Saturday, January 10, 2015

“Nyokap dan Vatikan” #1day1dream

Setelah pergi ke Jepang yang merupakan mimpi pribadi, keliling Indonesia yang lagi-lagi mimpi pribadi, gue juga punya impian dimana kali ini adalah impian nyokap gue. Pergi ke Vatikan, tepatnya basilica St. Petrus, Negara dalam Negara dan merupakan tempat yang menakjubkan.

Waktu mendengar permintaannya ini adalah ketika gue dan nyokap lagi nonton tayangan langsung natal dari basilica St. Petrus dimana nyokap entah secara sengaja atau enggak menginginkan pergi kesana, tapi gue yakin itu adalah impian dia. Ketika gue liat binar matanya dan harapan yang terpancar gue pengen ngewujudin mimpinya yang emang agak mahal ini.
Nyokap gue sosok yang kuat dan tegar, layaknya ibu yang lain dia lebih mementingkan impian anak-anaknya daripada dirinya sendiri, bahkan ketika anaknya udah mulai beranjak mandiri perhatiannya tidak berkurang sedikit pun, hilang memikirkan kitapun tidak. Di saat anaknya udah mulai mandiri gini, nyokap masih aja jaga warung (dirumah gue ada warungnya sob), memastikan kita makan enak dan kehidupan tetep terjamin padahal anaknya udah mulai mandiri loh, tapi dia gak santai-santai dan tetep ngebuat badannya bergerak.
Anak mana yang gak bangga punya orang tua kayak begitu?
Anak mana yang tega gak ngewujudin permintaan orang tuanya?
Anak mana yang bakal berusaha mati-matian demi ngewujudin mimpi orang tuanya?

Impian nyokap gue yang paling utama sih simple, anak-anaknya menemukan jalan kehidupan yang membawanya kepada kebahagiaan duniawi dan surgawi, jadi nyokap gue cuman minta kita berjalan dijalan yang dinaungi Tuhan dan menemukan jodoh yang direstui surga, itu aja.
Tapi buat gue, super mom layaknya nyokap gue pantes dapet lebih. Bukan cuman ngeliat anaknya bahagia tapi dia harus bahagia juga. Bukan cuman kita yang berusaha ngewujudin doa-doa nyokap tapi gue berharap gue juga mampu ngewujudin mimpinya, mimpi yang selalu dia anggap sepele dan gak lebih penting.

Mungkin ditahun ini gue belum bisa ngebawa nyokap ke Vatikan, dimana dia dengan kekagumannya dan juga dengan keinginannya pergi kesana. Tapi target gue adalah ditahun 2025 dimana mungkin saat itu gue udah nikah dan punya cucu, tapi gue berharap gue bisa bawa nyokap gue ke Vatikan tentunya dengan tiap malam gue doain umur panjang buat nyokap gue.

Sabar ya ma! aku pasti akan membawamu kesana..







sumber : http://www.kirche-in-not.ch/newsletter/archiv/artikel/article/zum-anstehenden-konklave-im-vatikan.html

No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi