Friday, January 24, 2014

Namanya Nevus..

Siapakah Nevus itu? pacar baru gue kah? atau bahkan tunangan gue??
Pacar apalagi tunangan jelas bukan kok, gue masih jomblo #ehem #kode, wkwk..
Nevus adalah sesuatu yang udah jadi bagian dari diri gue sendiri, menyertai kemanapun kaki gue melangkah, merasakan apapun yang gue rasakan, dan selalu nempel sama gue baik dalam suka maupun duka, lebih dari sekedar sahabat ya karena dia emang udah bagian dari gue bahkan keberadaannya ada karena diri gue. Tepatnya si Nevus ini ada di kepala gue.
Bentuknya kayak daging tumbuh, lumayan gede sampe kepala gue disebut pitak, tapi itu bukan pitak, akhir-akhir ini suka gatel mengarah ke nyeri, kalo gue garuk bakal berdarah dan si Nevus jadi merah. Darah dikepala sama aja kayak gue harus cuci rambut karena nantinya kepala gue jadi lembab dan si Nevus gak suka kepala gue lembab, berkeringat dan hal-hal lainnya, padahal dengan mobilitas gue yang tinggi apalagi di cuaca kayak gini ngebuat kepala gak bakal bisa kering. Musim hujan ngebuat si Nevus terus ngambek dan minta digaruk.

Jadi apakah Nevus itu? gue pun tau nama ajaib ini dari dokter kulit, karena kebetulan si Nevus ini ngikutin perkembangan kepala gue yang semakin membesar dan rasanya gatal juga nyeri yang ngebuat tangan gue gatel banget pengen garuk, akhirnya gue dan nyokap gue memutuskan untuk pergi ke dokter kulit untuk memeriksakan kepala gue dan taraaa..
"anda terkena tumor jinak kok karena semua orang juga punya tumor jinak ini tapi dalam bentuk yang beragam, tumor yang dikepala anda ini disebut nevus bla bla bla (karena jujur gue lupa, namanya panjang banget dan belibet) gak ganas, kalo mau diangkat ya bisa, tapi ya operasi karena sudah lebar, dan itu berarti anda harus pergi ke 2 dokter lainnya karena saya gak bisa mengatasi kalo udah sebesar ini"
Nah denger kata operasi aja udah buat kepala gue muter apalagi kalo beneran harus, berhubung si Nevus ini ada bukan karena familia atau ada keturunan keluarga dan gak bakal nurun jadi gue rasa semua akan baik-baik aja. Meski pada akhirnya gue pun memutuskan untuk mencari tau siapakah sesungguhnya si Nevus ini.

Namanya Nevus Pigmentosus doi punya nama samaran lainnya Nevus sel nevus, Nevus Nevoseluler (dan entah kenapa kayaknya bukan ini yang diomongin sama dokternya, dokternya mengatakannya lebih panjang lagi apa 2 nama dijadiin satu kali yak sama dia). Arti dari si Nevus ini sendiri adalah tumor jinak yang tersusun dari sel-sel Nevus. Kelainan kulit yang disertai pigmentasi, hampir setiap orang memiliki nevus, sedangkan Nevus yang mengalami perubahan mempunyai resiko 400 kali lebih tinggi untuk menjadi ganas.

Nevus biasanya muncul sejak lahir ataupun timbul beberapa bulan setelah kelahiran, dalam kasus gue kebetulan bidan yang nanganin kelahiran gue melakukan kesalahan hingga ketika gue lahir kepala gue kebentur sama pinggiran tempat tidur, gila gak tuh dengernya, dimana kepala lu yang masih imut imut itu kebentur sama pinggiran tempat tidur (dan gue juga gak heran darimana asal kelebehan gue). Oke pada akhirnya ketika nyokap gue meluk gue dan merasakan keganjilan karena kepala gue yang sebelah agak gimana gitu (wajarlaah maaakk kepala anakmu abis kebentur pinggiran tempat tidur) bidan bilang itu bawaan lahir tapi gak bilang kalo itu bakal jadi kayak gimana ketika gue besar.

Pastinya kalian pada penasaran ya gimana rupa Nevus kepunyaan gue itu, karena gue baek dan mau berbagi siapa tau kalian punya juga yang macem beginian sini gue tunjukin, 3 foto deh biar puas XD ::



Kenalin tiga foto ini, ini adalah Nevus. Ngeri? gue juga ngeliatnya ngeri, orang lain yang kebetulan ngeliat juga ngeri, makanya kadang gue mikir gimana caranya gue kunciran tapi orang lain gak liat.
Gue harus selalu sedia kain kasa, biar kalo ngerasa keringetan gue siap ngapus keringat si Nevus, duh gue sweet banget yaaa
disamping itu gue harus makin banyak makan makanan bervitamin E karena rambut gue udah makin akrab sama rontok, rontoknya kayak orang kena kanker lagi, sisirnya sekali yang kejaring kayak gerebek lokalisasi.

Yang pasti gue harus percaya sama dokternya karena cuman konsul aje bayarnya Rp 95,000 kayak gaji aslab gue sebulan kalo jarang jaga deh itu, dan banyak berdoa biar nih Nevus gak ngerambah jadi yang aneh-aneh, wekekekek.

Tapi berhubung kita udah ngomongin beginian, sekalian aja, gue juga punya sesuatu yang unik di punggung gue, bercak warna kehitaman gitu dan agak lebar. Nah yang ini gue lupa meriksain karena fokusnya ke kepala, tapi kemungkinan ini tanda lahir yang tidak berbahaya kok.
Kebetulan kakak-kakak gue pada punya dan sekali lagi uniknya tanda ini bakal hilang kalo gue bisa nemuin cinta sejati gue, nah loh.. haha.. macem Putri Tonggos yang gue tonton pagi tadi aje, tonggosnya bakal ilang kalo doi berhasil nemuin cinta sejati, yang mencintainya apa adanya. Begitu juga dengan tanda di punggung gue ini, bakal ilang kalo nemuin cinta sejati. Karena terbukti dengan kakak pertama gue yang kini udah nikah tanda yang dia punya ilang, super sekali. Tapi ya biar gimanapun, mau ilang gak ilang gue tetep berharap dapet nemuin cinta sejati itu :P


Sumber :::::
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3410/1/08E00609.pdf
http://ijammeru.blogspot.com/2011/06/tugas-praktikum-asuhan-kebidanan-iv-b_7884.html




19 comments:

  1. Ga berani gue liatnya ._.
    Walalupun lo ceritanya seakan-akan kalian pasangan yg sweet, "semoga langgeng ya" adalah kalimat yang tidak cocok untuk saat ini.
    Semoga lo ga kenapa-napa deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, yaa semoga aja (siapa tau) nih nevus ilang dengan sendirinya, dan gue gak kenapa2.
      gue anggep itu sebagai doa dan thx berat doanya sob XD

      Delete
  2. Ya allah itu kenapa ? Klo makin lebar gimana ? Langsung diangkat aja beb .^-^. Ngeri juga itu klo langsung jd daging gtu :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. walah haha, bukan perkara mudah juga ngangkatnya XD

      Delete
  3. Kebetulan saya jg ada di kepala seperti itu bentuk nya lingkaran sebesar koin 500 yang warna putih , kadang terasa gatal banget ya , macam ada daging tumbuh nya kecil kecil kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah ya ya ya.. betul banget.. terus sekarang masih ada?

      Delete
  4. Masih kadang minder jg kl keliatan org haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan minder lagi, kalo bisa rambutnya ditumpuk biar gak keliatan dan ngundang pertanyaan menyebalkan yang harus diuraikan haha

      Delete
  5. Gue juga ada dari lahir itu elu udeh ilang belom ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue belom ilang nih, masih kayak pasangan sejati gitu. Sekarang malah jadi pusat nyeri dan pusing. wekekek.
      Lu sndiri gmana bro?

      Delete
  6. Gue juga ada dari lahir itu elu udeh ilang belom ?

    ReplyDelete
  7. Hy....mau tanya dong gimana hbs kdktr itu dksh obat ga buat ngecilin itu tnda ? Soal nya adik q jgpny tnda ky gtu ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. pnya gue udh gbsa pake obat, cuman bisa pake operasi..

      Delete
  8. Sama gua juga ada, kadang gua suka nanya sama tuhan?
    "Ya tuhan kenapa engkau ciptakan kepala pitak dikepalaku? Kan saya malu kalau orang-orang pada nanya" (tulisan lu kocak juga bro, ngakak geli gua bacanya) mantaafff. Dan gua juga berdoa semoga tuhan hilangin neh pitak dan kasih kesembuhan dengan kulit kepala yg bagus dan tumbuh rambut, aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah iya sama, Ya Tuhan tolong jawab pertanyaan orang jomblo ini..
      AMIN YA TUHAN AMIIINN XD

      Delete
  9. Dah lama ga post (uda 2 thn ga berasa) nevus sebaceous pny saya sdh saya operasi tapi ga bisa full cuma 3/4 bagian saja , pernah saya lakukan tindakan laser sampai 2x tapi hasil mengecewakan karna daging nya msih tumbuh saja jadi saya sarankan untuk melakukan operasi saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. wadaw, sampe numbuh lagi gitu?? -,- saya jadi makin takut

      Delete
  10. Ya waktu di laser bentar emang hilang tapi habis itu perlahan muncul lagi nevus nya , nah habis itu inisiatif saya beraniin diri operasi , operasi nya pun ga lama jg ga sakit, tapi untuk operasi di indo kurang tau dimana (karna saya waktu itu lagi berlibur di rumah tante saya di taiwan)sedang untuk harga kl di rupiahkan skitar 3-4jtan saja, pernah tny ke dokter kulit di daerah saya disaran kan untuk bedah lanjutan yg sisa nya skitr 1/4 bagian di dokter bedah kulit di rumah sakit

    ReplyDelete

  • Etika Profesi Akuntansi