarang sadar banget)
6. negur gue soal impian gue yang terlupakan
7. karena Tuhan lebih ngerti gue daripada anak tetangga
8. biar sabtu minggu gue bisa habisin buat keluarga
9. biar gue bisa bebas travelling, apa yang jadi hobi gue
10. meski nyokap gue udah tidur tapi selalu ada khawatir di hatinya menunggu anaknya pulang ditambah kerja mele
11. gue terlalu loyalitas dan mulai menikmatinya
12. gue terlalu berharga untuk bekerja disana #halah, yang ini pedenya udah akut
dan masih ada 999.988 alasan lagi buat gue bertahan disana dan menghadapi kenyataan bahwa gue "mulai dari nol ya" macem mbak-mbak SPG SPBU :)


"Ya, Tuhan. Terimakasih atas kesempatan yang Engkau berikan ditempat itu, terimakasih banyak atas pengalaman 6 bulan yang berharga bertemu dengan orang-orang hebat. Terimakasih Tuhan, karena rasa sakit ini adalah pelajaran yang sangat sangat sangat membuatku hidup. Lebih mengerti sesuatu yang berharga, lebih mengerti bahwa apa yang kupegang adalah kehidupan, dan belajar cara menghadapi orang yang tidak suka dan mengendalikan rasa dalam hati. Terlalu banyak hikmah yang bisa diambil hingga membuatku sesak bahagia meskipun sebelumnya pedih."


2 comments:

  1. Semangat kaak :D
    Terharu bacanya, jadi penasaran rasanya kerja itu gimana asyiknya :')
    Tuhan tau yang terbaik ya kak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi pastinya :D yap, memang rasanya kerja itu mengasyikkan, tapi jangan sampai deh asyik itu membuatmu lupa bahwa kamu adalah kamu. Pastinya ^^

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi