Friday, May 2, 2014

Pedofilia dimana-mana!

Nama macem Sodomi sekarang ini bukan sebuah nama asing, dan punyanya orang pinter doang. Di pelosok media dari yang didenger, dibaca sampe bisa ditonton seringnya ngeliatin kisah sodomi, pedofil, bacok tetangga, bunuh istri, perkosa anak mau anak sendiri mau anak tetangga mau masih kuncup ato yang udah layu sikat mang..
Miris banget sih ngeliat berita yang bergulir yang kebanyakan malah pada bunuh-bunuhan digaris keturunan, awalnya gue cuman bisa geleng-geleng kepala dan ganti channel tipi buat ganti mood yang terjun ke level minus pas liat berita itu, what the hell banget gak sih sama manusia yang makin hina dijaman ini? (ya gue termasuk kalo dibilang manusia, gue kan manusia..).
Awalnya gue yang cuman nonton dan cuman bisa tanda tangan petisi dari change.org buat hukum seberat-beratnya para predator seksual itu, dimana kemaren sempet hebring membahana tentang kasus JIS yang gue sendiri sampe gak kepikiran itu gila kali ya cleaning service udah miskin masih belagu aja, dan parahnya bukan cuman ninggalin trauma tapi ninggalin bekas yang gak bakal dilupakan sama si anak, dan akhirnya kasusnya sekarang melebar sampe ke pengajar yang juga inceran FBI, Oh Man.. gila banget gak sih?


Gue sendiri gak bakal nyangka hal kayak gitu bakal terjadi dilingkungan rumah gue yang emang gak terkenal amannya sih tapi emang selama ini anget-anget tai ayam, ternyata...
Kemarin lusa tepat jam 3 sore, dimana kebanyakan anak-anak dilingkungan rumah gue masih molor sama guling kesayangan, adalah tuh salah seorang anak yang emang gue sendiri gak ngerti udah bangun apa emang gak molor, doi maen dikebon pisang yang jaraknya 4 rumah dari rumah gue. Rumah dia sendiri sih emang didepan kebon, gak persis cuman si emak bisa ngeliat anaknya yang emang lagi maen dikebon pisang (sebetulnya pertanyaan berikutnya dalam kepala gue adalah tuh anak maen sama 'siapa' di kebon pisang??) oke karena pertanyaan satu itu tak kunjung terjawab kita lanjut ceritanya.
Dia asik maen emaknya asik nyapu diteras rumah dan situasi dilingkungan emang masih dalam kondisi sepi matahari masih semangat coyyy..
Tiba-tiba aja emaknya ngeliat ada bapak-bapak umur 50-an mungkin naek sepeda berhenti dideket anaknya yang masih asik maen dikebon pisang, emaknya tuh anak sih masih asik nyapu aja, cuman sesekali ngeliatin tuh bapak-bapak ngapain berenti dideket anaknya, eeehh gak pake tedeng aling-aling tuh bapak-bapak malah ngeluarin 'barangnya' terus dikocok-kocok pake tangannya terus nyamperin anak kecil itu, aiissh gila gak sih? itu anak kondisinya ketutup rapet baju, celana panjang baju panjang dan tuh Pedofil nyampe nafsu gitu?  
Spontan ngeliat tuh bapak-bapak ngeluarin 'barangnya', emaknya langsung manggil-manggil anaknya pake histeris yang ngebuat pedofil gila itu kabur (yang jelas sambil bawa sepedanya) dan tetangga pada keluar, karena teriakan histeris emaknya mengalahkan kekuatan suara naruto kalo lagi nyebutin merk serangannya.

Karena itu gue mau bilang WASPADALAH! WASPADALAH! bahkan bapak aja bisa ngehamilin anak kandung sendiri, anak aja bisa hamilin ibunya.. bukannya suudzon sama bapak situ atau orang-orang disekeliling anak anda tapi WASPADALAH! WASPADALAH! tapi bukan berarti juga situ protektif sih..
Dari sini gue coba surfing ada apa sih dengan si Pedofil ini, kurang cakep apa cewek-cewek jaman sekarang? kurang banyak apa coba? Janda cakep sama kaya aja banyak, yang ini anak-anak malah diembat, belom berasa kalee..

Oke katanya sih pedofil itu ketidakmampuan hubungan terhadap sesama dewasa atau ketakutan menjalin hubungan terhadap wanita yang sesama dewasa juga (harusnya sih sekarang udah tenang ada on clinic itu), jadi melakukan hubungan terhadap anak-anak dibawah umur itu merupakan kompensasi dari penyaluran nafas seksual yang tidak dapat disalurkan. 
Sialnya si pedopil sableng ini serinya alim-alim aje kayak pelaku JIS tuh yang kata orang rumahnya rajin ibadah ramah rajin menabung dan tidak sombong bukannya gue curiga sama orang alim tapi kalo topeng kebaikan untuk menutupi kebusukan baunya lebih nyengat gitu,
jadi katanya sih pedopil itu ramahnya kebangetan sama anak-anak (tapi gak semua yang kebangetan ramah sama anak-anak itu pedofil yeee), terus dia punya hasrat seksual untuk terus melakukan hubungan terhadap anak dibawah umur, gangguan kepribadian interpersonal (yang macem gini mah susah deh dideteksinya), dan anak yang diajak berhubungan itu minimal 16 tahun lebih muda yaa buat kita bisa bilang kalo orang itu pedopil. Nah ternyata pedofilia ini masuk kedalam kategori penyakit Sadomasokisme yang udah pernah gue bahas waktu gue baca novelnya Richard Montanari yang epik banget.
Hasil surfing gue yang gak seberapa dan gak komprehensif cuman bisa nyari sebatas itu, tapi balik lagi kembali kepada orang tua dan pendidikan seks ke anak. Untuk sekarang ini pendidikan seks untuk setidaknya anak berumur 3 tahun harus segera dilakukan, bukannya kenapa tapi didasari dengan tindak kekerasan anak yang mencapai titik kritis dan pedofil yang gak kenal waktu lagi.
Agar anak mendapatkan pendidikan seks yang mumpuni, orang tualah sebagai langkah awal untuk tidak malas mencari tau tentang pendidikan seks yang tepat untuk si anak. Seperti mengajarkan anak untuk berani, berani berteriak bila disentuh oleh orang asing, berteriak bila orang asing membuka baju si anak, berteriak bila ada orang asing yang memegang daerah kemaluannya. Nah untuk satu hal terakhir itu orang tua secara telaten mengajarkan kepada si anak bahwa ada daerah-daerah pada tubuh si anak yang tidak boleh disentuh oleh orang asing.

Yap, pada akhirnya kita sebagai tetangga, sebagai sesama manusia yang diciptakan untuk hidup dalam sosialisasi dan rasa perduli, yuk kita awasi lingkungan kita lebih giat untuk menciptakan rasa aman bukan hanya untuk orang lain tapi toh ini juga untuk diri sendiri ^^d



Sumber :
http://www.slideshare.net/farickin/phedofilia-ppt
http://www.satuharapan.com/read-detail/read/pedofilia-membunuh-masa-depan-anak-bangsa


No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi