Saturday, August 9, 2014

#OneDayTrip : P. Untung Jawa

Mulai dari dibilang gagal mup on, orang depresi, lirik-lirikan sama pacar orang sampe ditawarin nginep karena kasian, wkwkwk.. inilah yang gue alamin di ngetrip sendirian gue kali ini.
"Tumben mblo ngetrip sendirian, biasanya rombongan biar gak dikira jomblo sekarat?"
Sebenernya udah dari jauh hari gue ngerencanain ngetrip, awalnya ke Cibodas karena gue pengen banget ngeliat bunga sakura mekar, dulu gue kesitu cuman liat batangannya sakura doang, eh tapi emang bukan jodoh dua hari sebelum gue mau ke Cibodas, gue telfon pihak Cibodas, iseng mau mastiin good gooodd goodd eh ternyata firasat buruk bener kejadian, tuh bunga sakura udah rontok bersih sebelum gue sempet ngejejakin kaki ke Cibodasnya. Gue pun mulai garuk-garuk celengan orang..


Ketika malam dihari H-nya gue yang udah letih lelah lunglai dan lemas, akibat libur berkepanjangan yang membuat kulit mengkerut dan rambut berjamur menjadikan gue ragu sesaat karena Cibodas sudah tak punya daya tarik lagi, ditambah temen-temen yang udah gue hubungi sebelumnya pada ngebatalin, rasanya gue pengen berubah jadi kodok dan nemuin pangeran yang bersedia ngetrip bareng gue. Sebelumnya gue emang sempet searching bagaimana caranya ke salah satu pulau dikepulauan seribu karena daridulu gue pengen jelajahin nih pulau ditambah cuaca yang beberapa hari bagus banget meski angin yang gak karuan kecengnya, cuman gak masalahlah menurut gue. Pulau Untung Jawa pun jadi pilihan karena ketika gue ngocok kertas, dia yang keluar.

Akhirnya dihari H dengan tekad satria baja hitam gue pamit sama nyokap gue pergi berwisata, bilangnya sama temen (serius gue tadinya pergi sama satu orang dan ternyata ketika gue udah distasiun dia ngebatalin seenak bodong pak erte). Kepalang basah udah nyampe stasiun akhirnya gue ngelanjutin jalan sambil komar kamir biar gak nyasar dijalan. Jadi singkat cerita begini nih kalo loe mau ke Pulau Untung Jawa dan nyebrangnya di Tanjung Pasir, Kabupaten Tangerang.

Dari Bekasi naik kereta, transit di manggarai naik kereta ke arah duri, transit di duri naik kereta ke Tangerang. Sampe di Tangerang naek angkot 05 atau RB ke arah pintu air. Dari pintu air naek ELF biru ke kampung melayu (bukan kmp. Melayu Jakarte yee, yang ini Kmp. Melayu Tangerang), dari kampung melayu loe naek angkot putih tak bernomor ke tanjung pasir. Nanti dari tanjung pasir naek perahu nelayan, jangan lupa ilmu nego dipake demi kesejahteraan dompet.

Keliatannya sih ribet banget, tapi pas dijalanin simple banget, gue cuman duduk ngobrol sama supir, yak modal nekat traveller yang alone trip itu cuman satu RAMAH, loe kudu tebar ramah tebar senyum dan gak sungkan ngajak ngobrol orang disekitar loe..
Gue duduk dan cerita mau kemana, dia ngarahin kita, well bersyukur juga selama perjalanan ini gue ketemu orang-orang baek, mungkin karena niatnya baeekk kali yaaa..

Selama perjalanan yang no macet no bete gue ngerasain banyak hal, bahwa suatu kebanggaan bisa nginjek Tangerang, baru kali ini sob gue kedaerah ini, lalu gue ngeliat Tangerang gak jauh beda sama Bekasi, bedanya lebih adem sama gak macet aja.. selama perjalanan gue juga disuguhin pabrik, pohon, kali, sama pasar. Bener patokan gue semuanya pasar! haha.. dan satu lagi bandara soekarno-hatta. Sugooiii.. baru kali ini gue ngeliat bandara soetta meski baru ngelewatin, sekarang gue berbangga hati bisa ngeliat bandara dari jauh besok mungkin gue berbangga hati bisa naek pesawat dari bandara itu, karena semua berawal dari mimpi bukan? :D

Perjalanan yang gue tempuh untuk ke P. Untung Jawa adalah 4 jam, 1 jam 45 menit gue lalui dengan kereta dan sisanya adalah ngangkot dan nyebrang yang pas banget 30 menit (Aseli gue pantengin terus jam).

Ketika sampai disana, gue bercakap-cakap dulu sama penumpang yang bawa anak bayi, dia sama suaminya ceritanya lagi holiday, dan untuk pertama kalinya anak bayi ini dibawa buat liburan, sweetah banget daaahh..
Ngobrol sejenak gue pun langsung mohon diri untuk memulai perjalanan mengelilingi pulau, tujuan awal gue kesini adalah Hutan Mangrove, yang biasanya nongol di tipi-tipi, gue pengen liat bagaimana sih bentuk hutan ini, setelah muter-muter ngelewatin beberapa mushola, rumah warga, taman bermain yang gue gak paham namanya, sampe gedung serbaguna, lalu taman bahari buat snorkling (berhubung anginnya kenceng dan perasaan gue gak enak kalo snorkling, akhirnya untuk snorkling gue tunda sampai jejak kaki menapak disini kembali) dan akhirnya gue menemukan Hutan Mangrove beserta jembatannya. Sebenernya sih gak sejauh itu tapi gue milih muter-muter dulu XD.
Disini banyak banget orang pacaran coy! alamak, tiap tempat duduk yang ada didalam Hutan Mangrove gue liat orang pacaran lagi asik mojok (dan gue asik mojok sama kamera #halah). Jadi kesimpulan gue adalah, beberapa anak muda datang jauh-jauh untuk pacaran. haha.. bahkan gue liat juga mojoknya dipojokan-pojokan gitu yang belakangnya ada tempat sampah (mending dirumah dah pacarannya, wangi).
Ohya masalah kritis pulau ini menurut gue adalah sampah! sampah dimana-mana! sampah ditiap tiap pojokan! berserakan bagai tak bertuan..
Asik jelajah hutan Mangrove sampe minta orang pacaran fotoin gue, yaa seenggak-enggaknya gue pengenlah satu badan gue kepoto gak cuman kepala, tangan ato kaki gue doang yang dipoto. XD

Usai ngelilingin Hutan Mangrove yang gak ampe satu jam ini gue pun beranjak ke pantai pasir putih yang letaknya gak begitu jauh, ah ya.. meski disini ada BTS tapi tetep aja jaringan 3 gue gak kuat dan lebih parahnya modem bolt gue udah tewas begitu ninggalin Kota Tangerang, haha.. kacauuu..

Pantai Pasir Putiiihhhh adinda dataaang~~ nah disini lebih sepi lagi, gue maen aer sampe puas, kejar-kejaran ombak sampe gue kejer-kejer karena maennya cuman sendirian, motret sendiri dari segala arah dan cuman bisa ngehasilin senyum manis dan salam dua jari atau salam satu jempol yang kayak dua jari juga, gue nyanyi-nyanyi gak jelas sambil curhat macem video Marshanda, penasaran yaa mau liat :P jangan deh yaaa ntar kalian pada ikutan dan ngiri gitu lagi.. wkwk..



Dipantai ini juga gue makan bekel gue dan beli sebotol air mineral yang dibandrol seharga 6ribu, wajar sih yaa tempat wisata. Gokilnya yang jualan cuman dia sendirian, ketika gue tinggal sebentar mau ambil foto disisi lain pulau begitu gue balik warungnya udah tutup, makin sendiri aja deh gue, akhirnya gue duduk sambil ngeliatin pantai berasa melankolis sampai beberapa menit kemudian gue sakit perut dan pendaratan darurat harus segera dilaksanakan. Mencari WC pun menjadi tujuan utama, berjalan sok cool tapi hati ketar ketir karena pendaratan sudah semakin tidak bisa ditunda. haha.. kalo inget bagaimana gue dengan jaimnya senyam senyum nentang nenteng sepatu padahal perut aseli udah gak kuat lagi..

Konyolnya begitu gue ketemu WC gue harus denger curhatan yang punya kamar mandi dulu baru bisa masuk, dia bilang kalo tadi ada anak-anak sekabupaten yang mandi dikamar mandinya dia, tapi yang bayar cuman sedikit, begini nih kalo gak dijagain duidnya, berasa aer kagak mahal aje, aer tuh beli bukan nyaring dari laut.. begitulah ibu-ibu penjaga kamar mandi berkomentar dan gue cuman bisa senyum nahan sakit perut, bujug daaahh buuu. Tapi gue juga jadi tau, kalo aer di pulau itu gak sebanjir yang didarat, kalo didarat loe bisa mandi byar byur seenak udel loe, kalo di pulau loe kudu beli air bersih atau minimal air tanpa rasa asin deh..

Usai melakukan pendaratan dengan mulus dan tulus gue pun bayar dan pamit ke ibunya lalu pergi, ke arah pulang, tapi gak tau kenapa yaa gue mampir dulu ke dermaga 1 yang deket situ. Dan emang nasib kepalang nasib, disini gue diguyur ombak, haha.. kocak deh kalo gue inget, maunya gak bawa pulang baju basah karena emang batal snorkling malah harus bawa baju basah dan untungnya gue gak lupa nyelipin baju salin (antisipasi untuk hal-hal yang tidak diinginkan). Akhirnya sih gue main dulu di dermaga itu, ngeliatin penduduk sekitar lagi asik mancing dan gue juga kenalan sama anak pulau yang gampang banget akrabnya namanya Aldo dan Albi, Aldo adeknya Albi kakaknya.. mereka berdua lagi asik maen disitu. Gue banyak tanya sama mereka dan mereka dengan semangat jawab pertanyaan gue termasuk menceritakan kenapa dermaga itu kondisinya agak meresahkan, kayak jembatan yang putus ditengah jalan, terus kayu yang compang camping. Mereka bilang itu karena ombak kencang yang ngehempas, gue pikir sih iya juga gue cuman numpang lewat aja kena ombak langsung basah begini. Mereka juga bilang mereka khawatir sama dermaga ini, karena air laut yang asin bikin besi yang jadi penopang tenda didermaga jadi gampang keropos dan tinggal hitungan hari atau bulan saja ambruk, yang lebih meresahkan kalo ternyata lagi ada yang maen disitu. Jadi banyaklah yang gue obrolin sampe akhirnya jam 15.15 gue memutuskan udahan ngobrolnya lalu balik lagi ke kamar mandi buat ganti baju dan istirahat didermaga tempat perhentian kapal untuk pulang.

Pulangnya parah sih, angin makin kenceng dan ombak pun makin menjadi. Gue yang berangkat bisa nafas bebas pulang udah mabok kepayang. 30 menit berasa satu jam, dan kayaknya sebuah kebiasaan kalo ditengah jalan mesin perahunya agak tersendat jadi yang laen komar kamir baca doa gue cuman bisa bilang Tuhan kuatkan hamba agar tidak muntah karena disamping hambamu ada emak-emak galak macem harimau kelaparan (nih emak-emak soalnya teriak-teriak mulu dari berangkat).

Puji Tuhan selamat looh, gue pun duduk dipendopo dekat bibir pantai buat ngilangin mabok akibat diombang ambing ombak yang gak santai. Sambil ngilangin puyeng gue pun kembali ngobrol sama orang yang ada disebelah gue, yang ternyata adalah orang pulau yang baru aja gue datengin. Mereka katanya lagi liburan kedarat. Katanya kalo Lebaran mereka gak bisa ke darat karena banyak orang darat ke pulau, jadi satu-satunya kesempatan untuk merayakan lebaran didarat adalah seminggu usai lebaran atau ketika tidak ada yang memesan kamar, rupanya mereka punya penginapan di pulau dan gue diajakin untuk nginep dipulau karena mereka tau gue sendirian, gue beralasan udah gak kuat sama ombak eh mereka malah bilang mereka juga gitu, haha.. gue pikir semua orang pulau tuh kuat sama ombak.

Well akhirnya setelah bersantai sejenak gue pun pulang, dan pulang kali ini memakan waktu 4 jam setengah karena lumayan lama nunggu angkot putih.

Untuk penginapan sendiri gue kurang tau karena gue gak nginep, tapi tenang aja disetiap sudut pulau ini tempat menginap kok, ditambah ada penginapan plus AC dan ada juga gak AC. :))
Nah ini nih Rincian biaya trip gue kali ini yang abis 76ribu. ^^,





7 comments:

  1. itu biayanya udah pake nawar?
    keren tuh wisata pantainya, bisa nulis2 nama kita sama nama pasangan xD *padahal mah belum punya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi yoi bro, kecuali ancot yeee.. XD haha yee itu mah nama gue sendiri -___-

      Delete
  2. wkwkwkw..... kocak banget gaya kamu bercerita lewat tulisan asli mantap. Kalau ada waktu sekali-kali ikut trip ke pulau bangka aja. Pantainya indah loh #promosialasales XD
    oh yah jika berkenan follback blog saya juga yah. salam kenal



































































































    ReplyDelete
  3. Replies
    1. sip bang, jikalau kesempatan tercipta langsung mendarat kesana :D

      Delete
  4. jadi tertarik utk ke Cibodas... mau bgt liat Sakuraa *salah fokus*

    ReplyDelete

  • Etika Profesi Akuntansi