Sunday, February 1, 2015

Sabtu Bersama Emak

“Eh bro, mau nyaingin bukunya mas adhitiya loe?”
Woles jeng gue gak mau nyaingin buku yang berhasil bikin gue nangis kok, gue cuman mau cuap-cuap tentang sabtu yang gue habisin bareng Emak kesayangan gue. Seperti biasa yang paling gue suka kalo lagi jalan adalah tentang apa yang sedang terjadi dalam perjalanan itu. Dan karena gue anak baik hati rajin menabung dan patuh kepada orang tua maka gue mau ceritain tentang gimana hebohnya perjalanan gue nemenin nyokap keliling Indonesia, meskipun pake motor kesayangan yang gak dimandiin selama seminggu.

“Lah, akhirnya kesampean juga bro keliling Indonesia?”
Iya nih! tapi ini pemanasannya aja. Gue keliling Indonesia lewat taman mini, sampe 3 kali gue muterin tamini! sampe apal dan gue yakin banget sekalipun gue tutup mata tetep keliatan tuh jalan keluarnya.
Gue kesini awalnya karena Emak minta survey tempat buat penutupan arisannya, gue mah manut aja biar ada yang bisa dishare di social media (dan gak jadi jomblo karatan yang ngedon dirumah). Melek mata gue udah digalauin sama Emak mau berangkat hari ini atau hari minggu aja, galau dari gue mandi-ngitung utang-bayar utang ke temen-nyarap sampe sarap-beresin warung dan akhirnya Emak gue deal berangkat hari sabtu. Jadilah sabtu (31.01.2015) gue dan Emak resmi jalan-jalan berdua.

Tamini sebenernya gak jauh-jauh amat, tapi karena ini sabtu dan para manusia kasmaran pada rombongan keluar jalanan jadi macet dan akhirnya perjalanan yang ditempuh jadi sejam lebih beberapa menit (baca: 60 menit).
Gue pikir Tamini kayak dulu gue terakhir masuk, ternyata udah berubah banyak Kapten! sampe jenggotan gue saking kagetnya.
Orang 10.000
Motor 6.000
Mobil 10.000
Coba dong, mobil sama orang harganya sama padahal body mereka beda (Cek Harga Lengkap), gue udah gak ngerti lagi deh Kapten sama kehidupan ini..

Begitu masuk gue langsung nyari istana boneka, soalnya kakak gue nyaranin tempatnya di Plaza Arsipel dan garingnya kehidupan perjombloan gue, itu plaza entah kemana dan kenapa menghilang bersama sakitnya ditinggal mantan. Gue sama sekali gak nemu dan cuman bisa nemuin ruang kosong didalam hati yang hampa #EdisiAnakLebaiGalau. Akhirnya sih, karena gak nemu kita pergi ke anjungan-anjungan yang berada disekitaran Indonesia dari sabang sampai Merauke (Karena masuk anjungannya dari pintu samping dan bukan pintu depan, sampe gak ngeh anjungan mana aja yang dimasukin) Kacaunya, ternyata segala hal yang ada di taman mini itu berbayar. Contohnya kayak anjungan, satu tempat dan tempat lain emang beda-beda harganya. Dari harga terendah sebesar 500rebu sampe bisa 2jutaan. Emang tergantung luas, orang dan seberapa besar anjungan itu dikenal sama warga sekitar beserta makhluk astral lainnya tapi ya itu udah kayak nyewa gedung sebelah rumah gue aja.
Ohya ada cerita lucu nih di salah satu anjungan yang gue datengin, jadi waktu itu Emak gue lagi tanya-tanya harga sama penjaga anjungan dan gue pelanga pelongo mandangin danau didepan anjungan yang kayaknya enak dibuat berendem. Tiba-tiba ada pasangan orang tua yang minta dipoto, berhubung gue anak sholeha gue pun bersedia (lalu segera pasang tarif). jeprat sana jepret sini, sok sok-an foto mereka (padahal foto diri sendiri), sok jadi photographer dan ngarahin gaya mereka. Terakhir gue minta mereka sambil pandang-pandangan, biar mesra gitu gue poto tapi anjritnya itu menegaskan betapa akutnya kehidupan asmara gue
“Mbak iri yaaa..” kata tuh si ibu, yang langsung ngjleb sampe ke tulang iga
“haha, iya nih iri banget. Aku jomblo soalnya bu..” ibu dan si bapak itu cuman ketawa lalu setelah gue menyudahi poto-poto mereka, si ibu pun berkata
“udah gak kuat foto kemesraan kita ya?” setelah mendengarnya hati gue langsung nangis. Jleb-nya sampe 30 tanjakan 40 belokan dan 10 kali hilang cinta.

Balik ke permasalan hidup.
Nah karena ini emak-emak arisan sayang sama duit, maka kita pun keliling istana boneka sampe mau kiamat (ini adalah hasil gue penasaran berat sama plaza arsipel yang sampe pulang pun gue gak nemu dimana letak persisnya). Akhirnya sih setelah Tuhan berbaik hati mengirimkan seorang pemuda yang sedep dipandang, gue dan Emak gue menemukan tempat idaman untuk sohib-sohibnya nutup arisan. Tempatnya didepan anjungan Jogja dan menghadap langsung Kepulauan Indonesia. Ajib lah buat orang yang gampang masuk angin, dijamin masuk dari atas keluar dari bawah.
Setelah deal-in tuh tempat dan kudu bayar uang kebersihan 200rebu #NoNego Emak gue DP gocap lalu kita makan beralaskan Koran biar berasa piknik dan akhirnya pulang (rencananya). Karena setelah dalam perjalanan dan kita ngelewatin Lubang Buaya (yang gue masih bingung kenapa dinamain lubang buaya) kita pun singgah dahulu dan melihat-lihat isinya. Terakhir gue kesini waktu jaman Jahiliyah nih, masa-masa abege seger baru masuk kuliah dimana saat itu temen gue baru putus dan memutuskan curhat dilubang buaya ini, biar anti mainstream katanya.

