Friday, November 14, 2014

Gadis Bali (2)

Liat dulu part 1-nya maaang


Begitu dia turun dari motor gue, akhirnya dia narik nafas dan mulai berbicara.

“Maafin gue yang gak bisa bales perasaan loe. Maafin juga karena gue, hubungan loe sama kakak loe agak merenggang, tapi gue mohon. Gue sayang banget sama kakak loe, gue mohon ijinin gue buat terus bareng kakak loe. Gue minta maaf banget” perasaan sedih tiba-tiba aja meliputi hati gue, sekarang siapa yang gak miris ngeliat cinta terpendam selama tiga tahun nangis didepan muka loe, minta ijin untuk pacaran sama cowok lain. Gue rasa gue adalah orang yang ‘sangat beruntung’ itu.
Gue gak jawab apa-apa, gue cuman pasang helm lagi dan starter motor. Melaju kencang menembus angin malam (setelahnya gue dikerokin sama Indra, thanks a lot ndra).

Kemudian gue banyak mikir, mikirnya gue gak lupa diselingi dengan emutan choki-choki dan petikan gitar Endah juga gak lupa sama percakapan Indra dengan dirinya sendiri.

“Mau gimanapun cinta yang terpendam itu salah loe rid, kan udah gue bilang ungkapin ungkapin”, kampret Indra nguliahin gue, tapi bener juga sih emang.

“cinta itu kayak bulu bulu halus ketiak, gak keliatan dan gak berasa kalo kita pake baju berlengan, tapi kalo lagi gak pake baju berlengan keliatan dan berasa banget”, udah mulai menjijikkan perumpamaannya



“cinta itu kayak upil, nikmatnya kadang saat ngegali doang, pas udah dapetin langsung dibuang gitu aja. Nah sob loe kedapetan galinya aja, gali sampe idung loe berdarah, tapi upilnya malah gak dapet. Udah kecewa sakit lagi”, okey biarkan gue dan Endah senyum dikit aja.

“cinta itu kayak bola mata, kita butuh banget tapi inget sob, ketika kita gak punya ternyata kita tetep bisa ngeliat… pake hati”, nah yang ini perumpamaannya sadis banget

“yang pasti kita harus terus terimakasih sama cinta. Semenyakitkan apapun dia. Kita harus berterima kasih, karena seenggaknya kita pernah mencicipi kebahagiaan cinta itu meski terpendam”. nah gue mulai setuju

“dan kita harus ikhlas. Cinta dateng dari keikhlasan hati yang menerima maka biarkan cinta pergi dengan keikhlasan hati melepas. Dengan begitu kita akan belajar mengapa kita seutuhnya membutuhkan cinta” dan gue pun terdiam, mulai memikirkan kata-kata Indra yang makin lama makin waras.

Ketika pagi mulai berganti, gue baru sadar ada satu sms dari Melly.

“Gue putus” dua kata yang langsung menghentak gue kepada kesadaran tingkat dewa. Apa gara-gara gue?

“Ridwan.. 'tok tok'” pintu kostan gue diketok dan suara yang amat gue kenal memanggil dari balik pintu itu. Kakak gue.
Begitu gue ngebuka pintu, pakaiannya kusut banget dengan rambut acak-acakan. Bukan kakak gue bangetlah pokoknya. gue curiga dia ini mahkluk jadi-jadian yang nyerupain kakak gue tapi akhirnya gue mempersilahkan dia masuk.

“minum dulu nih” ucap gue menyodorkan air putih kehadapannya, yang hanya dipandang kosong. Mukanya sekosong peti mati rusak.

“gue putus” kata-kata yang tadi cuman gue liat di layar hape sekarang malah keucap tepat didepan gue, rasanya juga menusuk jantung gue. Beda banget baca sama diucapin

“ada apa?” tanya gue hati-hati

“entahlah, dia gak ngejelasin. Tadi malem dia minta putus, gue kalut langsung cabut kerumahnya. Yang gue temuin cuman pintu tertutup. Gue gak ngerti. Gak taulah” jadi kakak gue yang sangat perfeksionis ini tadi malam gak pulang dan cuman ngiterin jalanan aja. Beruntung dia masih bernyawa.

“telfonnya?” tanya gue lagi, dan dia cuman ngegeleng. Gue pun kemudian ngecek hape gue dan emang dia ngirim sms pagi buta.

Kakak gue yang perfek berubah jadi orang linglung yang kehilangan pegangan. Gue yang ngeliatnya sampe miris, kadang malah ngeyakinin diri sendiri kalo dia itu mahkluk jadi-jadian. Sebenernya apa sih yang gue lakuin tadi malem?

“loe tinggal disini aja dulu. Gue kekampus. Gue cari dikampus loe disini. Orang rumah udah gue kasih tau”. Gue buru-buru pamit karena emang udah telat pelajaran pertama, sebenernya gue gak tega ninggalin kakak gue sendirian tapi apa mau dikata, gue juga butuh nyelesain masalah ini empat mata sama tuh cewek, apalagi yang gue tau kemudian ketika gue nelfon orang rumah, Melly udah fitting baju nikah. Meski hati gue sakit banget, tapi gue lebih sakit ngeliat kakak gue yang kayak sekarang.

Begitu sampe dikampus yang gue temuin cuman bangku kosong, kata temen-temennya mendadak dia pulang kampung karena ada urusan. Wah mulai gak beres nih. Gue, Indra dan Endah mulai mencari-cari dipelosok kampus, berharap menemukannya. Siapa tau ke Bali cuman dalih dia doang.
Pencarian sia-sia ini berlanjut dengan hilangnya kakak gue, dia gak ada di kostan juga gak ada dirumah. Gawat. Jangan sampe dia berbuat yang macem-macem.

Ka, tolong jangan buat yang aneh-aneh. Gue terus meneriakkan itu didalam hati, berharap tidak ada yang berbuat bodoh cuman gara-gara gue yang bodoh.
Semua mencarinya semua khawatir dan gue sadari bahwa cinta mereka mungkin lebih kuat daripada gue.

Dua hari dan gue masih belum bisa menemukan si kakak. Perasaan kalut dan hancur melingkupi gue, okelah gue iri setengah mati sama dia, mungkin sesekali gue sempet serapah biar dia hilang dan Melly jadi milik gue, mungkin gue sering maki dia dalam hati tapi ya dia kakak gue, kakak sekandungan gue. Dulu ketika gue jatuh, ketika gue digangguin sama preman wilayah sebelah, ketika gue gak punya duit, biar gimanapun darah yang ngalir di gue sama dia itu sama. Kita itu saudara sedarah.

Melly akhirnya bisa dihubungin dan seperti perkiraan gue dia gak balik ke Bali. Dia masih di Jakarta. Ngedenger kakak gue ilang dia ikutan panik nyariin kakak gue.
Hari keempat dan menjadi hari paling bersyukur buat kehidupan gue, dia duduk di taman senopati dengan tatapan kosong. Kekuatan cinta yang bisa membuatmu hilang akal, macem gini nih yang ada dihadapan gue sekarang.
Gue mukul dia sampe dia sadar, dia mandang gue masih dengan mata kosong.

“pandang gue ka, loe kenapa coba” gue teriak, menumpahkan kekesalan tidak bisa tidur dan terus berusaha mencari dia selama empat hari

“emangnya loe mau nyerah sama cinta loe, katanya cinta tapi kenapa loe kayak gini. Macem orang hilang akal, kalo cinta ya kejar” gue teriak sekali lagi dan kakak gue menitikkan air mata. Mungkin ini adalah momen yang gak terlupakan oleh gue, dimana gue ngeliat bagaimana cinta bisa merubah seseorang.

“gue cinta de sama dia” dan akhirnya kakak gue ngomong setelah habis dihajar gue

“ya kejar” gue jawab dan dia nangis. Gue terus ngasih dia undangan pernikahan. Iya, undangan pernikahan yang ternyata udah dicetak. Gue nyesek? nyesek banget karena gue sama sekali gak tau mereka punya rencana untuk nikah.

“sayang biaya gedungnya” dan cuman itu yang bisa gue ucapin, disambut senyum pula sama dia.
Yak, inilah akhirnya. Melly menampakkan diri, mereka berpelukan, gue ngacungin jempol buat Melly dan menikahlah mereka.

Orang yang gue sukai berubah dari mantan pacar menjadi istri atau bisa dibilang kakak ipar gue.
Benerlah kata Indra, Cinta itu adalah sebuah keikhlasan. Ketika loe ikhlas mencintai maka loe juga harus ikhlas untuk melepaskan. Karena cinta gak bakal datang untuk loe kalo loe gak ikhlas.

Dan saran gue jangan pernah menunda apa yang loe rasain dan jangan pernah nyerah atas apa yang pantas untuk loe perjuangin. Perjuangin sampe hati loe cape buat berjuang. Kalo gagal ya coba lagi, kalo gagal lagi ya coba lagi. Kalo emang pada akhirnya janur melengkung jangan tunggu dia cerai mungkin lama cari aja yang baru. 

No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi