Monday, December 15, 2014

HHK : Accepted

Menunggu sebulan untuk keterima di perusahaan ini emang jadi alat buat gue melatih mental dan jiwa hihi..
Mulai dari step awal Interview, lalu menunggu seminggu untuk psikotes yang letaknya dijakarta selatan deket Gancit, sampai akhirnya MCU dan dua minggu kemudian baru dikabarkan soal penerimaannya.
Lamanya itu loh gan bisa numbuhin janggut loe sampe tanah kalii.. wkwk..

Gue keterima di perusahaan ini (akhirnya) dengan masa percobaan 6 bulan karena masih fresh graduated, kalo untuk yang udah ada pengalaman sih cukup 3 bulan aja.
Keterima disini serta merta ngebuat gue persis kayak anak tk baru masuk kelas, berdegup gak karuan dan gak tau bakal nemuin apaan. Nah berhubung gue udah meninggalkan status gue sebagai mahasiswa dan kini menjadi pekerja, gue mau share  ke kalian gimana rasanya menjadi pekerja setelah fresh graduated.
HHK atau Hari Hari di K*albe akan mengawali lembaran baru di Desember ceria sekali ini. :)


Hari pertama yang gue alami disini sebenernya adalah depresi (banget.berat) gue sampe bingung mau ngelangkah yang kayak gimana lagi biar bisa tegak berdiri dan gak sempoyongan. Seminggu itu bagaikan neraka dimana gue sama sekali buta, gak ngerti mesti ngapain, gak ngerti mau gimana. Pekerjaan yang membingungkan. Kesalahan yang dibuat, bahkan sampe gue sempet buat error token dan rasanya pengen nangis. Semua tumpah ruah dalam minggu pertama gue. Gue bilang sih ini minggu yang heboh dimana gue hampir putus asa, tapi Tuhan masih dengan baiknya menampar gue, mengingatkan bahwa awalnya gue meminta dengan bersungguh-sungguh dan beginikah cara membalasnya?

Temen-temen dikantor pun mulai memberikan masukan tentang bagaimana tertekannya anak yang baru nyicip gawe jadi apa yang gue rasain itu sebenernya adalah hal lumrah dan jangan berarti karena itu gue melupakan tujuan awal gue dan juga melupakan sebagaimana gue memintanya sama Tuhan buat gue kerja disitu.
Semua rasa itu gue alami di sini, apalagi temen disitu juga ada yang bilang "namanya kerja di finance emang selalu deg-degan, namanya juga megang uang, gak boleh ada kesalahan kayak gimanapun", "tanya aja biar gak tersesat". Dan gue mulai tergugah untuk bertanya, berani untuk mengenal, dan berani untuk bercanda. Serius gue adalah tipe orang yang melajarin kondisi dulu baru bisa haha hihi, jadi awalnya gue sama sekali asing dan gak punya seorang pun yang dikenal gue ngerasa dilempar ke dunia lain sama Tuhan buat uji nyali.
Seminggu dua minggu gue lewatin dan taraaa sekarang gue udah bisa bercanda sama yang lain, gue udah bisa kenal sama yang lain, dan udah berani minta makanan orang (:P)

Langkah pertama memang selalu sulit tapi bukan berarti kita tidak bisa dan kita tunduk pada kesulitan itu, masih ada semangat didalam hati ini. Aku telah meminta dan Tuhan telah memberikan maka setiap harinya aku berdoa agar Tuhan memberikan kekuatan dan mengiringi setiap jejak langkahku dan apa yang aku lakukan agar selalu berkenan padanya :)


2 comments:

  1. Replies
    1. makasiih sahabat :D
      loe juga yaaa roo ^^ mari gapai impian itu bersama

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi