Thursday, February 26, 2015

Begitulah Cinta

Buat gue cinta itu kayak cuaca, panas kayak neraka bocor tapi memiliki malam yang sejuk atau hujan rintik yang menggembirakan lalu sekejap berubah menjadi badai yang tak tertahankan. Segalanya tak terkendali namun selalu menyenangkan.

Tentu aja ketika gue menarikan jemari gue membentuk seketik dua ketik kalimat gue membawa cerita buat kalian semua, yang kepo akan kehidupan gue, tapi gak masalah buat gue, lumayan buat modal menjadi tenar nanti (nanti kapan tau), Begitulah cinta, bahkan ketika gue belum bercerita aja gue selalu menghela nafas lalu berkata dalam hati yaa begitulah cinta, namanya juga cinta dan segala bangsanya.

Diawali dengan sangat ketidaksengajaan, cuman gara-gara gue nginjek kakinya pas berhenti dilampu merah, gak gue gak naik mobil, kalo gue naik mobil namanya kelindes, lagipula gue juga gak punya mobil (kecuali yang saban minggu gue apelin, yang mobilnya warna merah dan ada nomornya, itu namanya angkot).
Yang gue injek cewek tulen, pas keinjek dia langsung teriak aw dengan sangat manis (entah bagaimana caranya pekikan dia sangat manis dan anggun buat kehidupan gue yang laknat), otomatis gue sebagai pejantan tangguh dan berenergi akibat minum tolak angin langsung meminta maaf dan disambut ketawa sama dia, oh gosh, tawanya renyah banget kayak Ciki Komo yang baru keluar dari pabrikan, tapi sejurus kemudian ketika dia mengatakan sesuatu malah gue yang dibuat jadi ketawa dan akhirnya nanya eeehh jadi minggir deh buat ngobrol, inilah yang dia katakan ke gue,
“haha, pagi begini udah diinjek dua kali, salah apa ya kaki gue?”
kalimat yang berupa pertanyaan dan patut banget dijawab, itu kode banget gak sih?
Gue yang tanya loh kok bisa dengan tampang kaget keren langsung dijawab dia sambil senyum, ah senyumnya, rasanya persis kayak ditabrak truk tronton, maknyus.

Gak usahlah ya gue ceritain bertele-tele tentang bagaimana pada akhirnya gue dan dia tukeran obrolan dan menerima kenyataan bahwa kita satu perusahaan hanya beda departemen dan beda lantai (beda jam pulang juga) makanya gak pernah ketemu, nyesel juga gue kurang gaul di kantor sampe gak ngerti kenapa bisa ada bidadari nyangkut di perusahaan gue (eh salah, atasan gue).
Pendek kata, karena kalo panjang bisa enak urusannya, gue dan cewek ini akhirnya makin deket dan makin deket, gue gak mau pede dulu dengan mengatakan bahwa dia suka gue (dan gue suka mati sama dia), sekarang ini mah jalanin aja dulu.
Tapi emang kepalang nasib, gue akhirnya tau dari dia bahwa dia udah punya pacar, sempet patah patah rambut gue akibat tau kenyataan itu. Emang sih mereka LDR tapi gue sebagai lelaki bermartabak telornya 4 gak bakal pacarin orang yang udah punya pacar, meski status mereka masih belum janur kuning melengkung, toh buat apa perjuangin apa yang emang udah punya orang, meskipun mereka gak jodoh apa loe mau nunggu ketidakpastian sementara diluar sana masih banyak yang bisa ditebarin virus-virus cinta?
Itu sih pemikiran sok cool-kas gue yang dengan kecenya gue agung-agungkan didalam pikiran yang masih polos dan suci ini, tapi apa daya, begitulah cinta. Mengontrolnya kayak nyuruh bocah tidur susah banget, makin lama makin suka gue sama dia, temen-temen sekantor juga bilang sikat aja (apa mungkin dia kotor sampe disikat? entahlah..).

Berita menyenangkan datang dari temen gue yang satu departemen sama dia, bilangnya cewek ini suka sama gue juga, ah sereosa loe bro.. gue sempet gak percaya sama kehidupan temen gue ini, masa sih, cewek yang udah pacaran 9 tahun ini segampang itu ngomong suka sama gue, suka-sukaan kalii..
tapi ya dibalik itu semua, berita ini tentu aja ngebuat gue salto sampe negeri kahyangan, dengan membayangkan dapat memegang tangannya, menyanyikan dia lagu-lagu yang kece abis diiringi suara gitar tetangga sebelah, nganter pulang tanpa merasa risih karena sekarang dia udah punya gue, dan lebih utama lagi adalah gue dengan bangga dapat mencopot gelar kebangsaan gue sebagai jomblo sekarat dan terhormat sekabupaten. Semua adegan maksimal yang bisa gue lakuin sama dia melintas persis kereta express dikepala gue, saking cepetnya sampe akhirnya gue menyadari sesuatu yang penting dan ini harus diungkapkan pada waktunya.

Waktu yang gue nanti ternyata gak harus nunggu Mak Lampir bangkit dari kubur, ketika gue dan dia lagi makan asik dipinggir jalan sambil ngeliat mobil-mobil lewat dijalan tol yang macet lalu menghitung berapa rodanya, dia membuka ucapan yang ngebuat gue ngilu.

“gue suka sama loe”
dammit, kata-kata yang gue nantikan sampe berkarat hadir juga pada saat ini, terharu? sangat, tapi situasi kondisi sangat gak tepat.
“gue tau juga kok loe suka sama gue” 
ucapnya sekali lagi sambil ngelus-ngelus paha… ayam bakar dihadapannya dan gue ngilu ngeliatnya
“sejak kapan loe suka sama gue?” 
tanya gue untuk mengalihkan rasa yang berkecamuk dalam paha gue
“sejak kita nyambung” 
dan gue cuman bisa mikir sejak kapan gue lihai jadi petugas PLN yang pinter nyambung-nyambungin?

“gue..” mengucap dan gak berani lanjut, persis kayak nobita yang selalu takut dikerjain Giant, bedanya gue gak punya doraemon disini yang dapat ngebuat Shizuka hilang ingatan kalo dia cocoknya sama dekisugi.

“apa..” ah, gila dia ngomong apa-nya sambil ngedesah dan mata bersinar gitu, gue gak kuat buat nolak dia men.. ini persis kayak ngebuang barang original kedalam tempat sampah.
“gue ngerti loe suka sama gue, dan loe juga tau gue suka sama loe, bahkan mungkin melebihi apa yang loe tau. Tapi ini bukan cinta, rasa loe ke gue itu bukan cinta” 
ucap gue setelah akhirnya memandang ayam yang masih setengah dihadapan gue, dan untuk kalian gue saranin jangan pernah ngomongin hal serius ditempat makan, sedang makan ataupun mau memesan makanan. Sebisa mungkin habiskan dahulu ajak dia ke taman lalu mulai bicara serius, kalo keadaan tidak terkendali lelepin diri kalian di kolam taman atau gantung badan kalian di pohon kelapa, kalo ketinggian pinjem dulu tangga diwarung kelapa terdekat.

“maksud loe apa?” tanyanya dengan polos, sepolos rasa suka gue sama dia.
“loe dan pacar loe udah 9 tahun sedangkan gue baru 9 bulan, itu perbandingan yang jauh banget. Mungkin loe bilang sama gue loe suka sama gue sekarang karena nyambung, tapi inget yang bareng sama loe pas suka duka siapa selain pacar loe yang duluan itu?” 
cewek itu mulai menunduk ngebuat gue jadi salah tingkah,

“iya, gue sadar gue juga suka sama loe, tapi bukan berarti gue egois sama kehidupan loe dan kehidupan gue sendiri. Gue bisa aja jalan bareng sama loe sekarang, kita bisa aja ngejalin hubungan ini diam-diam, lalu kemudian loe ngerasa klop banget sama gue dan mutusin orang yang udah tulus 9 tahun barengan sama loe, dimana posisinya kalian udah terlalu banyak berbagi rahasia, kalian udah terlalu banyak berbagi canda tawa, sedih tangis, putus nyambung. Iya gue ngerti mungkin ada orang pinter diluar sana yang mengatakan jangan pernah mengenang masa lalu, jalani saja masa depan. ya sekali lagi pake tapi, loe masih cinta sama cowok loe merasa kesepian dan menemukan gue yang nyambung sama loe. 
Gue gak mau jadi parasit dalam kehidupan orang, selama ini gue jalan sama loe juga gue akuin sebagai keegoisan gue yang ingin mencicipi setidaknya jalan bersama seseorang yang gue suka dari hati gue”
Gue ngomong panjang lebar tanpa jeda sampe ayam gue dilalerin dan gue makin kagak napsu buat makan, maaf ya ayam.. Dia juga diem gak bergerak (dan gue merasa takut tiba-tiba jantungnya berhenti gara-gara gue khotbah gak kelar-kelar).
“Gue gak mau ngerti maksud loe, loe yang suka gue, kenapa juga loe yang nguatin hubungan gue sama orang lain yang jelas-jelas gak ngerti kapan bakal nyusul gue kesini untuk ngedampingin gue dalam menjemput impian gue” 
dan dia berbicara panjang lebar

--ada jeda panjang, dimana tiba-tiba gue pengen banget nenggak es teh manis sama gelas-gelasnya—
“loe mungkin bisa ngomong kayak gitu sekarang, tapi gue katakan sama loe, loe sedang mencari pembenaran diri sendiri untuk sesuatu yang mau loe lakuin dengan menyatakan bahwa bila kita berdua jadian itu semua karena kita bakal saling mendukung. Gue tegesin sama loe, gue bukan tipikal yang jadian dengan seseorang yang selalu mencari pembenaran. Loe lari dari kenyataan” 
lalu gue merasa persis kayak banci lampu merah yang nyanyinya gak pake lampu merah
“Cinta bukan cuman nyambung, bukan cuman saling dukung, tapi cinta adalah 2 orang yang berdiri sendiri, tidak saling melengkapi dan membutuhkan, mereka berdua terikat karena murni perasaan yang memicu satu sama lain untuk saling membantu dan bahu membahu mengendalikan kapal yang setiap saat dapat diterpa badai” 
gue melanjutkan omongan yang keputus dan merasakan bahwa dia udah makin malu sama sikapnya dan juga sikap gue, mungkin besok gue harus segera bersiap hengkang dan dijauhi dari kehidupannya, untuk ketenangan batin dan jiwanya yang porak poranda akibat perkataan gue dan gue juga merasakan hal yang sama.. porak poranda untuk perut gue yang belum makan.

Dia menghabiskan makannya dengan perlahan dan gue cuman ngeliatin ayam yang puas dilalerin, usai makan, gue pun mengantarkannya ke pintu gerbang kemerdekaan #halah pintu gerbang rumahnya, dia sepertinya galau karena sepanjang perjalanan kita hanya mengisi waktu dengan diam meskipun gue menikmatinya, menikmati apa yang tertahankan dalam dada gue, menikmati kebebasan bahwa gue melakukan hal yang paling benar meskipun itu paling menyakitkan.
“makasih ya, loe nolak gue dan menyadarkan arti pacar gue”
Dia tersenyum dengan sangat manis, senyum yang bahkan lebih indah dari membuatnya menyadari cinta sejatinya, 2 minggu kemudian gue menerima kabar dia bakal segera nikah, di kampung halamannya dan gue rasa cowoknya sebenernya udah mempersiapkan banyak hal karena 2 bulan kemudian gue menerima undangan pernikahannya yang tepat dilaksanakan di hari ulang tahun gue. Ya begitulah cinta.. nasib nasib..

27 comments:

  1. It's nice to read this. Gue ngerti apa yang pengen diceritakan di cerita ini tapi rasanya rada menggurui sih jadi feel-nya kurang pas membaca. Overall okay. Keep writing~

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah justru gue ingin mengesankan cowok ini sangat menggurui untuk menutupi rasa sakitnya dia..
      hmmm.. mungkin harusnya ada beberapa scene yang bisa menggiring pembaca untuk mengerti sakit itu dengan sikap sok bijak yang ditunjukkan ya..

      Delete
  2. Ini kejadian beneran....? O_o berani dan peduli banget....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin ada lelaki diluar sana yang persis sama ceritanya begini? haha.. kebetulan ini fiksi men :D

      Delete
  3. tetep deh ciri khasnya titin ga ilang di cerita ini XD tetep ada ketawa ketawanya kalo gue baca ini cerita

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk, fokus serius itu agak sulit akhir2 ini

      Delete
  4. di situ kadang saya sedih..ya nasib klo urusan sama cinte ye...

    salam kenal, jgn lupa mampir yaw :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya begitulah cinta, kadang kita harus pake logika untuk mengerti cinta..

      sip bro

      Delete
  5. Udah baca serius2, malah ngelawak ahahaha..

    Anyway, ceritanya berat :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya tidak lebih berat daripada badan saya pastinya :D

      Delete
  6. Wuuuuh..pas tepat tanggal ulangtahun bikin acara nikaha itu ngece apa begimane? hahahahaha

    ReplyDelete
  7. ini fiksi ya ? kok baru nyadar :D

    ReplyDelete
  8. Huaaaa.. Cinta di waktu yang tidak tepaaaat.. :'(

    ReplyDelete
  9. ceritanya bagus...
    tapi pertemuan yg diawali dengan ketidaksengajaan (keinjak) menurut gue agak klise, sama seperti gak sengaja kesenggol lalu buku-buku yang dipegang berhamburan... hehehe
    keep write!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmm, bener juga yaa.. oke siap dipikirkan yang lainnya, :D

      thanks sarannya sob ^^d

      Delete
  10. nice fiksi nih,
    begitulah cinta, penderitaannya tiada akhir

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, tapi kebahagiaannya tiada tara :D

      Delete
  11. duh cinta cintaan yah haha tapi pas awal epic juga sih kaki diinjek jerit manis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk tiada akhir untuk cinta sih..
      ciie lagi bayangin jerit manis..

      Delete
  12. Kayaknya ceritanya bisa berkembang lagi dan jadi sebuah novel nih....keep write ya ... ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya juga yaa.. :D
      yap! semangat semangat nulis..

      Delete
  13. Kayaknya ceritanya bisa berkembang lagi dan jadi sebuah novel nih....keep write ya ... ;)

    ReplyDelete

  • Etika Profesi Akuntansi