Gilanya, tiket masuk langsung dibandrol 10rebu, padahal tulisannya cuman Orang beserta lemaknya 2500 dan motor 1000 (4rebu-nya kemana coba?) Nah isengnya lagi pas kita parkir motor didalem bakal kena tarikan lagi parkir motor sebesar 2000. Ajib banget emang museum satu ini. 
Gue dan Emak memutuskan untuk ngiterin lapangan upacara dan lubang sakti tempat dilemparnya jenazah para pahlawan revolusioner *hormat*. Lalu masuk ke rumah gaya jaman dulu, ohya kata Emak dulu banget waktu dia lagi pacaran sama Bapak, tempat ini lebih sederhana, dulu semuanya bener-bener bilik dan ah lah pokoknya (gue gak ngerti maksud “ah lah” ini deh).
Abis itu kita ke diorama, museum diseberangnya. Kayak sebelumnya, ini museum agak mengesankan seram dan bukan tempat yang cozy, tapi gue rasa cocok buat loe yang ngaku doyan horror, dimulai dari awal mula PKI sampai akhirnya pemberantasan PKI itu sendiri, dimulai dari bagaimana para pahlawan berjuang sampai akhirnya harus meninggal secara mengenaskan. Embah gue juga ikut nih dalam perjuangan ini, tapi dia cuman ikut-ikutan aja dan bukan sebagai dalang utama, makanya Emak gue bisa lahir dengan selamat. Emak gue sendiri merasakan gimana pemberontakan terhadap PKI (duh emak gue tua juga yaa.. -_-). Akhirnya setelah memutuskan cukup untuk melihat pertumpahan darah juga pakaian bekas darah yang agak super gue dan Emak pun memutuskan untuk pulang #Rencananya.




 
 
Karena begitu menginjakkan Kota Bekasi, Emak langsung minta dianter ke Borubudur #NjiirrMen,KurangJauhApaCoba??. Tapi itu sih cuman namanya, lokasinya deket sama terminal bekasi laaahh..

Yak, gue dan Emak menghabiskan malam minggu dengan belanja, tepatnya sih itu hasrat Emak gue. Berhubung gue gak doyan belanja karena cuman bikin pusing dan Emak gue punya selera bagus buat perkembangan anaknya sang Jomblo Ngenes, jadi gue cuman kejatahan coba sana coba sini dan berharap bahwa ada hak sepatu mbak-mbak espege yang melayang dikepala gue dan akhirnya gue pingsan sehingga gak harus memilih kesana kemari. Hampir 1 jam gue kelilingin tuh Mall, dan akhirnya Emak gue mengatakan hal yang gue tunggu-tunggu. BAKSO. MAKAN. ENAAKK. yes, perut gue yang udah keroncongan dengan tangan yang pegal pegangin belanjaan akhirnya dikasih makan. Kata Emak sih deket dari situ, alhasil kita jalan dong. Eh tauunyaa saudara-saudara sedarah setanah air itu Tukang Bakso berubah jadi Toko Sepatu Batu Bata! bangke.. yakali mak..
“Mbak, beli sandal urat dan sandal telornya satu. Komplit yaaa…”
“Minumnya sekalian mbak, es tali sepatu campur sol yang manis ya..”

Gue cuman bisa duduk sambil hela nafas sambil ngeliat Emak gue berlenggak lenggok pake sandal anak gahol muda jaman sekarang yang bolong-bolong. Tapi perhentian gak sampe disitu, setelah dari toko batu bata gue inisiatip pergi ke kapolsek untuk……
a. melaporkan hak anak yang dilanggar #halah
b. untuk minta makan #halahhalah,
c. melaporkan kadar kecantikan yang telah luntur #halahhalahhalah
d. untuk makan bakso depan kapolsek yang selalu rame #halahhalahhalahhalah
Lingkari jawaban yang paling dianggap salah dan lakukan lah.

Abis memerdekakan perut, gue pun berniat pulang #Rencananya, karena ketika ngelewatin Grand Mall, Emak minta mampir lagi. Buset, metik daon dimana sih ini Emak. Kita mampir cuman buat haha hihi, beli air serebu lapan ratus dan ngantri di antrian lapan belas orang kebelakang. Sampe nguap itu aer yang gue beli lalu pulang dibawah gerimis romantis. Superb bangetlah Sabtu bersama Emak. Mulai dari sering beda paham, beli es krim harga 8rebu padahal biasanya 3rebu cuman demi tanya siapa pengurus tempat yang mau disewa, moto orang tua yang kasmaran dan ngebuat iri setengah mampus, ketemu teman gagu yang cantik banget, pergi ke museum monument sakti yang bener sakti banget, lalu menghabiskan malam dengan belanja. Well kebersamaan satu hari diluar rumah yang harganya mahal nih. haha..


*Jelas gak ada foto gue sama Emak, Emak gue kece badai gue buluk tornado. hahaha*

4 comments:

  1. Gue udah tiap hari Satnight bareng emak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan maen, gandengannya surga (karena surga ditelapak kaki ibu XD)

      Delete
  2. Hahahaha..........
    ini eike lagi nyari info tiket kesono...mau bawa rombongan anak pitik...

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas banget! haha..
      ayo dijaga yang bener anak pitiknya XD

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi