Wednesday, June 11, 2014

Hotnya Sayapnya Api

Setelah kemarin gue koar-koar betapa asolelenya Pizza Bakarnya Kedai Kita, sekarang gue mau ngelanjutin apa yang emang udah gue janjiin, yaitu lanjut ke BTM. Ternyata ada juga nih yang nanya apan tuh BTM, oke BTM itu cuman Bogor Trade Mall, nah ditempat loe loe semua pasti ada nih yang macem Mall beginian.
Terus? kalo disemua kota ada, pentingnya apa?

Penting itu adalah ketika ada satu tempat makan yang ternyata cuman ada dikota-kota tertentu dan ternyata makanannya adalah sesuatu yang gak disangka-sangka dan dinyana-nyana dengan sungguhan pemandangan khas Bogor, Gunung Salak yang menjulang tinggi.

Awalnya sih kita kesini buat nyari celana power ranger, waktu itu yang terlintas dalam pikiran gue adalah celana super ketat dengan warna warna yang aduhai mambo, gue ngebayangin itu sambil jalan ke BTM dengan bayangan bahwa cowok-cowok Ma-Men yang bakal make, haha parah abisss..
Tapi akhirnya dengan kesadaran super tinggi gue baru tahu bahwa celananya bergambar power ranger dan termasuk celana pendek (bukan celana gemes loh yaaa.. haha).
Muter tinggal muter, nyari tinggal nyari karena gak ketemu kami pun memutuskan untuk kembali makan dengan sentuhan nasi, karena Pizza Bakar saja tidak cukup, begitulah kata mereka.
Kami kelantai teratas yang memang dihuni oleh foodcourt, pramusaji yang udah bertengger melihat kita langsung beberes dan menawarkan menu dari mereka, tapi kita dengan sok cool-kas-nya milih milih dan malah gak makan disitu tapi makan ditempat makan sebelahnya yakni Richeese Factory, iya! yang nabati itu! yang kayak akan keju itu! yang ada richeese rollnya! iya itu! dan gue baru tau juga yang begituan punya tempat makan juga.

Kesan pertama ah paling biasa aja, ah paling rasanya nyerempet Kaepci kawee atau minimal Mekdi kawelah, tapi rupanya anggapan itu salah saudara-saudara.
Ditemani dengan tempat yang gak nyaman-nyaman amat dan lebih ke seadanya, karena menurut gue terasnya sempit bener sedangkan teras di lantai teratas ini punya pemandangan Bogor banget dengan gunung Salak yang menjulang mempesona, gue sih gak liat langsung bagian gunungnya karena malem gelap berkabut kalo cerah mungkin gue bisa ngintip-ngintip nakal ke tuh gunung. Oh ya, Richeese Factory ini awalnya berdiri di Bandung looohh dan kemudian merambat ke Bogor, katanya sih baru ada di 2 kota ini :D

FIRE WINGS.. inilah yang kami pesan untuk pertama kalinya, nah nih ayam yang kalo dibahasain bahasa ibu artinya Sayapnya api punya level dari 0 sampe 5, yaaah kami semua sih mikirnya paling biasa saja, paling pedesnya mentok mentok juga. Makan di level 2 dan level 3 (isi 4 paha) dengan harga yang sama @30ribu udah plus nasi dan plus minum, kami pun mulai memakan tuh sayap api, uniknya di menu makanan ini selain tersedia sambel tomat juga ada kejunya, kejunya enak lagi :3
Level 2 dan 3 sekali lagi habis sekejap mata, tapi emang pada belagu semua kita pada bilang gak pedes, gak ada apa-apanya, eeeehh temen gue dengan inisiatif yang sangat mumpuni menantang kami yang bilang gak pedes untuk makan Level 5. beneran dibeli cing!
Sebenernya level 3 udah lumayan buat mulut komat kamit, pedesnya itu sakit, sakitnya sampe hati #halah.
Level 5 dateng kita langsung ngambil, nah untuk yang ini kita bener-bener ngabisin waktu buat makan habis, belum sampe tenggorokan bibir udah jedat jedut kepedesan bray! hahaha..dan ketika udah abis, beberapa anak memilih wastafel untuk melampiaskan kepedasannya karena air yang sudah tersedia tewas seketika alias kering kerontang.
Yang nontonin sih bahagia lahir batin tapi indahnya yang pada makan menderita lahir batin, bibir jedat jedut kayak lagu disko, perut ajep-ajep kepanasan (yang efeknya sampe siang keesokan harinya). Gue sendiri gak ngerti itu bumbu macem apa yang dipake sama kokinya sampe itu sayap ampe berapi-api.
Setengah jam kita abisin waktu disitu, untuk ngurangin pedes gilanya tuh sayapnya api, sampe si Bos juga bawain crepe untuk ngilangin pedes, kamuu mancap cekali boossss..!! haha..

Usai makan crepe dan dirasa waktu sudah semakin beranjak, kami pun pulang berbekal perut kekenyangan dan kepedesan juga tawa garing yang membahana disertai dengan foto-foto narsiso yang wajib disemua event #halah kuadrat.
Akhir kata gue sampe rumah jam 22.00
dengan perasaan bahagia dan mimpi yang kepedesan :D




dadahhhh~~~~


4 comments:

  • Etika Profesi Akuntansi