Friday, November 14, 2014

Gadis Bali (1)

Cinta emang gak pernah salah, ya kalo Cinta disalahin kasihan dia dong. Kan hak dia bareng sama Rangga meski udah 12 tahun lewat. Okelah itu kisah yang lain. itu loh Love Life Li*e. Yang ini kisah gue, bukan gue mau curhat tapi okelah gue akuin gue mau curhat (meski ini kesannya gak gentle banget, tapi gue bakal berusaha gak nangis ketika menceritakannya. Dan meski gue nangis gue yakinin kalian bahwa kejantanan gue gak bakal berkurang karena curhatan gue).

Gue Ridwan gak pake Kamil dan bukan Rangga apalagi yang sedang mencari Cinta lewat find alumni. Cintanya gue tepat ada dihadapan gue. Cintanya gue ini teramat baik dan sungguh bagaikan malaikat turun ke bumi untuk menyapa manusia hina. Ya, meski gue gak bisa bilang dia seratus persen baik, tapi gue bisa pastikan cewek yang rapuhnya bagai rembulan dan cerianya bagai mentari yang menyinari setiap perjaka, dia adalah mahkluk yang menurut gue udah cukup ada satu aja, karena kalo ada banyak gue yakin gue termasuk yang disisihkan dari daftar mereka.

Hati emang gak pernah salah memilih, rasa sayang pun gak pernah salah atas kehadirannya, yang salah adalah ketika itu tidak pada waktu yang tepat, tidak dalam kondisi yang memungkinkan, dimana situasi sangat amat tidak mendukung. Dia mantan pacar kakak gue yang lebih keren kece dan tenang daripada gue. Mantan pacar doang terus masalahnya dimana? mungkin itu yang ada diotak kalian yang besarnya tidak lebih besar dari kepala kalian (ini jelas, karena kalo kebesaran rambutnya dimana coba?). Maka dari itu dari sinilah cerita ini berawal. Gue harap kalian menyimaknya baik-baik, bayangkan kalau perlu bagaimana pejantan memperlakukan sebuah cinta dan bagaimana kami kaum lelaki akhirnya terlampau semangat menggapai cinta itu meski kadang kami letih dan enggan untuk move on.

                                                                                -0-

Kisah gue diawali dari pertemuan di pesawat, emang sih gak sedramatis yang di film-film. Kita sama-sama dari Jakarta dan hendak pergi ke Bali. Bedanya gue dan dua temen gue yang juga baru lulus SMA mau liburan kalo dia mau pulang kampung. Kita lagi ada dikelas ekonomi dan secara kebetulan yang amat sangat gue syukuri adalah gue duduk disebelah dia. Cewek ini sendiri emang aslinya pendiem tapi ramah banget, terbukti ketika kita bertatapan mata dia malah senyum sama gue. Nah, senyum itulah yang ngebuat hati gue kepecut untuk mengenalnya lebih jauh, lagipula insting lelaki gue bilang sebuah penghinaan besar untuk mengabaikan gadis manis yang duduk dipojokan memandang awan yang berada dibawah sana.
Tapi apa yang mau gue ucapin duluan? entar kalo dia ilfeel gimana? wah kacau nih.. Akhirnya begitu banyak perkenalan yang muter dikepala gue yang menyebabkan gue malah sakit kepala.

“mbak, mau liburan juga di bali?” akhirnya gue memilih ini dari sepuluh kalimat perkenalan yang muter dikepala gue

“oh enggak mas, saya mau pulang kampung”

“wah kampungnya di Bali? asik dong nih ya..” dan percakapan pun mengalir, dimulai dari tempat terbaik Bali, penginapan sampai percakapan diputus karena pesawat sudah landing. Perpisahan pun terjadi, gue melepas gadis itu dengan tangis haru karena bisa ngobrol sama bidadari yang berhasil gaet hati gue.

“siapa namanya?” dan jleb, pertanyaan dari temen gue ngebuat gue langsung down to hell. Kebodohan gue mulai terlihat jelas.

1. Gue lupa menanyakan namanya
2. Kenapa gue gak minta pin BB-nya (biar gak frontal)
3. kenapa gak sekalian aja gue tanya daerah rumahnya biar bisa nyasar kesana

Pada akhirnya sepanjang perjalanan ke penginapan gue menyesali kebodohan gue yang terlihat jelas, padahal udah lulus SMA. Parah dah.

“ayo turun, kita harus buru-buru beberes nih. Biar bisa maen ke pantai” sahut Indra menyadarkan bahwa gue masih ada dibumi. Dengan lemas gue pun melangkah ke kamar dan langsung cabut, tapi emang rejeki gak kemana, gue ketemu lagi sama bidadari itu, di pantai men! lagi sunset men!. Adalah gue langsung nyamperin tuh cewek tanpa ngehirauin temen gue yang lagi asik pasang gaya buat foto-foto.

“hai..” sapa gue duluan, kali ini gak pake tedeng aling-aling, udah akrab tadi coy..

“loh, loe nginep disekitar sini?” tanyanya terkejut namun langsung biasa lagi. Gue sih cuman nyengir kuda terus duduk disebelahnya. Kali ini dengan tidak lupa menanyakan namanya, pin BB sampe daerah rumahnya yang ternyata ada dibelakang hotel gue. Ajib, ini namanya jalan yang dikasih Tuhan ini..
Bukan cuman itu ternyata dia bersedia menjadi guide gue dan temen-temen gue yang lain (yang padahal sih gak perlu guide, karena nyasar di Bali berarti eksplore lebih jauh, beda sama nyasar di Jakarta nyawa melayang).

Seminggu dihabiskan di Bali seminggu pula gue pedekate gila-gilaan sama tuh cewek, temen-temen gue mah mafhum aja sama kehidupan percintaan gue yang emang gak jauh dari nasib naas, maka ketika gue dan cewek itu agak merapat sedikit mereka balik ngedukung. So sweet pren!.

“so, kita akhirnya balik kapten. Bali pasti akan ngebuat loe rindu setengah mati ya” ucap Indra yang disertai anggukan yang lain, ngebuat gue cuman senyum masam. Melly, si gadis Bali itu tetap tinggal di Bali dan entah kapan lagi ke Jakarta. Karena dia masih ragu mau nerusin kuliah di Jakarta atau Bali saja.

“yang pasti sih bro, gue gak ada masalah kalo LDR” sahut gue kemudian yang langsung disertai tepukan bahu oleh yang lain

“LDR itu sama aja gak punya menurut gue bro. Punya pacar yang gak bisa dipegang-pegang itu kayak filmnya si Sammy itu Pacar Khayalan, haha.” ledek Endah ngebuat gue malah bergidik, menyandingkan pacar dengan kata-kata dipegang-pegang menjadikan tafsiran yang sungguh fantastis lah yaa..

Well itu dia Melly, pada akhirnya dia kuliah di Jakarta dan secara menakjubkan dia satu kampus dan jurusan sama gue. Entah apa yang membawa dia kesini, tapi gue yakin ini adalah rencana Tuhan dalam rangka menjodohkan gue dan dia. Maka makin giatlah gue kuliah dan berencana ketika kelar kuliah dengan cumlaude gue bakal nembak dia. Kelamaan? yaa menurut gue, kita sebagai sepasang anak muda harus setia menunggu. Mungkin buat kalian para wanita yang penting status tapi kadang buat kami para kaum pria pengakuan akan sesuatu itu membawa nikmat.
Gue gak pandai olahraga dan gak punya hobi, gak pandai pula mencetak prestasi. Jadi yang bisa gue banggain adalah lulus kuliah dengan cumlaude membanggakan orang tua dan kemudian meminang sang pujaan hati.
Seharusnya Melly juga udah sadar bahwa pendekatan gue selama ini ada udang dibalik batu, gak usahlah ditegaskan hal itu. Ya gak sih..

Itu pemikiran gue kala itu, yang gue sesali kemudian adalah berkata saat ini akan merubah saat nanti. Maka katakanlah apa yang memang seharusnya dikatakan tanpa menundanya yang malah membuatnya menjadi sebuah suara sumbang bagi hati yang berharap.

Tahun terus terlewat dan sebentar lagi gue lulus. Dengan nilai dan semangat membaja gue berhasil mengambil sks tingkat atas dan menyelesaikannya dengan sangat sangat baik. Memang kekuatan kehendak yang kuat adalah sesuatu yang harus gue syukuri.
Tapi yaaa, masalah justru datang di saat ini, ketika kakak gue akhirnya pulang setelah sekian lama bekerja di Bogor, dia datang berniat mengenalkan pacarnya. Tentunya ini menjadi kabar baik bagi keluarga gue dan juga gue yang berharap dia segera nikah dengan begitu gue bisa langsung nyelenggarain pernikahan kalau perlu gue sama dia nikahnya barengan biar irit.

“kenalin namanya Melly, kalian udah saling kenal kan rid?” blaaaaamm rasanya dikepala gue langsung ada nuklir yang bocor lalu meledak, asepnya keluar langsung dari idung, kuping sampe mulut gue bahkan mata gue pun dibuatnya ikut berasep. Apa-apaan nih, kenapa dia dengan seenak udelnya dateng kerumah membawa pacarnya yang ternyata adalah orang yang gue taksir. Entah dunia yang gak adil atau memang Tuhan lagi ngemainin gue tapi sumpah ini gak lucu.
Gue yang gak mungkin bisa lari kekamar meluk bantal lalu nangis Bombay (it’s come on, itu gak cowok banget) juga gak bisa lari keluar dan bersiap ditanya  sepulangnya cuman bisa senyum terpaksa sambil menjabat tangannya

“gak nyangka bener Mel, cewek kakak gue temen gue sendiri” kata temen itu sepait madu Tj guys, manisnya cuman si agnes mo aja.
Melly sih senyum manis aja, dia gak senyum aja udah manis apalagi senyum apalagi pake ikhlas sambil mandang kakak gue. Mereka berdua emang cocok, Tuhan juga lebih ridho mungkin menjodohkan mereka daripada gue yang dulunya belangsatan begini. Tapi ya gak gini juga kan perjalanan cinta gue yang makin naas.

“selama janur kuning belum melengkung, loe masih punya kesempatan untuk menggapainya sob” Indra menguatkan dan gue pun akhirnya membulatkan tekad untuk menyatakan perasaan. Siapa tau ternyata Melly suka duluan sama gue? semoga aja belum ada kata terlambat, karena kalo terlambat mungkin sudah dua minggu #plaak.

Belum sempet gue nyatain perasaan gue, intensitas Melly kerumah udah mulai gak wajar, hampir tiap hari dia kerumah dan semakin deket aja sama nyak babe gue. Sesungguhnya gue gak bisa bilang ini mengesalkan karena mau gimanapun juga ini menjadi berkah dimana gue bisa ngerasain maen ‘ayah bunda’ tanpa dia sadari. Dia bantuin masak, nyiapin meja makan sampe dia duduk disebelah gue. Kakak gue masih sering dinas keluar dan Melly tetep sering kerumah.
Melly kerumah gue seneng, tapi kalo inget dia kerumah demi siapa, kayaknya rasa iri gue sama kakak gue makin menumpuk. Puncaknya adalah ketika gue mergokin mereka ciuman di dapur. Holy Shit, sakitnya tuh disini men *langsung joget ala cita citata*. Gue udah gak bisa mikir apa-apa lagi, otak gue tiba-tiba beralih fungsi menjadi kaleng kosong yang didalemnya ada bola karet sedang terpental kesana kemari. Sontak gue minta maaf lalu keluar, keluar rumah tepatnya. Gue lari sekenceng-kencengnya sambil teriak sekenceng-kencengnya (setelah itu gue langsung radang tenggorokan).

Gue merasakan Tuhan gak adil, pernyataan pertemuan pertama memang bukan berarti harus jadi pertama yang memiliki, tapi apa harus sekejam ini. Kenapa juga cewek yang gue suka dengan cinta yang begitu gue hormatin, agung-agungkan malah diambil sama orang lain, ah salah bukan orang lain tapi kakak gue sendiri. Kemana rasa prikemanusiaanmu Tuhan? ah salah lagi, Tuhan kan pencipta.
Semenjak kejadian itu, gue mulai pisah ranjang kehidupan dari keluarga gue, gue berdalih kalo tugas kampus makin banyak, padahal justru sebaliknya keuntungan gue ngambil sks duluan adalah di semester ini gue cuman fokus beberapa pelajaran. Sikap ganjil gue sama kakak gue juga mungkin udah dia rasain tapi dia pura-pura gak sadar (Gak gentle ah loe kak.. gak mau tanya apa penderitaan adikmu ini) juga gue yang jarang pulang dengan alasan menyelesaikan riset buat skripsi. Pada akhirnya yang gak bisa gue bohongin adalah Melly, mungkin sangat drastis dimana gue dulu selalu ada buat dia disaat butuh ato gak butuh, jadi tempat curhat dia, jadi seseorang yang selalu bisa diandalkan, ibarat kata apalah dia tanpa gue (selaw ini cuman pikiran gue doang).

“ada apa?” dia tanya begitu setelah berhasil nyeret gue keluar dari kostan, gila dia masih tanya ada apa setelah semuanya begini, gak ada artinya gue apa dimata dia?

“ya begitulah” gue jawab sekenanya, gue bingung juga mau jelasin apa sama cewek yang pura-pura gak sadar, emang perhatian gue selama ini dianggep ape?

“gue gak ngerti kalo loe gak ngomong yang jujur” nah kan, apa semua cewek begini?

“gue suka loe, daridulu sampai sekarang” akhirnya gue ucapin kata itu, gue pandang matanya, gue pegang tangannya, selambat gue pegang secepat dia lepas. Dia menutup wajahnya. Matanya berair. Ini artinya apa sih? yang begini ini artinya apa? dia sedih karena gue mengakui atau emang dia nyesel karena gak terima cinta gue?

“ya loe jangan nangis” ucap gue singkat, dia cuman geleng-geleng. Tolonglah disini dalam keadaan ini yang terluka seutuhnya adalah gue. Nih cewek nyeret gue kesini nanya ada apa gue jawab dia nangis, baiknya apa coba yang begini.
Lama gue nunggu dia nangis, jujurnya gue juga jadi salting karena semua orang liatin gue dan dia, salah-salah gue dikira hamilin anak orang.

“maafkan aku.. maaf” sekalinya ngomong malah minta maaf

“udahlah, gak ada gunanya juga minta maaf” ucap gue dan dia masih sesenggukan. Gue beneran gak ngerti apa yang ada diotak cewek ini, dia ini nangis buat apa, buat siapa, karena apa.

Ketika akhirnya dia berhenti menangis, gue nganterin dia kerumah. Situasinya dia masih nangis, heran cewek kalo nangis kuat banget. Sampe dilampu merah gue inget banget semuanya ngeliatin gue dan Melly. Gue sendiri ngerasa tertekan juga tau, kenapa jadi dia yang nangisnya puas banget?

Begitu dia turun dari motor gue, akhirnya dia narik nafas dan mulai berbicara.

No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi