Sunday, January 25, 2015

Cut Cut.. Arul Cut.. #1day1dream

Cut.. Cut,.. Arul cut..
Ini kira-kira kalo diterjemahin jadi potong.. potong.. Arul potong... *eh*
Wkwkwk.. gak ada maksud kapten :D

Yang pasti gue seneng nih sama impian mahkluk ganteng satu ini (gak ada yang pernah muji loe kan rul? nih gue baik hati muji loe). Impiannya berputar tentang pembuatan film, awalnya kecemplung eh malah jadi pengen.
Gue udah daftar Kine Klub dan dua minggu setelah daftar itu kita pelantikan, tapi gue gak ikut soalnya waktu itu lagi mepet-mepetnya mau UTS, selain gue males tentunya. Nah setelah  pelantikan itu semua anggota Muda di kelompok-kelompok yang anggotanya sekitar 20 orang buat produksi film, dan gue ada disalah satu kelompok. Katanya yang gak ikut pelantikan gak bisa ikut buat film, tapi temen gue tetep masukin gue di kelompoknya dan ngebujuk gue tetep ikut, sebenernya gue gak mau ikut tapi karena memang kekurangan anggota dan dipaksa-paksa buat ikut, jadinya gue ikut aja deh.Waktu Produksi film pun tiba- 3 hari setelah UTS, kita kumpul buat untuk ngebuat film, tugas gue di buat film ini adalah lighting, atau bahasa kasarnya tukang lampu, sebenernya gue pengen jadi Script Writer atau Sutrdara, tapi karena cuman lighting aja jobdesk yang kosong ya udah terpaksa, Jadi Lighting itu sumpah cape banget, cape tapi karena udah dilakuin ya nikmatin aja, singkat cerita 3 hari berlalu buat film pun selesai dengan rasa bangga karena udah bisa buat film he.
Seperti yang gue bilang tadi, gue sebenernya pengen jadi Sutradara suatu saat, karena gue ngeliat sutradara gue waktu itu keren abis perintah-perintah orang,  besok mungkin pas penjurusan semester 5 gue ambil AV biar jadi sutradara, atau yang penting bisa buat film deh hihi.
Cihuy gak tuh cerita dari si Arul yang berjudul Action! gue sih ngerasa cihuy banget secara gue pengen naik panggung drama meski sekali, ketemu Arul yang pengen jadi sutradara (loe ngerasa kita cocok gak sih rul *kedipkedipmata*).

Tapi gue pernah nih rul jadi sutradara semasa SMK (tugas sekolah), bukan main sulit dari pembuatan naskah, ngarahin anak-anak sampe itu kamera posisinya dimana biar gak ganggu dan dapet feel-nya (masalah lighting diserahkan kepada Yang Kuasa), dan menyelesaikan film pendek adalah sesuatu yang bikin gue sendiri "amaze" dimana kerasa lega dan puasnya berhasil kerjasama tim menghasilkan sebuah karya yang bernilai 90 dimata guru. ^^

Tentunya impian loe jadi sutradara bukan sebuah hal yang mustahil, sekarang jadi tukang lampu besok jadi tukang pegang take, besoknya audio besoknya visual, lama-lama juga jadi sutradara di Kine Club (kalo loe udah lulus dan didepak kampus) weekekek..
Yang pasti kejar terus impian ini (dan jangan lupa kalo butuh artis gue siap). :P

FIGHTINGGG bro..!!!

Sumber

4 comments:

  1. Wahaha azeek, tapi aku sekarang udah jadi sutradara kecil-kecilan buat video di Instagram atau yutub, aku yang main aku yang sutradara hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. beuuh bukan maenn.. :D
      dari kecil jadi besar, dari sekarang udah mulai siapa tau besok jadi mahir XD

      Delete
  2. Wuih serius bikin film dapet nilai 90. Gue pas SMA cuma 70 aja, emang gak bakat kayaknya.

    Buat Arul, semangat, gak ada ceritanya sutradara jadi tukang lampu yang ada tukang lampu jadi sutradara.

    Eh emang iya ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kayaknya nilai kasihan :v

      gue rasa gue setuju sama loe, haha

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi