Wednesday, March 5, 2014

Kuliner : Dapur Sambal

Yak untuk kesekian kalinya gue balik ke tempat makan satu ini (sebenernya baru 2kali sih, wekekek).
Tempat makan yang baru aja dibuka, berlokasi di depan Grand Metropolitan yang juga baru diresmikan tahun ini.
Tempat makan ini bukan anak baru dalam usaha kuliner tapi merupakan cabang dari tempat makan yang ada di Jogjakarta, bukan itu saja pendirinya juga seorang pribumi asli (yang gue gak tau doyan pedes apa enggak, kalo doyan masak mungkin XD).
Jadi seperti apa sih dapur sambal menggoyang lidah kita dibandingkan dengan Spesial Sambal (yang sampai kini di bekasi kunjung tiada). Menu Spesial Sambal sendiri setengahnya udah pernah ngendep di perut gue loohh~
Sebelum beranjak dari apa yang gue makan sampe bagaimana statistik kepuasan gue, nih gue kasih liat dulu menu-menunya dan nama-nama menunya yang berhasil ngebuat perut gue selalu kosidahan (meskipun cuman liat menu)


 Cieee langsung ngelirik pahe-nyaa, pasti plus penasaran juga sama apa daleman pahe itu, karena gue baek, ini gue kasih juga menu pahe di Dapur Sambal Bekasi ::


Setelah kalian ngeces-ngeces gak karuan dan sesekali garuk pala karena bingung dengan nama menunya, tenang gue gak bakal jelasin menu apa itu. Yang mau gue katakan sebagai tambahan adalah, perbandingan nilai rupiah dari yang paket dengan bukan paket sebenarnya tidak jauh berbeda, perbandingan jauh ini malah terasa dari besar lauk itu sendiri. Karena kebetulan temen gue yang doyannya minum es buah mesennya bukan paket, dan taraaa lauk dia (lele) lebih kecil daripada yang pesen pahe dengan lauk lele (lalu bertanya, dimana hematnya?). Penambahan lagi es teh yang ada di menu paket gak manis yaaa, rasanya gula jadi sangat berharga disini, jadi kalo mau makan dimari ajaklah gue sebagai penawar pahit atau beli gula dulu maksimal.

Jadi apa sih yang gue pesen disini ditambah dengan yang temen-temen gue pesen (untungnya bawa banyak temen kulineran adalah bisa saling ngicip ngicip atau kalo duit kita kurang bisalah minjem, jadi gak perlu berakhir dengan tempat cuci piring).
Jadi ketika pertama kali gue dateng, pesanan mengarah kepada pahe 3 dan pahe 5 (gue pastinya pahe 3) dengan tambahan sambal Korek, Kosek dan Udang Pedas dengan Sambal goyang lidah pada paket hematnya, belum selesai ini ditambah sama Sup Buah Susu yang bermodalkan patungan.
Semua sambelnya enak kecuali goyang lidah yang emang bener bikin lidah loe goyang goyang kayak lidah uler, hu-ha-huh hu-ha-huh sambil sesekali ngipasin tuh lidah, bahkan segelas es teh tawar pun tak mampu mengobatinya. Untuk udang pedes, sambel yang paling mahal didaftar menu *sombong* yang terdiri dari 4 biji udang yang beneran cuman udangnya doang yang pedes sedangkan sambel yang nongkrong di udang itu kagak ada pedesnya, manis iya (meski masih manisan tukang parkir sebelah).
Untuk Ayam goreng ataupun bakar, kedua-duanya sama, sama-sama rasa ayam! wkwk.. enak broo, empuk, mau bilang bumbu meresap juga gak pantes, karena rasanya hampir sama kayak ayam goreng dan bakar kebanyakan (yaaah yang membedakan semua ini sekali lagi adalah sambalnya bung).

Oke, meninggalkan makanan dan sambal yang berhasil bikin perut gue panas malamnya, kita omongin (yang katanya) menu baru di tempat makan, padahal kan tempat makannya sendiri baru buka ._. God, help me..
Nih gue liatin gimana nikmatnya es buah susu ini diminum pas siang-siang dengan panas membara, paduan susu dan buah-buah juga jelly yang menghantarkan kekenyalan luar biasa, sebuah strawberry yang berlabuh di sup buah ini pun menghantarkan kepada keselarasan rasa yang tak tertandingi, apalagi dimakan bersama sebuah kata tidak bayar, pasti tambah enak.
Lalu apakah isi dari sup buah yang amooyy ini, terdiri dari buah pir, pepaya, semangka, jelly berbentuk aneka macam bentuk, kalo loe bawa anak ato bawa ponakan, sup buah ini rekomendasi banget buat dia, selain kan anak kecil doyan es manis juga berbagai macam bentuk jelly bisa ngebuat dia berkhayal berenang di lautan susu *alamaakk*. Dan menghabiskannya lebih cepat dari ayam turbo, karena dimakan berdua (namanya juga patungan) wkwk :v

Berapa biaya untuk ini semua??
yaaa, sambal sih kita modal patungan juga, sambal kita menghabiskan 10rebu dibagi bertiga jadi 3.33xx lalu es buah 8rebu dibagi berdua jadi 4rebu. Alhasil 18rebu+3.33xx+4rebu=25rebu, karena 0,33xx-nya dengan baik hati ditanggung sama yang laen, ah ditambah serebu buat bayar parkir jadinya 26 ribu. Siph ini adalah uang jajan selama 3 hari dengan kembali 4rebu, wkwk..

Meninggalkan pertama kali gue kemari, kita berkunjung ke kali dua gue kemari, dan itu jaraknya seminggu dari pertama kali gue dateng. Kali ini massanya nambah satu, jadi kita berempat nih kemari.
Gue sih mesennya tetep pahe 3 ayam (berhubung gue gak doyan doyan amat segala jenis ikan bertulang, karena ketika mereka menyakitkan sampai hati rasanya). Yang lain pun memesan lele baik paket ataupun tidak paket dan satu lagi yang kebetulan lagi alergi dan ngidam sop iga, jadilah berakhir dengan pesanan iga, belakangan dia ngomong masih enakan iga penyet (dan gue pun menyarani indomie iga penyet, bagoosss).

Paket Hemat 3 (Ayam)
Nah dihari inilah ketika gue bilang lelenya paket lebih heboh daripada yang gak paket, perbedaan mendasar paket dan tidak paket adalah lalap dan minum gratis itu aja, sisanya tidak paket bisa jadi lebih murmer daripada yang paket.
Naaahh kali ini sambal jugalah yang bertambah, kami memesan sambal lombok ijo, sambal goyang lidah, sambal terasi, dan sambal teri (sebenernya ada lagi satu sambal pendatang gelap, yang gue gak tau namanya apa tapi hadir ditengah meja kami), entah ini bonus atau apa tapi yang penting makan aja dulu.
Untuk sop iganya sendiri ada sambal macam wasabi, berhubung gue gak doyan ngeliatnya, jadi males juga ngicipnya.
Sekali lagi sambal goyang lidah merajai urutan kepedasan di dapur sambal ini, dan sambal lombok ijo berikutnya. Walah-walah, kepedasannya memang harus diacungi jempol dan kementahannya kayak cabe-cabean juga memang harus disikapi dengan bijak.
Tambahan lagi, temen gue yang non paket itu mesen sup buah lemon, gue emang gak sempet foto kepalang inget kepalang abis, rasanyaa itu nyaaaaakkkkkkkkkk.. :D buat penggemar asem asem nyyooy, sup buah lemon ini bisa jadi alternatif, diiringi dengan berbagai buah yang mendominasi dan lemon yang dikaitkan dibibir gelas menambah wangi lemon yang menyerbak kehidung para pecintanya. Ditambah es dingin yang menggetarkan gigi walah walah..

Sekali lagi, berapakah biayanya? dan dari kali pertama gue hanya hemat 2rebu, di kali kedua ini gue keluarin duid 23rebu, dengan perhitungan sambal patungan juga, lucunya nominal ini juga dikeluarkan sama temen gue yang non paket, lele nasi seporsi dan sambal juga sup buah seharga 8rebu.
Sebenernya gue bisa ngomong kalo ini adalah tempat makan yang dianjurkan ketimbang McD atau KFC, yang jelaslaaahh minyaknya ngampar-ngampar meski kreessnya gak bisa dihindarin, meski gue belom tau rasa nasi goreng disini yang pengunjung sering beli juga gue bisa bilang sop iganya enak dengan cuman harga 18rebu ditambah emas-emasnya doyan banget motoin (atau kebiasaan dimintain pengunjung buat moto-moto?)
ketje juga mas motoinnya

Dan kekurangannya adalah.. jeng jeng.. laaammaaaaaaaaa...
Sepi aja penyajiannya lama, pokoknya sampe gue pengen makan meja dahh (meski masih lama solaria ketimbang disini) tapi tetep aja laper itu gak bisa dikompromikan, sambal seringkali habis, ketika kali dua gue kesini 2 kali emas-emasnya datang dan membawa kabar bahwa beberapa pesanan tidak ada ditempat yang artinya puter otak mau yang mana, air di wastafel buset dah pelit banget ngucurnya, alhasil gue suka lama cuci tangan, meski bisa nyambi ngaca juga sih, kali pertama gue bisa bilang tempatnya bersih tapi kali kedua kayak abis ada bencana disini, dengan minyak ada ditempat-tempat yang terlihat (ditempat makan ini ada lesehan, dudukan dan diteras) dan tisu-tisu yang lupa dibuang sama pelanggan sebelumnya, kayaknya emas-emasnya lagi kerepotan. Gak ada wifi~~~~ baretee juga kagak ada wifi yang mancar-mancar, padahal sebelahnya cheese cake ada tuh wifi gretongnya..
Tapii yaaa, dibalik kekurangan, gue suka emas-emasnya penuh perhatian, untung hati gue gak diperhatiin sama dia dan ramah lagi (kalo gak ramah siap gue lemparin sandal aja kali) dan baiknya PPN udah dibebanin ke makanan, jadi gue gak perlu bersungut-sungut keberatan PPN ketika ngeliat makanannya murmer (gak kayak di lele lela yang PPN-nya buat gue nyekek diri gue sendiri)


Jadi siapkah kalian jajal kuliner yang satu ini?
Warning : Tempat makan yang gak cuman buat yang suka pedes! ^^d





16 comments:

  1. Wow kayanya enak tuh. jadi laper
    Semoga buka cabang di daerah Jakarta Barat juga deh biar bisa nyicip
    mampir ke blog gue ya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wekekek.. amin amin :D jangan lupa ajak gue ya sebagai yang ngerekomendasiin *ehem*

      oke braayy ^^

      Delete
  2. esnya segeeeerrrrr *.* *jadi pengen*

    salam kenal :) mampir balik ke blog aku dong http://anisaoktariani.blogspot.com/ :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga masih seger kok *udah beda arah

      Delete
  3. njiiir.... sup buaaaaaaaah!!!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. dinginnya.. nikmatnyaa... manisnyaaa.. buahnyaaaa :3

      Delete
  4. aaaaa aku sering makan di sini.. sambelnya enak gilaaa XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaaaa bagossss... siph! dapur sambal emang harus enak gila sambalnya XD

      Delete
  5. wahaa pinging bener dah, yg hot-hot pasti enak

    ReplyDelete
  6. untung tuh meja nggak jadi dimakan, ane triakain rayap klo smpe di makan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk, wah wah maenannya kompeninya nih :P

      Delete
  7. Makan pertama kali okeh tp ke-2 x kecewa berat..pelayanan laaaamaaa dan gk sesuai pesanan. Paketannya gk diksh sambal dan minum, ruangannya panas dan kotoor...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untungnya gue ampe gak sesuai pesanan gitu, aish warung sambal daerah mana tuh kalo boleh tau?

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi