Thursday, February 6, 2014

B.A.U~

Holaahooo~ 
Tulisan ini diikutsertakan dalam G.A Mom Isnuansa, sebenernya sih Give Awaynya tentang pengalaman bagaimana anaknya pertama kali berbicara, tapi berhubung gue belum punya pacar apalagi nikah apalagi punya anak, dan kebetulan boleh bawa anak-anak tetangga, sodara ataupun anak temen. Jadilah gue ikut memeriahkan GA ini. :D

Disekitar gue kebetulan buaaannyaaakk buanget yang namanya anak-anak, Kakak gue, sodara-sodara gue yang adalah ibu-ibu muda, juga tetangga-tetangga gue yang umurnya juga muda-muda. Nah kebetulan ditambah dengan gue punya warung yang seringnya menggoda anak-anak itu mampir ke warung rumah gue, apalagi warung rumah gue letaknya itu tusuk sate, bener-bener strategis selain itu gue juga lumayan dikenal sebagai mbak-mbak yang doyan manggilin anak-anak buat main kerumah, seru aja gitu ngeliat mereka maen kerumah, berisik tapi seruuu banget, ngeliat mereka ngejailin ikan-ikan dirumah ataupun kadang terpana ngeliat ikan itu makan ikan yang lebih kecil (kebetulan ikan dirumah gue ikan alligator semua, yang badannya lebih gede daripada tangan mereka).
Gue sering banget ngeliat perkembangan mereka tiap harinya, mulai dari lancar jalan tapi gak lancar ngomong, lancar ngomong tapi belum bisa jalan, atau belum bisa dua-duanya. Kekhawatiran orang-orang tua yang kadang konsul ke nyokap gue selama gue maen sama anak mereka pun jadi moment tersendiri buat memori ini. Kebetulan nyokap gue orang yang ramah dan selalu ngebagi ilmu, orang-orang sering bilang nyokap gue adalah orang yang sukses membesarkan anak, well entah bagaimana gue yang dibesarkan sama nyokap gue juga jadi bangga karenanya.

Berbicara tentang pengalaman anak-anak ini mengatakan kata pertama mereka ngebuat gue kelempar ke masa lalu, gimana tetangga gue, sodara-sodara gue, dan ponakan gue sendiri dibimbing dengan antusiasme yang luar biasa oleh orang-orang sekelilingnya untuk mengucapkan kata pertama nyeret gue bersama euforia itu, dan tanpa gue sadari gue pun jadi turut menantikan moment dimana sang anak mengucapkan kata pertamanya.

Pengalaman pertama gue merasakan debaran yang 'wah' banget adalah ketika sodara gue yang sering mampir kerumah gue untuk sekedar berbincang-bincang dengan nyokap dan anaknya maen sama gue, ketika itu gue selalu nyengir ngeliat mata anak itu, yaaah gue selalu ngerasain mata seorang anak adalah yang paling indah dan bersinar paling terang dibanding mata artis manapun, dan gue suka banget mandang ke mata mereka langsung kadang secara absurd menyatakan bahwa gue punya kasih buat anak itu, hehe ^^, Sodara gue dateng sambil senyam senyum, otomatis gue tanya kenapa dong, dan dia bilang anaknya udah ngucapin kata pertamanya, wah seneng bukan kepalang semua yang denger. Gue pun langsung tanya kata ajaib pertamanya itu dan sodara gue dengan bangganya bilang "Mama" dan gue pun langsung nyengir ke anak itu sambil mengucapkan mama, dan bener aja anak itu ngikutin apa yang gue ucapin, wow ini pengalaman yang banget sekali buat gue, disaat sebelumnya gue maen sama dia, dia cuman bisa ketawa sama giginya yang gak ada, cuman bisa ngak ngek ngak ngek *nangis ceritanya* dan sekarang dia udah bisa bilang kata ajaib, terus gue sahutin aja "Papa" dan dia bisa ngikutin, wah gue yakin emaknya langsung nyodorin banyak kata-kata buat anak ini..

Perasaan gue? sangat bergembira karena sekarang anak yang sering maenan sama gue gak bakal pake bahasa isyarat lagi, tapi bisa ngomong mau ini mau itu.. ah kalo mengenangnya jadi lucu sendiri, tiga hari kemudian sodara gue itu dateng lagi dan gue kemudian secara berani menirukan "mbak ayu" maksudnya biar dia gak cuman lancar ngucapin mama papa tapi juga sodara cantiknya ini, dan yang keluar dari mulut dia malah bikin gue ngakak "baaauuu.." itulah kalimat sakti dia manggil nama gue, dan sampe sekarang pun gue masih ketawa tiap kali ngeliat sodara gue yang sekarang udah smp itu, wah perjalanan cepat berlalu.

Uniknya semua anak yang gue ajarin manggil nama gue "mbak ayu" berubah semua jadi "baaauuu.." dengan u yang dipanjang-panjangin dan bibir agak monyong.

Sodara gue sekarang udah punya anak empat, dan secara serempak seperti yang gue bilang mereka semua memanggil gue dengan bau pada awalnya, ya pada awalnya, tapi ketika mereka secara luwes manggil gue "mbak ayu" ada sensasi yang luar biasa buat gue.. ^^

Pengalaman pertama itulah yang menghantarkan gue kepada pengalaman untuk mendengar kata ajaib dari anak-anak sekeliling gue, yang kedua adalah ponakan gue, yang setiap hari rumahnya gue kunjungin karena selalu merindu padanya ~ahaayy~ berbeda dari sebelumnya kali ini gue dateng kerumahnya sambil ngarepin denger kata-kata ajaib dia yang pertama apalagi ditambah waktunya telah tiba, wah jadi ikutan deg-degan. Ketika akhirnya hari itu tiba dan gue di sms, si abang (sebutan buat ponakan gue) udah ngucapin kata-kata ajaib, gue langsung samperin terus meluk si abang *ah ini ibunya siapa to, yang seneng siapa* lalu langsung menirukan "tante ayu" dan dia malah tergelak, haha.. kali ini gak ada bau lagi disebutan gue... \(^o^)/

Yang ketiga adalah tetangga gue, yang setiap hari selalu lewat rumah gue ataupun mampir kewarung gue, yang tiap kali gue sapa langsung nyengir terus lari sembunyi ke belakang ibunya, dia udah bisa jalan tapi masih belum bisa ngomong, masih "a u a u a u", kalo kata nyokap gue ::
"gak semua pertumbuhan anak sama pada umumnya, kadang ada yang lambat kadang ada yang terlampau cepat, yang pasti sebagai orang tua harus rajin-rajin mengajari jangan lupa juga ngajarnya dengan kasih biar afdol."
gue pun jadi punya niatan kalo anak itu maen kerumah gue ajarin dia, dan bener aja tiap kali dia kerumah gue selalu mengeja kata-kata, rencananya sih biar anak itu jadi punya rangsangan untuk mulai berujar, tapi sayang gagal, lebihnya gue dapet pengalaman berharga bahwa orang tua itu selalu punya kesabaran kesadaran dan kekuatan yang ekstra untuk setiap benih kasihnya.

Sampe sekarang anak tetangga gue itu masih belum bisa ngomong tapi sudah mengerti apa yang dibicarakan oleh orang-orang sekitarnya, lain halnya dengan tetangga yang rumahnya empat rumah didepan gue, yang sekarang udah lancar ngomong dan manggil-manggil gue buat main, lucu banget, padahal sebelumnya gue nyengir dia nyengir, gue nyapa dia cuman nyengir, gue ngedeket dia nyengir, gue ajak ngobrol dia nyengir eh tau taunya pas dateng lagi "ayuuuu" dia teriak begitu sambil meluk kaki gue, dan itu adalah kata-kata ajaib pertama yang gue denger dari dia, ucapkan nama gue dengan lantang lagi. 

Sampe sekarang pun moment menantikan kata ajaib itu masih sering gue nanti, kebetulan ibu rt sebelah yang sering belanja kesini udah lahiran tuh, moment kata ajaibnya bagaimanaaa yaaa :D





6 comments:

  1. wahh emang paling seru ya kalo kita liat sendiri anak kecil mengucapkan kata pertamanya.duh tapi kok itu panggilannya ga enak banget ya, untung yg ngucapin anak kecil, kalo orang dewasa udah dijitak tuh :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha wah kalo udah gede bukan dijitak aja, mungkin diajarin ngomong juga yang bener XD

      Delete
  2. Entah kenapa makhluk yang namanya anak-anak itu selalu terlihat lucu ye?
    Baca ini jadi bikin kangen sama ponakan gue :( dia juga ga bisa manggil nama gue dgn bener, alhasil manggilnya Tuto :D
    ponakan gue yg lain malah ada yg di ajarin manggil MISSutoo tapi jd MASutoo hahahaha...

    Lama-lama lo bisa buka kursus ngomong buat batita-balita di sekitaran rumah lo :)
    tapi hal sepele gini justru jadi berkat ye?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakak, itu kenapa jadi MASuto?? XD

      iya nih, tapi tetep aja kesabaran gue kayaknya belum plus plus buat ngadepin mereka saban hari wkwk :D

      Delete
  3. Nicepost , , , ,
    moga sukses GA nya , , ,
    ditunggu kunjungan baliknya . . .

    ReplyDelete

  • Etika Profesi Akuntansi