Tuesday, February 3, 2015

Move On Menulis

Ngomongin warna warni dunia menulis, selalu aja gak ada matinya *kayak cinta kita berdua #halah*. Dari stuck nulis sampe stuck mukanya begitu-gitu aja, begadang nyariin inspirasi dan akhirnya malah chat-an sama mantan terindah lalu jalan-jalan eh malah dapet kenalan.
Selalu aja ada pengalaman seru saat nulis, bengong ditengah jalan tapi dalam kepala penuh dengan ide sampe mendadak jadi tokoh utama dalam tulisan kita. Ini dia yang sering banget gue alamin.

Nah biar loe makin ngerti sama kehidupan nenek moyang pelaut (padahal petani) maka dari itu akan gue uraikan secara matematis pake rumus Om Al-Battani *mateee* kehidupan gue dalam dunia tulis menulis.
Dari SD selain gue mimpi jadi guru dan bisa cuap-cuap sambil cucupa (curi-curi pandang) sama murid bening gue juga rajin nulis, nulis ceker ayam misalnya. Nah, gue nulis selalu setengah gak pernah penuh, iya setengah! karena setengahnya lagi buat kamu *uhuk* . Alasannya selalu sama, selalu ada inspirasi lain disaat kita sedang menulis, dengan alur cerita yang bertolak belakang dan merupakan hal yang mustahal buat digabungin, kayak udang dibalik bakwan = enak bro..

Gue inget banget waktu masih bau kemenyan, gue punya 1 folder yang isinya sampe 20-an file dan bisa ditebak semuanya cuman setengah. Sempet minder dan putus asa karena si inspirasi gak juga nongol biar gue ada kebanggan bisa nulis tapi utuh. Tapi Tuhan emang baik, akhirnya dengan kewarasan penuh gue nyeleseiin satu file dan gue kirim ke penerbit. Saat itu gue udah duduk dimeja SMP (karena bangku sudah terlalu mainstream), dan gak ada jawaban. Gue gak pantang menyerah, gue kirim lagi tulisan cupu gue ke penerbit dan akhirnya kini setelah gue bau ketek dan buka file lama gue baru sadar. Gue gak pernah nyantumin no telepon apalagi alamat email untuk dihubungin. Jadi sesungguhnya gue bodohnya gak ketulungan. Ketawa sih sambil nangis, tapi gue gak nyerah gitu aja. Pas kuliah dan gue temu pandang sama sesuatu yang disebut Blog gue udah mulai rajin nulis, apalagi tentang kamu #eaaaa..

Emang sih tulisan gue masih cupu sampe sekarang, masih gak bisa dibandingin sama tulisan Om Paulo Coelho, penulis yang bikin gue gelepar-gelepar sama tata bahasanya. Tapi gue yakin dengan gue makin rajin nulis, rajin baca dan rajin ngeliatin orang pacaran perbendaharaan kata-kata gue akan semakin membaik seiring semakin membaiknya bentuk badan gue.

Gue juga udah mulai belajar konsisten untuk menyelesaikan tulisan yang lagi digarap, gue udah mulai belajar bahwa gak cuman pacar aja yang perlu komitmen tapi juga sebuah tulisan, dia gak mau dimadu, dia juga gak mau dianggurin. Tulisan itu butuh belaian kalimat dan juga butuh perhatian khusus dimana maunya selalu dimanjakan dan diberikan kepastian tentang hubungan akhir dari cerita.

Nah sedikit curhat, masalah yang sering dialami oleh penulis apalagi yang labil macem gue adalah

1. Belaga Stuck, lalu menjadikannya sebagai alasan untuk rehat dari menulis

2. Tiba-tiba ada inspirasi lain yang lebih indehoy daripada yang lagi digarap, serius deh itu setan bermuka malaikat yang menjadikan tulisan yang lagi digarap jadi kayak sampah

3. Kurangnya komitmen dan keikhlasan dalam menulis

4. Kendala diajak main sama mantannya mantan buat bisa move on bareng

dan yang terakhir dan paling vital

5. Belagu sibuk padahal cuman jadi stalker gebetan

Sedikit sedikit mendaki bukit gue udah mulai belajar untuk ngilangin kebiasaan buruk, kayak move on bareng mantannya mantan gitu, Puji Tuhan udah gak lagi sekarang, karena emang gak punya mantan lagi. Gue juga udah mulai rajin nulis untuk diikutin ke lomba biar semakin terasah kemampuannya dan juga makin pede buat dikirim ke penerbit.

Nah, Cokelat Gosong menurut gue adalah suatu projek wah yang harus segera direalisasikan dan dinyatakan untuk kemudian dikirimkan ke gue guna melestarikan karya anak bangsa *incer gratisan*.

Yang pasti, dalam melakukan segala hal akan selalu ada rintangan. Sekarang bagaimana menjadikan rintangan itu sebagai tantangan adalah tugas kita sebagai pelaku kehidupan yang berbudiman. Tentunya hidup adalah tantangan maka dengan tantangan kita akan menjadi hidup.

Angkat kepalamu kawan dan tadahkan kelangit lalu julurkan lidahmu dan katakan kepada langit.

“Apapun gue sekarang, ini adalah mimpi gue dan Tuhan gue menerima tantanganMu untuk mewujudkan mimpi ini”

http://cokelatgosong.blogspot.com/2015/02/-giveaway-pertama-blog-cokelat-gosong.html


18 comments:

  1. Kadang ya kita sering nemu writer block, ketika udah gak bisa berpikir mau tulis apa lagi, tulis saja apa yang kamu pikirkan, hehe. Salam kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal bro!
      nah itu dia menulis apa saja dengan menulis sesuai konsistensi terhadap cerita adalah 2 hal yang jelas banget berbeda XD

      Delete
  2. Aku juga suka nemu ide cerita baru di seperempat jalan malah. Hahaha. Akhirnya gak ada yg selesai. Yg selesai cuma tulisan kolaborasi sama temen doang :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk, wuih cara penanggulangan yang tepat. Novel rasa kombinasi XD

      Delete
  3. Terdaftar. Terima kasih ya sudah berpartisipasi. ^O^

    Hihi, ceroboh banget sih. Yah, namanya juga pengalaman. Biar jadi pelajaran buat ke depan. Stay focus yah! ;)

    ReplyDelete
  4. Bagus neng tulisannya :)

    Noprizalsudibbyo.blogspot.com

    ReplyDelete
  5. Hahaha writer block memang sering banget jadi penghalang buat menjadi penulis...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya banget tuh, makanya yang penting kudu ada komitmen XD

      Delete
  6. Masalah ga jadi alasan buat berhenti :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap, jangan sampe "tergantung masalahnya" XD

      Delete
  7. Semoga menang kak ya :D. kalo menang pasti dapat hadiah, tulisan kaka juga keren. mangat !

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin :D
      hadiahnya sih cuman bonus rul *bonus yang diharapkan* :v
      yah seengggaknya meski orgnya gak keren tapi tulisannya juga keren XD

      Delete
  8. tulisannya bagus,,semoga GAnya menang :)

    ReplyDelete

  • Etika Profesi Akuntansi