Monday, January 26, 2015

Seperti Kakak Ipar! #1day1dream

Akhirnya tiba juga pada 5 postingan untuk tema terakhir. Menulis tentang sosok yang berada disekitar kita, dimana dia memperjuangkan impiannya. Nah, maka dari itu daripada berleha-leha sama kata-kata saking semangatnya menuliskan semangat dari sosok satu ini. Bolehlah gue kenalin sosok satu ini sama kalian dahulu, biar gak pada kaget kalo gue yang begini punya sosok yang begitu *ini apasih*.

Namanya gue samarkan, biar dia gak kepedean karena gue tulis (etapi statusnya udah jelas yak, kakak ipar. Hahaha). Oke baiklah jadi secara beruntung kakak perempuan gue udah menikah dengan lelaki yang gue bilang beruntung juga dan sudah menghasilkan 2 mahkluk yang sekarang gue sayang banget, nah perjuangan cinta mereka ini gue bilang khasnya anak muda lah, putus nyambung putus nyambung eeehh untungnya udah 6 tahunan mereka mengarungi lautan (eh kenapa gue jadi curhatan kisah asmara kakak gue?).
Jadi kakak ipar gue ini bisa dibilang pekerja tekun dan ulet, awalnya dia kerja dibagian marketing dan udah mapan menurut gue. Karena dia udah bisa beli mobil dari hasil kerja marketing ntuu, posisinya juga gue bilang udah great lah..

Tapi dia punya impian lain, pengen punya usaha sendiri. Gue sih awalnya cuek sama apa yang dia lakuin yang penting kehidupan kakak gue bisa dia jamin dan dia tanggung, yaaa istilahnya jangan gara-gara dia ngejar impian itu kakak gue sampe dia telantarin meski gue ngerti mereka ngebangun usaha pastilah saling bahu membahu. Nah, usaha yang emang dirintis mulai dari nol yaa pak, kelihatannya gak membuahkan hasil, sekalipun ada paling langsung dibuat modal lagi.
Kita keluarga sempet hilang harapan juga kalo si kakak ipar ini bakal bisa nyuksesin impian dia untuk ngebangun usaha sendiri apalagi statusnya dia udah keluar dari kerjaan marketing itu dan bener-bener fokus sama ngejar impiannya.

Selang waktu berlalu, gue juga sedikit banyak tau dan ngeliat gimana kakak ipar gue ini berjuang untuk ngejar impiannya. Tiap jatuh bangun lagi, jatuh bangun lagi. Usaha duniawi yang dibarengi dengan usaha surgawi, dia gak cuman berusaha untuk ngebangun usahanya sendiri tapi dia juga berusaha untuk kerja aktif digereja. Awalnya gue mikir apa gak ribet ini orang dilempar sana dilempar sini. Tapi, ya Tuhan emang adil. Dia mengabulkan sesuatu bukan hanya karena tekad dan usaha kita yang maksimal tapi juga seberapa jauh kita mau bantu Tuhan lewat kegiatan-kegiatan sosial. Sekarang ini sih gue bilang kakak ipar gue udah bisa bangkit lagi, terbukti dia ganti mobil yang lebih gede (biar bisa angkut banyak barang katanya) dan juga bisa sekolahin anaknya ditempat yang layak. Meskipun dia selalu mengisyaratkan
"gak pernah habis dimakan waktu, usaha ini gak bakal pernah berakhir. Kalo merasa sudah cukup bukan berarti sudah, karena yang tersulit bukanlah memulai tapi mempertahankan"
Gue harus sesadar mungkin dan sebisa mungkin mengikuti jejaknya, dimana meskipun banyak celaan yang mungkin hadir jangan pernah surut terhadap celaan itu. Justru kita harus bangkit dan bergerak, menjadikan celaan sebagai motivasi untuk lebih semangat lagi.

Sumber

No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi