Sunday, December 28, 2014

#OneDayTrip : Pulau Pari

Hola Lebaiers, setelah sekian lama jemari gue gak bercumbu sama keyboard, akhirnya sekarang bercumbu lagi. Kangen banget men~
Okeh gue kembali dengan cerita yang cetar banget, secetar petir pagi tanggal 27 Desember itu. Yang sama cetarnya dengan petir gue nekat melakukan backpacker (niatnya sih gitu). Kalo sebelumnya pas hari keberangkatan gerimis dan BMKG tercinta udah menyatakan bahwa seharian akan terjadi hujan sedang plus berawan gue bakal gelar kasur lagi dan berlindung dibalik selimut sambil mencari waktu yang tepat, tapi kali ini dengan semangat '35 yang berarti Indonesia masih menjajah gue dan kakak gue beserta teman yang lain tetep cabut buat ngetrip. Mungkin loe semua bakal bilang bocah gila yang maksain ngetrip, karena dengan cuaca yang sama buruknya dengan patah hati (mulai galau) apalagi kalo tujuan kita itu adalah pantai tepatnya Pulau Pari men tapi gue tetep jalan, gue tambahin lagi kali ini gue bakal kasih hashtag #gagalbackpacker.


Gue, kakak gue dan temennya jalan dari rumah jam 05.30 setelah sebelumnya kita ngerencanain berangkat pukul 05.00, mau ngejar kereta awal. Tapi apa daya, jam segitu hujan malah gede-gedenya jam 05.30 hujan baru menunjukkan itikad baiknya untuk mempersilahkan kita jalan. Nah keraguan bukan muncul disitu aja, udah jalan dari rumah telat disambi guyuran hujan tanpa ampun kereta yang kita naikin kebanyakan berhentinya (Tuhan, inikah petunjuk darimu? ckck), Bayangin gan, jalan sambil hati berdegap-degup, kita bertiga cuman bisa membisu sambil ngeliatin jendela yang masih diguyur hujan dengan awan hitam pekat menggantung tepat diatas kepala. Gosh men.. jadi jalan gak yaa..
Tiba distasiun Kota (kita bakal nyebrang dari muara angke gan) hujan makin mengganas dengan angin yang ikutan minta dicaci maki, gue ragu kembali mau melanjutkan perjalanan atau tidak, tapi inget tekad dirumah kapal bakal melaut atau enggak mesti dicek terdahulu meskipun jam sudah menunjukkan 07.30 dan yang gue tau kalo kapal berangkat pukul 08.00, apa masih sempet? well gue pun langsung nyamperin bemo biar cepet, tapi kegalauan kembali terjadi bemonya mogok-mogok, jalanan banyak ditutup dan ternyata abangnya gak tau tempatnya (hahah, shit men, abang bemo baru yang belaga tau tempat). Akhirnya sih sampe juga di muara angke, turun dari bemo kita sempet dicegat abang-abang (saat itu hujan masih deres banget men) kita tanya kapal ke pulau pari dia dengan semangatnya bilang kapal terakhir udah berangkat adanya tinggal kepulau harapan. Waah gue lagi gak mau ke pulau harapan apalagi denger harapan palsu :P. Akhirnya sambil sedikit basah-basahan gue keliling nanya kapal ke pulau pari dan ternyata masih ada. huft dasar abang jahat (sambil mukul-mukul dada Adirai). Guess What.. cuaca buruk dengan hujan mengganas dan ombak yang bikin tobat, ya.. akhirnya gue tobat dan memilih jalan kebenaran, bener-bener pelajaran telak dari sebuah kapal kayu yang diombang ambing ombak dengan 2 jam perjalanan yang berasa setahun puasa makan dan minum. Gue yang memilih lantai 2 biar gak bersentuhan dengan mesin dan pengap, malah ketiban sial. Disini isinya anak-anak semua dan kita semua muntah massal (horrraaayy). 45 menit pertama gue udah ngeluarin semua yang ada diperut gue, 60 menit pertama lagi-lagi gue mengeluarkan cadangan makan yang ada diperut gue, 85 menit kemudian gue akhirnya mengeluarkan cairan asam lambung dan 15 menit sebelum turun gue mual tapi bingung harus ngeluarin apalagi, karena semuanya udah keluar.
Nah kejadian lucu nih disini dimana ketika gue lagi mabok-maboknya abang-abangnya minta duit, 45 rebu men! njiirr yang seharunya 35 dia patok 45, gue sambil teler nawar harga, haha, loe pada emang harus ngebayangin gimana orang teler nawar yaaah pada akhirnya kalah yang teler sih gue juga gak mau dilelepin di laut men..

Jam 10.00 akhirnya nginjek daratan gue langsung sujud syukur dan lari kewarung terdekat buat minum teh anget yang disinyalir mampu menghilangkan mual dan enek (lalu melihat awan, udah gak hujan..). Lama tuh gue nongkrong diwarung deket pintu masuk Pulau Pari dan sempet ngobrol sama warga sekitar, bahkan nge-deal-in snorkling, maen bukan emang. Setelah tukeran nomor handphone (cieela)

Jam 10.30 gue dan yang lain pun cabut ke pantai pasir perawan. Sebuah pantai yang dibatasi oleh mangrove menjadikan pesisir pantai satu ini payau dan siap dinikmati sekalipun oleh anak-anak, apalagi saat ini air lagi tenang-tenangnya, dengan pantai tanpa kerang yang terlihat gue rasa pantai ini cocok banget buat loe berlibur sama anak kecil, yaaa intinya ini adalah pantai pasir putih yang asik dijadiin temen main. Gue menyisir pantai ini dari ujung ketemu ujung karena emang garis pantinya gak sepanjang parangtritis yang gue ampe engap nyisir ujung ke ujungnya. Disini kita gak nyemplung karena persediaan baju seadanya ditambah kita bakal basah-basahan sama terumbu karang uuulalala~

Jam 11.30 kita pun memutuskan untuk cabut kewarung tadi karena jam 12 kita udah janjian mau nyemplung juga nyari tiket buat pulang. "Kok gak nginep?" well karena hari senin gue sendiri udah masuk kerja (T.T) dan hari minggu-senin ada holyday bareng keluarga jadi kakak gue mau gak mau ya mesti satu hari emang (tahun ini gue absen liburan keluarga T.T). Tadinya gue niat kapal kerapu tuh yang dermaganya ke kaliadem (yang lebih manusiawi), tapi sayang banget ternyata dinas dari pulau parinya belum memperpanjang kontrak sama pihak kapal kerapu jadi ya gak berlayar sedangkan kapal yang bikin gue muntah empat kali baru besok siang datengnya. Pilihan kita cuman satu Kapal Predator yang merapat dimarina, jadi dengan sangat terpaksa (dan gue juga sebenernya bersyukur karena bisa pulang gak pake muntah) kita beli tiket kapal predator. Permasalahan berikutnya malah dateng ternyata uang kita gak cukup buat snorkling, hahaha.. (sambil ketawa masam). Padahal udah janjian sama si bapak, pas disamper kita ngomong sejujurnya dan mulai mengumpulkan duit yang ternyata nyisa 420.000, gak nyangka juga sih, si bapak nyanggupin harga segitu. Hahaha.. sambil ketawa nangis (T.T) makasih pak makasiih... Well kita pun langsung snorkling ria, setelah sebelumnya tau kalau kapalnya dateng jam 15.00. Jam 12.00 tepat kita mulai rapatkan badan dan menyalakan mesin mencari spot yang kalo kata bapaknya namanya APL, habitat yang langsung dipegang orang LIPI. 5 menit pertama semua baik-baik aja, gue turun dengan anggunnya dari kapal, masalah yang terjadi adalah 5 menit kemudian kepala gue puyeng dan badan gue lelah (dan gue tersadar kalau gue belum makan sama sekali semenjak muntah). Alhasil  gue pun cuman sanggup merasakan 10 menit melihat terumbu karang yang agak terlihat karena emang matahari belum memunculkan hidung peseknya, sedangkan awan menggantung dan yang buat bersyukur sih tidak ada angin, tidak gerimis dan sengatan hawa panas terasa. Tapi ikannya jempol, seenggaknya gue bisa menikmati terumbu karang dan ikan-ikan warna warni dari atas kapal nelayan dengan kepala nyut-nyutan (dan mual lagi). Nah pas spot APL udah mulai dilalerin sama pengunjung lain kita pun menuju spot berikutnya, yang lebih deket sama daratan. Disini juga indah (jempol lagi) dan sayangnya gue cuman bisa ngeliatin dari atas sambil muntah-muntah (masih bingung apa yang dikeluarin karena gue belum makan lagi) untungnya si bapak baek banget, dia nungguin gue muntah sambil mijit tengkuk gue. 30 menit gue tahan akhirnya gue melambaikan tangan dan minta kakak gue buat ke daratan. Sorry brother gue udah gak kuat banget ^^v


14.00 kita sampe didarat dan mulai bebersih, karena kapal yang dijanjikan pukul 15.00, gue yang punya rencana nengok pantai kresek sama mercusuar juga berkunjung ke LIPI pun mengurungkan niat dan membeli nasi yang harganya ternyata sama ama didarat, rasa juga sama~ Tapi apa dikata, 15.00 lewat tuh jidat kapal juga belum keliatan. Akhirnya yaaa gue sama warga sekitar yang lagi maen ke warung ngobrol-ngobrol ngalur ngidul, sampe inget-inget ke jaman dulu kalo dulu tuh pemerintah sebenernya punya kapal sendiri tapi ada kesalahan teknis dan meledak, riuh lah pokoknya tuh hari. Udah gitu yang belum lanjut perpanjangan Kerapu juga gue taunya dari obrolan ini, ditambah ternyata yang nemenin kita waktu snorkling itu salah satu orang yang bantuin tim sar waktu ada kejadian meledaknya kapal, gak lupa mereka ngecengin gue karena baru 10 menit udah mual-mual -_-" maaf deh maaf saya masih amatir dan gugupan kalo dilaut.

16.00 akhirnya jidat kapal keliatan, gue yang niatnya duduk diatas malah gak bisa karena udah penuh, jadi duduknya dibawah deh. Dan tebaklah harga emang gak pernah bohong. Hahaha awal berangkat 45rebu duduk lesehan dan ini 160ribu gue dapet sofa, ac, tipi dan yang paling penting 45 menit perjalanan aja (lalu lari-lari bahagia). Bener aja, selama perjalanan gue ketiduran begitu bangun kapal udah siap merapat didermaga 17 marina dan waktu gue tengah menunjukkan pukul 16.45 (lalu tertawa bahagia).
Begitu dengan bahagianya gue menginjak daratan kakak gue sambil mandang kapal dia ngomong "mau kapan balik lagi ke Pulau pari?" dheeggg.. njiir muntahan gue aja masih berasa dia udah nanya kapan balik lagi kesitu. Hahaha.. tapi emang sih liburan itu selalu buat nagih, so.. mungkin gue balik ketika musim kemarau ketika angin enggan datang dan ombak cenderung berkutik, ketika matahari tepat menyorot diatas kepala sehingga pemandangan bawah laut lebih keliatan, yang pasti emang udah ada planning lah yaa buat balik lagi. Pulang kita ngiterin ancol dulu, ngambil duit dan nyempetin makan, karena kita bertiga makan
sedikit (takut muntah lagi). Well pulangnya kita naik angkot M15 menuju stasiun kota. Lalu bercerita tentang betapa bodohnya kita melakukan perjalanan hari ini dan merasakan berbagai pengalaman, dari kapal odong-odong-getek-kapal nelayan-getek-kapal predator. Hahaha.. :)
Yang pasti kita pasti kembali untuk eksplore lebih jauh (dan menginap tentunya)

Ohya saran gue, buat yang gak kuat mabok jangan sampe berangkat dimusin ujan, nelangsa deh dan sekali lagi kayak yang diperingatin diblog-blog lain jangan lupa bawa duit cadangan yang disimpen kalo akhirnya harus nginep. Okeh gaes!
Selanjutnya gue bakal share cost
nah itu adalah cost #gagalbackpacker, karena gue gak berhasil ngirit seperti yang biasa gue lakuin haha... padahal kalo lu bisa cuman segini nih..
kalo snorkling bisa loe siasati mungkin dengan make guide tambahan atau nego dengan kerendahan hati luar biasa, kebetulan aja buat gue disaat cost lain tinggi ada yang bisa dikompromikan. Nah 500ribu itu sebenernya lu udah bisa nginep 3 hari 2 malam, kalo lu sendiri pinter ngatur pengeluaran.
Nih gue kasih nomor penyewaan snorkling
PAK SALURI 
081314726181
Ohya bonus tambahan buat loe gue kasih itinerary, bukan yang kemarin gue tapi yang gue saranin kalo lu berencana cuman #OneDayTrip :D

Akhir kata, kadang buat gue trip sehari jadi suatu tantangan tersendiri dimana lu meminimumkan waktu untuk mendapatkan hasil yang maksimal meskipun mungkin ada beberapa hal yang harus dikorbankan. Hihi..

See ya Next Trip :)

     

2 comments:

  1. Hahaha asli seru banget ceritanya. :))
    Walopun kebanyakan sialnya, tapi apadaya tekad sudah terlanjur bulat. :b
    Salam kenal ya mbak. Baru pertama nih main ke sini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk, tekad memang tidak boleh diremehkan fufu..
      salam kenal, semoga betah main main kesini yaaa :D

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi