Friday, September 19, 2014

Skripsaaaahh Part 4

Akhirnya gue balik lagi kerumaaah blog gue tercuintaaaahhhh ;D
*sujud syukur* *cium cium lantai* *angkat tangan tinggi-tinggi*

Setelah melewati masa masa pengumpulan materi dan sebagai-bagainya yang butuh perjuangan, butuh keluh kesah, butuh peluh keringat. Gue jadi makin sadar, inilah hidup inilah perjuangan itu.
Mungkin orang lain bisa bilang jangan anggap susah sesuatu yang namanya skripsi, jangan dibuat pusing nanti juga selese. Kenyataannya apapun itu yang namanya dikerjain pasti bakal kelar deehh.. percaya sama gue jangan percaya sama tetangga yang suka selingkuh, ckck..

Setelah akhirnya gue menemukan seorang dewi yang bisa ngajarin gue ANFIS, yang meskipun ngajarinnya hanya inti utamanya saja tanpa penjelasan lebih lanjut rasanya gue kayak diterbangin kelangit tujuh. Saat itu gue udah bener-bener patah arang, gak cuman gue doang sebenernya tapi semua temen bimbingan gue. Semuanya saling bertanya apa udah dapet orang yang bisa ngajarin atau belum, dan jawabannya stagnan belum belum dan belum.
Kita semua saling menguatkan meski pada akhirnya jadi pusing sendiri, segala cara ditempuh untuk menemukan titik terangnya tapi sayang terlihat juga tidak.
Weell, inilah skripsi gue seperti perjuangan '45 disaat yang laen bawa pistol gue cuman bawa tombak yang belum diruncingkan.

Tapi ketika sang dewi penyelamat datang dan akhirnya kita bisa mulai mengerjakan, mulailah kita menarikan jari jemari diatas keyboard mengetikkan huruf per huruf sambil mengenang bagaimana susahnya analisis yang akan dihadapi nantinya. Kita belajar selama sebulan, belajar dengan mata tertutup, dan kini ketika mata telah terbuka waktu seakan tidak mau kompromi.

Apalagi gue gonta ganti nguji SPSS dan ANFIS sampe 3 kali, semoga yang keempat kali gue dapet gelas-gelas kaca *halah*.
Seminggu gue berkutat dengan ANFIS dan SPSS juga segala teori yang mengelilinginya. Kemudian masalah datang kembali karena sama sekali gak ada penelitian terdahulu untuk variabel yang gue uji, yang mana penelitian terdahulu adalah penyelamat disaat-saat kritis kayak badan gue yang kian menipis.
Jadi istilahnya punya kemampuan apa gue sampe nguji dengan variabel baru?
dan gue cuman bisa menjawab pertanyaan dari hati dengan duduk dipojokan sambil gali kubur. sayaaa hanya mahasiswa biasa paaakk yang penuh dengan inisitif *dilempar linggis*
Tapii yaaa pada akhirnya gue memang mendapatkan surat ACC pada tanggal yang sangat cantik 09-09-2014.
tapi surat acc-nya kagak ada judulnya, wkwkwkwk.. dan baru pada hari ini gue ngisi, tepat sebelum gue daftar sidang.
Nah, akhirnya part dari skripsah ini akan benar-benar sah. :D
pasti senang dong senang dong, gue akhirnya bisa nulis lagi, menceritakan babak hidup baru gue sebagai pengangguran fresh graduated yang jadi jobseeker. Tapi yaa semoga aja pengalaman berjuang sehidup sampe mau mati ini bisa menjadi bekal yang bagus buat gue nyari kerjaan ^^.

wekekekk..
Ohya nantikan kisah gue diruang sidang yaaa.. sekarang ini gue balik lagi mau ngerjain skripsi.. huaaahhh revisi revisi.. revisi sebelum sidang XD

"Orang bilang nikmati saja, maka ketika gue putus asa itu malah menjadi pembelajaran terbesar bagi hidup gue, belajar untuk menikmati dengan benar..."

2 comments:

  1. Selamat ya bentar lagi jadi sarjana. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkw :v terima kasih terima kasih *lempar bunga*

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi