Sunday, March 16, 2014

dari Kolombia sampai ke Japan 1

Mantep gak tuh judulnya, dari Kolombia sampai ke Japan, apakah gue lagi ngetrip? atau gue lagi menjelajah mencari sesuap nasi dan sebongkah berlian kayak kata bang wali, secara jauh banget itu jaraknya..
Tapi sayangnya anda semua tidak mendapatkan seratus bila berfikiran kayak gitu..
Kejadian ini dimulai pada Jumat, 14 Maret 2013 kemarin tapi jelas ini bukan late post cuman orangnya aja yang lelet nerbitin..

Gue dan sahabat seperjalanan sepenanggungan sependeritaan berniat untuk pergi ke galnas atau bahasa bekennya galeri nasional, yang tempatnya percis didepan mata St. Gambir. Namun berhubung gue adalah salah satu gadis sholeha yang jarang pergi kemana-mana karena keterbatasan waktu yang dimiliki dan ketika gue menanyakan apakah bisa turun di St. Gambir dan temen gue bilang gak bisa, akhirnya gue dan sahabat seperjalanan sepenanggungan sependeritaan memilih untuk menaiki si sexy beaty pinky (youu knowlah maksud ane).

Tapi malang nasib ditanggung barsamo..

Awalnya sahabat gue sebut saja @ndydhi, mengatakan bahwa acara itu di galeri UKM dan gue dengan bangganya bilang bahwa acara tersebut berada di Museum Nasional, dengan keterbatasan modal dan pengetahuan tentang pergi ke Monas (masih mending pergi ke bulan ya, tinggal naik delman) gue dan sahabat gue pun meluncur.. inilah malang pertama kita salah tempat, seharusnya Galeri Nasional bukan Museum Nasional apalagi Galeri UKM..

Sekali lagi malang nasib ditanggung barsamo..

Ternyata gue yang buta arah diiringi dengan sahabat gue yang sama butanya -___- rasanya pengen gue lempar aja tuh anak ke tol arteri, dan ketika kita berdua yang buta arah melaju melewati jalan gatot subroto, kita melewati jalan terlarang, terlarang untuk roda dua, dan sekali lagi kami pun akhirnya terdampar di kantor polisi, sial amat tuh pak polisi~ disitu sih gue pura-pura aje nangis yakaliii tuh polisi bisa dibuayain, ternyata tetep keukeuh minta duid, rasanya gue pengen keluar nyetopin tuh mobil-mobil sambil teriak balikin sim saya atau saya bunuh diri, tapi berhubung waktunya gak cukup akhirnya gue ngalah dengan udahan nangisnya dan minjem uang temen gue (untung belom gue lempar ke tol arteri nih anak, wekekek).

Dua kali lagi malang nasib ditanggung barsamo..

Akhirnya sesudah gue dan @ndydhi bayar, kita pun melaju kembali, sesatnya tuh polisi bilang kita lurus aja sampe lampu merah ketemu puteran ke arah sebaliknya, ya dikata gue buta banget kali ya, puterannya kan di Slipi pak, buset jauh banget itu, yaa akhirnya gue muter di senayan dan bermodal mana yaa belokan motor belokan motor, dan malang nasib ditanggung barsamo, itu belokan kelewatan... dan akhirnya kita harus mencapai lampu merah berikutnya untuk berputar arah....

Tiga kali lagi malang nasib ditanggung barsamo..

Akhirnya dengan akal budinya @ndydhi ngeluarin senjata pamungkas terakhir yakni GPS.. (kenapa gak daritadi .___.) kita pun bisa menyusuri dan menemukan bunderan HI, Oh Godnessssss dengan banyak s...
tapi ini belumlah berakhir, setidaknya kita harus menemukan pentolan emas baru bisa bernafas lega, jalan boleh jalan.. dengan kemacetan bunderan HI yang bikin joget gangnam style pake gerakan slowmotion gue merasakan bahwa bulir-bulir lemak gue sudah ada lebih dari seember. Ketika akhirnya kita menemukan Museum Nasional, senyum sumringah ala ultramen yang udah ngalahin goodzilla (?) kita pun pentantang pententeng parkir motor dan segera pergi ke dalem, dan inilah yang terjadi "Galeri Nasional kali de, bukan Museum Nasional, hayoo jangan ketuker" dan sahabat gue pun coba buka flyer.. ting tung ting tung..
Galeri Nasional ternyata.. malang nasib ditanggung barsamo marilah kita mencari galeri nasional...


Empat kali lagi malang nasib ditanggung barsamo..

Setelah bertanya letak dari Galeri Nasional kami pun mulai berputar-putar monas, bahkan kami sampai ke depan Gedung Pertamina, sampai ke tempat yang gue gak tau lagi namanya, sampai gue bingung mau kemana lagi beloknya, dan sampai akhirnya kami mengalami fatamorgana bahwa diseberang itu ada ST. Gambir yang rupanya kehalangan pohon lengkapnya adalah STO. Gambir, sampai kami tanya ke orang jalan dan jawaban mereka adalah gak tau, bukan orang sini, tanya yang lain saja.. sampai ada kemajuan dengan bilang oh itu didepan St. Gambir, embak ikutin jalan aja.. Yakaliii mas kita juga udah tau itu tempat depan mata St. Gambir.. yang jadi pertanyaannya adalah ikutin jalan yang manaaaa.. dipikir jalan ngiterin monas kagak bercabang kalii yaa...

Meski akhirnya dengan sebuah ketidaksengajaan ketemu, dan harus berputar jalan pake nyengir kuda kita pun akhirnya sampai ke Galeri Nasional..
Jam 13.00 berangkat jam 15.00 sampai, padahal hanya Galeri Nasional, sungguh Jakarta Luar Biasaaaaa...
T^T
Lalu ada apa sih di Gal-Nas, sampe gue rela-relanya sumpek-sumpekan sama kemalangan dan harus tiba ditempat itu?
Well, yuklah bukaaa ini..dari Kolombia sampai ke Japan 2
dan kalian akan menemukan keajaiban Columbia sampai gimana caranya ke Japan..

2 comments:

  1. whaha... dikira emang travelling dari kolombia ke Japan. Ternyata hanya perumpamaan toh :D malang nasibnya sangat bertubi-tubi yaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk.. amin amin sih beneran ngetrip sampe sana XD

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi