Monday, February 9, 2015

Hoo~baby

Istirahat kala itu mungkin jadi salah satu yang gak terlupakan. Bukan karena makan siang di kantin yang berubah jadi enak meskipun wanginya bisa buat cacing diperut menari, rasanya seperti biasa hambar kurang garam kurang gula kurang mbak Inul. Tapi yaaah namanya juga kantin sehat (dan mari kita menghela nafas bersama), yang unik dari istirahat kali ini adalah (sekali lagi bukan makanannya, yang meskipun wah tapi menurut gue tetep aja masakan emak paling enak) kita membicarakan tentang hobi. Iye, hobi. Pentingnya apa? makanya itu gue ceritain biar kalian yang kepoin hidup gue jadi punya daftar lengkap.

Kali ini juga gue makan gak pake keheningan yang menghasilkan mereka menunggu gue untuk selesein makan sampe bisa kerja (sorry bray, gue gak bisa makan sambil ngomong XD)
Entah pembicaraan apa yang akhirnya membawa gue menanyakan pada mereka

"Hobi itu penting gak sih? Terus hobi loe apa?"

dan jawaban yang gak terduga malah muncul dari orang yang bikin gue jadi makin semangat nanyainnya. Oke dimeja kantin saat itu ada empat orang termasuk badan gue, (gue gak sebut nama yak, takut loe pada gak fokus wkwkwk). 
Ketika gue ngelemparin pertanyaan itu, gue harus menatap mata mereka buat nyadarin mereka bahwa mahkluk dengan muka absurd ini lagi nanya #SighMen.
Orang pertama tentu aja mengucapkan bahwa hobi penting dan hobinya adalah merangkai kata, dia merangkai kata dari SMA dan gue juga udah sempet baca tulisannya, tulisannya bagus bro.. Ntar khusus buat dia gue promoin :P

Orang kedua menjawab dengan cukup unik menurut gue, dia bilang hobi itu penting banget dan hobinya adalah membuat orang terkesima, dan gue langsung terkesima #Beneran, baru kali ini gue denger hobi orang adalah membuat orang lain terkesima. Dia bahkan memberikan contoh dalam masa hidupnya. Salah duanya adalah yang pertama gegara anak cewek pada suka pemain basket akhirnya dia maen basket meskipun akhirnya hanya duduk dibangku cadangan dan yang kedua adalah nembak cewek yang dibilang orang gak mungkin dia dapetin. Jadi ceritanya dia nembak buat nunjukin ketemen-temennya kalo dia itu mampu (wah harus dibahas terpisah nih, tentang eksistensi semasa SMA). Sekarang sih untungnya temen kita satu ini udah tobat setobat-tobatnya, bonus buat dia satu lagi hobi berikutnya adalah bahasa inggris dan gue tambah takjub. Gilee.. Bahasa inggris buat gue adalah mempelajari, buat dia malah hobby -_- hobbabyyy.. dia jatuh cinta sama bahasa inggris awalnya sih gegara game aje eh sekarang kalo gak deket bahasa inggris kayaknya dia gak bisa tidur (jangan-jangan dia tidur sama setumpuk buku berbahasa inggris :v).

Nah orang ketiga inilah yang membuat gue ilang otak, gimana enggak. Dia bilang enggak punya hobi, hobi itu gak penting dan dia ini termasuk salah satu orang bosenan. Agak kacau sih buat gue dimana disisi lain ada orang yang memiliki setumpuk hobi disisi lain malah menganggap hal sepele tentang hobi. 
Dia sih beralesan bahwa karena dia tipe orang bosenan maka hobi berarti kesenangan sesaat atau sesuatu yang dilakukan pada saat tertentu dan akhirnya berganti. Disinilah orang kedua menyanggah bahwa Hobi itu penting dan dengan dia mengatakan hal itu berarti orang ketiga ini belum menemukan apa hobinya itu (iya sih, orang ketiga sih #OkeSalahFokus).

"Menurut Gue?"

Jelas hobi itu penting banget. Pertama mari kita samakan dulu definisi hobi. Hobi bukanlah keinginan, macem hobi belanja. Buat gue yang namanya hobi belanja itu sama aja latah mata. Sedangkan hobi adalah sesuatu yang bersifat rutin ataupun berjangka dimana ini bisa berarti menghabiskan uang sampe nol-nya gak muat atau nol-nya gelindingan. Yang pasti, hobi adalah sesuatu yang bukan aja ngebuat jiwa batin loe merasa terobati ditengah kehidupan yang absurd tapi juga menjadikan loe sebagai manusia. 

Lha, kok menjadikan sebagai manusia? 
Bayangin bro loe gak punya hobi, berati loe gak punya sesuatu untuk dinikmati, gak punya sesuatu yang dijadikan alasan untuk hidup berbahagia dan loe gak punya alasan untuk berlari mengejar. 
Hobinya mancing, otomatis dia bakal nyari tempat pemancingan yang berbeda tiap kali ada kesempatan, dia bakal nyari orang yang hobinya sama, membicarakannya dan kemudian menjalin relasi. Ngomongin hobi kita gak cuman ngomongin ilmu yang nambah tapi juga relasi yang berkembang
Hobinya nulis, dia gak bakal cuman nulis sampe mukanya mirip patung selamat datang tapi dia bakal rajin baca tulisan orang lain, membandingkan dan akhirnya mengembangkan tulisannya

Hobi bukan cuman jalan ditempat Kapten, hobi artinya loe berkembang dan loe mengembangkan

Hobi sama dengan passion?
Gak beracun kok dibilang begitu juga, toh dari sekedar iseng atau pengen tau berakhir pada hobi akut yang kemudian biasanya gue sebut itu passion. 
Hobi bisa buat loe lebih fokus dalam melakukan sesuatu, lebih ulet dan tekun karena pada akhirnya loe punya kesempatan untuk bersiul pada ilmu yang bener-bener loe ngerti dan terakhir hobi loe bisa jadi usaha (menurut gue sih yang ini bonus, karena kebanyakan orang memilih untuk menjadikan hobi sebagai pelampiasan atas segala keringat yang telah diperas selama hari kerja dan itu bukanlah sebuah masalah yang harus dipergunjingkan hingga akhirnya menarik urat bahwa dengan hobi pun bisa hidup. Hobi itu kebebasan Kapten, dimana loe bisa jadi apa yang loe mauin tanpa meninggalkan kehidupan yang menurut loe menjamin)
Terakhir buat nutup tulisan gue yang indah ini, 
Itu hobi loe, itu kesenengan loe, itu apa yang jadi kehidupan loe, tapi inget jangan sampe itu ngerugiin orang lain dan dompet loe. Karena memang hobi menyenangkan maka jalanilah dengan kesenangan tanpa menimbulkan luka yang mendalam.
 So, Find and Enjoy Your Hoo-baby!
sumber
*Inspirasi judul ini didapet dari temen gue yang tergila-gila sama buku dan setiap kali ngeliat buku dia bakal bilang hoo baby come to mama*

7 comments:

  1. Hobi saya main Game. Semoga entar nggak jadi orang yang mudah mempermainkan perasaan orang. :V

    ReplyDelete
    Replies
    1. walah, haha.. bukannya gamer itu konsisten? karena setia bermain sampai permainan habis *uhuk*

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Hahaha sadis amat hobinya bikin orang terkesima. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sadis, saking sadisnya sampe gue juga bingung usahanya melebihi kata hobi ._.

      Delete
  4. Quotenya keren! :3

    Memang kalok uda hobi ya jalanin aja sih. Tapi beneeeeer banget, asal ngga ngerugiin orang laen. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. syukur2 kalo ternyata orang lain juga turut seneng :D

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi