Thursday, January 8, 2015

"Jadi Penulis" #1Day1Dream

Gue termasuk tipe pemimpi, pengkhayal dan sebagainya. Selalu menyempatkan diri diwaktu yang kosong memandang ke langit dan memimpikan pangeran datang dengan kuda putihnya membawa bunga dan menjemput gue ke pelataran pernikahan *uhuk*. Terlalu tua emang untuk gue ngebayangin hal itu yang ada harusnya pangeran dengan vespanya dan gak lupa kaleng susu dibelakangnya. Romantis gak siihh..

Dulu waktu kecil khayalan gue lebih parah, waktu gue SD dan gue udah kenal sama namanya pacaran dan bangsanya karena punya kakak-kakak yang umurnya terpaut jauh dan otomatis mematangkan pola pikir gue menjadikan gue bukan cuman berkhayal tingkat 3 tapi sampe tingkat 7 dan akhirnya memberanikan menulis banyak cerita. Mulai dari cerita anak-anak sampe ke cerita yang menurut gue belum waktunya anak kelas lima SD menulisnya, cerita cinta-cintaan. ckck..
Sampe sekarang pun gue masih doyan nulis, di laptop gue masih ada folder dengan cerita yang numpuk dan masih aja gantung. Iya! Gantung! gue sama sekali bukan tipe penulis pro yang bisa fokus satu tujuan, udah kayak percintaan yang banyak rintangannya begitulah kisah tulis menulis gue layaknya cinta yang gak berani dinyatain, gantung dan tanpa kejelasan bakal jadi apa.

Waktu SD sampe SMA, beberapa cerita yang berhasil gue selesein emang akhirnya gue kirim ke penerbit dan gak tau udah jadi bungkus nasi atau tatakan gorengan, yang jelas sama sekali gak ngerti gue itu jadi apa karena lagi-lagi gak ada kabar. Patah semangat sih enggak, tapi semenjak dimak comblangin sama blog gue pun beralih dari mengirimkan ke penerbit jadi mengirimkan langsung ke dunia maya. Dibaca oleh ribuan (baca satu dua orang) dikomentarin dan senengnya minta ampun. Niatnya sih gitu aja, dipost di blog, dishare, diliat, dikomen, titik. Tapi ternyata itu gak cukup buat gue. Gue masih mau lebih, gue masih menyimpan cita-cita yang kalo kata nyokap gue mirip pengangguran Jadi Penulis, Nerbitin Buku. Iya, gue pengen banget jadi penulis bisa nerbitin buku dan juga menjadi penulis naskah!

Penulis naskah? Iya! gini-gini dulu gue mantan anak alay Bekasi yang doyan nonton FTV Indonesia. So, gue mau bikin naskah untuk FTV.

Ditahun 2014 gue udah ngerancang cerita-cerita yang bakal gue jabarin baik jadi naskah film ataupun buku, yang pasti gak kayak sebelum-belumnya, gue gak mau ini ngegantung, karena digantungin itu capek.
Jadi di tahun 2015 ini, gue berharap bukan cuman diangkat jadi Karyawan Tetap diperusahaan yang sekarang gue mengabdi tapi juga bisa nyalurin impian gue yang lain, menjadi penulis naskah dan penulis buku.
Seenggaknya gue bakal sisihin hari sabtu dan minggu buat ngabdi nulis, soale sekali nulis itu udah gak bisa diganggu gugat. Lebih rajin lagi baca-baca novel, buku, resensi sebagai upaya memperkaya bahasa. Karena gue gak mau buku gue nantinya cuman haha hihi dengan cerita yang kopong. Gue berharap buku itu menjadi sebuah buku yang emang bisa ngerubah juga naskah FTV yang lagi gue buat.



sumber gambar : http://job-onblog.blogspot.com/2012/10/enaknya-jadi-penulis-itu.html

4 comments:

  1. Wah, semangat ya!
    BTW, saya punya tips khusus dari mbak Dee Lestari dan saya udah post di Blog. Kalau minat, baca aja deh. Semoga sedikit-banyak membantu! :)

    ReplyDelete
  2. Wuih, kok sama-sama pengen bikin novel ya? Mungkin, sekedar tips, mengamati hujan sembari menyesap teh bisa membuat inspirasi bermunculan. Hehehe, itu saya lho.
    Sala kenal. Mampir ke gubug saya di, http://chairulsinaga.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. hujan rintik memang selalu mengundang kata dan makna hehe.. siap kapten :)

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi