Monday, July 14, 2014

Skripsaaaahh Part 2

Setelah hilir mudik di Skripsaaaahh Part 1 gue pun berkutat kembali dengan jadwal Dosen Pembimbing yang ceritanya sibuk. Entah sibuk nyidang mahasiswinya ataupun mahasiswi tetangga, intinya dia sibuk ngajar dan sidang. Dan gue sibuk meratapi nasib masa depan yang masih setia digantung sama si Bapak.

Tau kan bagaimana penolakan sadis ala Si Bapak yang langsung dengan tegas menolak judul yang gue ajuin. Oke akhirnya beberapa minggu kemudian setelah selesai menggali lubang dipojokan kamar guna menyehatkan hati yang hampir menggila gue ketemu sama bapaknya lengkap dengan alat analisis yang dia pinta.

Penantian ini pun punya ekor panjang, awalnya gue bimbingan sendirian tuh dan telat karena ada kuliah di Kalimalang, yaaa butuh waktu dong pastinya ke Depok. Dengan modal hati yang legowo bin semangat 92 < karena ini angka kelahiran gue. Gue dateng dengan juk ijak ijuk~ syalalalal...
Apa hayoo yang gue dapetin... Bapaknya udah gak ada diruangan, gue pun menanti si Bapak dengan modal hati yang legowo yang gue bawa khusus dari Bekasi. sejam dua jam tiga jam sampe mau jambak orang, Jidat si Bapak belum juga nongol sampe hati ketar ketir mau bagaimana mau sampai kapan. Sinyal hape pun rupanya minta dijadiin Sop, karena mendadak sinyal ilang begitu pun dengan wifi gue ludes kesapu angin Depok yang cepoi cepoi... Alamaaakk gimana nasib anakmu ini maaaakkkk...
Sejam dua jam dua jam setengah jidat gak nongol akhirnya suaranya yang nongol.. rupanya si Bapak meninggalkan daku bersama sahabatku @alow_intan (nih gue promoin sob, karena dengan sangat baik dan berbudi luhur lu mau nungguin gue) di kampus tercuihntah ini untuk pergi merapat bersama barisan pemimpin BRI. huft akhirnya gue disuruh nunggu sampe jam 15.30. Pastinya gue iyain dong! udah jauh ke Depok gini.
Singkat kata waktu yang dinanti pun tiba dan pernyataan untuk judul yang kembali gue ajukan tiba dan jawabannya adalah...

"Kamu saya tolak..."
dengan satu pernyataan itu dan tiba-tiba hari gue berasa mendung diiringi dengan gelegar geluduk, gue ditolak.. sama si bapaknya... judul gue ditolak lagi. Akhirnya dengan kesungguhan hati dan kemantapan jiwa dan raga gue meminta wangsit dari si Bapak apa kemauannya. Dia pun dengan sigap menyarankan sesuatu sama gue yang udah setia nunggu dia.
"INTELLECTUAL CAPITAL. cari dan ke saya lagi yaaaa..."
haaahh~~ si Bapak, akhirnya memberikan saya tema dengan alat analisisnya. Oke pak saya terima tantangan bapak *muka kebakar semangat*

Beberapa hari pun terlewati dan gue kembali menghadap Beliau, kali ini gue menghadap Beliau di Bekasi, karena kebetulan ada tugas mengajar. Gue menghadap sama Sinta, temen sekelas gue, karena kebetulan DP-nya sama.

Tema gue akhirnya diterima, dan lucunya si Sinta juga disuruh tema yang sama dengan sektor yang sama. ASURANSI meeenn....
dan ternyata juga ini udah kayak kerja kelompok beneran dah, si Arif temen satu lab gue juga tema dan sektor-nya sama. Alhasil gue bertiga beneran kayak kerja kelompok dah. Disuruh nyari data rame-rame kayak mau tawuran, disuruh nyari yang lengkap kayak mau ngaudit, sama disuruh foto ketika nyari data. Sedangkan data yang gue cari sumbernya dari Internet, akhirnya cuman satu yang bisa gue lakuin, ketawa sekenceng-kenceng dan sepuas-puasnya. wkwkwkwk :v ah Beliau ini becanda ajaaaaa... (tapi serius akhirnya difotoin).

Perjuangan gue gak cuman berenti sampe nyari data, karena tentunya masih banyak proses yang lain. ketika gue dan yang laen selesai nyari data. kami memutuskan untuk bertemu dengan si Bapak secepatnya guna memastikan masa depan kami yang masih setia digantung ampe kering kerontang.

"Jangan malas-malaslah, saya mau kamu cari bener-bener cari dan ngerti...."
pupus harapan untuk mulai bab 1, dan akhirnya kami harus kembali lagi padanya untuk menyerahkan semua kerajinan kami, inget jangan malas-malas, wikikikikikik....

Sampe hari ini gue dan yang lain udah mengumpulkan data yang diperlukan, niatnya sih pagi tadi mau bimbingan tapi apa daya tangan tak sampai, ketika gue dan yang lain sudah sampai Depok jam 09.00 seperti yang telah dijanjikan sebelumnya harus tertunda, karena bapaknya bangun kesiangan gegara nonton final piala dunia. *mungkin dia sampe telat gitu, karena timnya kalah kali, sabar yaaa pak, seenggaknya gak sampe 0-7 wkwkk :v*
 yaaah pada akhirnya pertemuan yang sudah direncanakan pun harus tertunda, rindu pun harus ditumpuk makin tinggi, dan kejelasan masa depan pun harus digantung lebih tinggi lagi. Dan sampe titik ini seperti biasa gue cuman bisa ketawa nangis sambil makan rambut nenek yang manisnya buat muntah-muntah.

Besok sih rencanya mau bimbingan lagi, mau tau bagaimana jemuran masa depan kami apakah akan digantungkan lagi atau akan berubah tempat jadi lebih adem, hihi...

well segala perjuangan ada hasil, kenapa tidak menikmati saja perjuangan yang ada dengan hati yang ikhlas dan penuh kebahagiaaan...
toh Tuhan adil, apa yang telah ia berikan pada kita selalu ada alasan, dan alasan itulah yang patut kita syukuri.

Yuk Semangat! :)
Masa Depan Menanti Kita..
 

2 comments:

  1. Replies
    1. bagus banget malah, tapi kadang ketika kita langsung berada disituasi itu langsung #MakJleb gitu, padahal kalo dipikir2 yaaa bagus :))

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi