Monday, December 15, 2014

HHK : Beginning

Impian terbesar dari setiap manusia adalah menemukan mimpinya dan langkah awal gue dalam mewujudkan impian gue untuk bisa kuliah lagi (amin) adalah bekerja dahulu mencari segepok modal :D

Well dalam bekerja menemukan segepok uang pun gue gak anggep sembarangan, mungkin kalian bisa sebut gue pemilih tanpa ampun, kualifikasi tanpa batas ataupun sok jual mahal, tapi gue yakin hal yang gue yakini ini adalah atas seijin Tuhan :D

Kriteria gue dalam mencari pekerjaan adalah kerjanya dibidang yang emang gue geluti; akuntansi. Gak boleh jauh dari itu bahkan melenceng, cukup gue jadi pelancong untuk urusan alam, urusan ilmu jangan sampe. Yaaa meskipun gue gak pandai-pandai banget dalam hal akuntansi dan menyenangi beberapa mata kuliah yang hampir gak ada hubungannya dengan akuntansi tapi gue merasa bahwa ilmu yang gue tanem selama 4 tahun di bangku kuliah ini gak boleh terbuang sia-sia, setidaknya langkah awal ini harus diawali dengan semangat menggebu tentang penyaluran ilmu terpendam ini. Huehuehue..


Okey, gue udah pernah ceritain tentang gimana perjalanan gue dalam menyusun skripshit yang akhirnya berakhir menjadi skripsweet. Setelah lulus sidang yang diotak gue bukanlah kapan gue wisuda tapi bergegas mencari pekerjaan untuk bergerak menyambut impian gue.
Gue enjoy menjalani semua ini, menyandang status lulus tapi belum wisuda ngebuat pundak gue sedikit ringan, jadi ntar kalo ada yang tanya udah kerja apa belum gue tinggal jawab wisuda aja belum bu.. wekekekeekk.. jadilah pelampiasan.
Mulai dari jobfair yang berbayar sampai yang gratis, berjalan kesana kemari, interview disana dimari, dipanggil dimana-mana, naro lamaran di jobstreet job job sampe gue lupa gue taro lamaran dimana aja udah gue sambangin. Tapi gaes, pekerjaan mudah dicari sayangnya yang ngeklop dihati dan sesuai dengan kriteria yang gue tetapin di awal belum tembus.
Sebulan gue ngejalanin itu semua. Patah Arang? gila lu men, ya enggaklah. Masih bau baru, belum ngerti sama sekali, semangat masih dipuncak. Meski pada akhirnya gue sempet kepikiran terima ajalah apa yang ada tapi gue mikir lagi, buat apa gue susah-susah nentuin kriteria selama 4 tahun?

Ada beberapa pekerjaan yang akhirnya gue tolak, mulai dari jarak tempuh, soal gaji sampai pada gengsi tempat. Gue sadar bahwa ada beberapa hal yang sangat disayangkan kenapa ditolak, tapi gue belajar dari itu semua sampe satu hari itu berbeda ada telfon dari perusahaan farmasi yang ada di Cikarang, seneng? banget! karena gue ngelamarnya lewat jobstreet. Interviewnya pun gue bilang kocak. Hihi.. :D

Penasaran perusahaan apakah itu? lanjut aja bacanya ke HHK : Inter-View-Fun

No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi