Friday, January 3, 2014

FamilyDay : Trip Ciater-Tangkuban Part 2

Holaa setelah kemarin kita ngebahas FamilyDay : Trip Ciater-Tangkuban Part 1 sekarang kita masuk ke part 2 nya niihh.. hihi... pasti pada penasaran dongdongdorodongdong sama tempat gue sekeluarga menghabiskan malam yang indah nan menawan disertai dengan hawa kedinginan. XD

Langsung ajaaa~, akhirnya kita ke Ciater Highland Resort yang cuman 10 menit dari Ciater-nya sendiri, kalo mau nginep di Sari Ater hotel yang tepat ada di sebelah pemandian air panas agak mikir juga, pakirannya aja udah berjejer gitu.
Soklah kita kesana, begitu mau masuk, baru mau masuk beloman juga reservasi kita udah ditodong buat bayar Rp. 10,000 eh bujuugg gede aja lagi tuh masuk doang.
Ohya mungkin lengkapnya tentang gimana dan apa aja sih bisa cek dimari nih Web Ciater Highland Resort.
Untuk gue sekeluarga sendiri kita akhirnya telfon dan dianterin, tadinya menggalau mau yang 2 kamar atau yang 3 kamar dan karena ini terhitung masih musim liburan jadi dapet harga liburan, yang 2 kamar Rp. 900,000 dan yang 3 kamar Rp. 1,100,000. Perbedaan 200ribu yang sangat jauh kalo kata kakak gue yang langsung ninjau, sedangkan gue sama sodara gue kehimpit dimobil karna dijadiin alas tidur sama ponakan gue si Rachel, wehehehe.
Dan akhirnya setelah ditimbang timbang dengan seksama dan teliti *halah, gue sekeluarga memutuskan untuk memilih 3 kamar, karena selain tempatnya luas, yang 2 kamar tetangga sebelahnya becicik banget~
ini dia nih penampakan 3 kamar Rp. 1,100,000 yang harga normalnya Rp. 900,000.

Rumahnya lumayan lengang dan gede, berisi 3 kamar dengan 2 kamar mandi, satu kamar mandi emang ada bathtub-nya tapi sayang banget cuman mejeng kagak bisa dipake karena penyumbat bathtubnya ditelen sama yang punya, terus dapurnya gresh banget lengkap berasa dirumah sendiri, kolam ikannya manteb masih ada ikannya, tempat bakar-bakarannya ciamik masih ada arengnya jadi kita tinggal bakar-bakar aja.
Airnya udah gak usah dibahas dingin yee, terus tempat tidurnya juga manteb membalnya. Nih villa namanye Montana 2 nih, kulkasnya juga ada, yang gak ada cuman satu dimari, kulkasnya kosong melompong, huft~

Nginep semalem aje ngebuat ponakan gue si Hugo gak mau lepas dari nih villa, dia malah minta nginep semalem lagi, haha weii ntoonggg jangan macem-macem~
Ohya paginya jam setengah enem, kebetulan gue udah bangun tuh, gue dan 2 sodara gue akhirnya memutuskan buat nyari tempat tinggi biar bisa liat sunrise sekalian ke kebon teh kalo sempet. Dan ini dia hasil jepretan menakjubkan yang beruntungnya bisa gue dapetin :D


Puas liat sunrise yaaa gak lupa futuulaaah :D


Dan gak lupa juga buat ngerasain kalo tulang ekor ketemu sama tanah ciater yang keras akan jadi apa.. -___-
Ternyata sangat sangat sakit sekali saudara-saudara, bahkan ketika gue mosting ini punggung gue masih nyut-nyutan omegeee, emaaak pijaaattt dimana andaaa...



Check out untuk hotel tepat jam 12.00 jadi kalo gak mau kena chas ya sebaiknya udah packing dari lu melek mata, servis dari villa-nya sendiri adalah free nyarap tapi hanya buat 6 orang, berhubung manusianya ada 10 jadi kita nambah untuk 4 orang dan eng ing eng harga per nasi goyengnya @ Rp. 20,000, alamak nasi goyeng make telor doang, emang lebih murah sih itungannya daripada nasi goyeng Solaria yang kagak pake telor juge Rp. 20,000. Sebenernya kalo kalian udah prepare dengan mateng disini tersedia segala panci ampe penggorengan juga sedikit minyak, gas pun full, jadi kemungkinan berhemat dengan memasak sendiri pun gede.
Ketika waktu udah menunjukkan pukul 10.00 kami pun bersiap cabs ketempat selanjutnya >> tangkuban perahu, tapii sebelumnya icaaa dund futu-futu sekeluarga :D

Siph tjakep deh, kelar futu-futu kita langsung beranjak menuju Tangkuban Perahu yang jaraknya 30menit dari Ciater Highland Resort dan sumfeh ane gak boooong sepanjang perjalanan mata adem banget ngeliat kebon teh yang disisipin sama hutan lindung milik pemerintah.
Begitu sampe kita disambut sama orang-orang yang turun dari Tangkuban Perahu, mungkin mereka berangkat pagi sekali buat nikmatin sunrise ^^
Biaya Tangkuban Perahu Rp. 13,000/orang dengan biaya mobilnya Rp. 9,000 dan anak-anak (beruntungnya) ternyata tidak dihitung, yang dihitung hanya 6 tahun keatas.
Meski beberapa kali kita menemui kemacetan tapi itu jadi lumrah mengingat ini adalah musim liburan, dan lucunya kita papasan sama grupnya pedagang dari pasar besar di jawa tengah atau magelang gitu karena nyokap gue ngerti banget tuh tempat dan katanya apal banget hihi..
Begitu sampe di Tangkuban gak usah khawatir karena parkirannya luas bingit tapi yaa kalo naik bis ato mobil gedean dari yang biasanya perlu khawatir karena ada dua kemungkinan, kemungkinan jalan atau naik elf yang tersedia. hihi.. ^^
Dan pas banget waktu gue dateng cuaca lumayan mendukung, begini nih penampakannya dan beberapa jepretan gue dan keluarga :D




Pas gue udah nyampe pager dengan titik terendah yang boleh dicapai gue sekeluarga memutuskan untuk beristirahat barang sejenak di warung-warung yang ada di pinggiran. Diliat dari ukurannya manteb banget deh tuh, pisangnya segede gaban kecuali bakwannya sungguh kecewa karena dingin dan tipis, ngeplek ngeplek gitu istilahnya, padahal kan gue penggemar bakwan sejetong, ckck..
Harganya? jelas mahal tapi gue juga lupa berapaan~ yang jelas tuh bakwan serebuu pisangnya sampe harganya 3rebuuu...dan sisanya gue kurang ngeh karena gue cuman makan 1 tahu doang.
Usai nyemil nyemil kita pun cabs ke mobil sembari belanja belenji dan gue gak menghasilkan apapun, hihi..
gue lebih memilih membelanjakan uang gue setibanya gue di Bekasi, ketimbang dimari, kenapa??? karena barang-barang yang ada disini rata-rata gue liat ada di pasar beringharjo, so.. berhubung kampung sendiri di jawa tengah kenapa mesti beli dimari, wekekekek..
waktu tengah menunjukkan 12.30 gue dan keluarga pun memutuskan untuk langsung kembali ke Bekasi karena udah pada mabok jalan semua, hihi.. soklah hayuuk kembali, karena dirasa sudah sangat indah sekali perjalanan bersama keluarga ini.
Perjalanan kami kembali dengan datang berbeda itu semua karena kakak gue kasian ngeliat gue dan yang laen pada mabok (jelaslah duduk paling belakang -_-) perbedaannya pun sangat jauh 2000km kalo gak salah atau berbeda sekitar 2jam dari jalan kedatangan.
Ditengah perjalanan kami melipir ke tempat makan yang aneh banget namanya, sampe gue lupa, disini porsi dengan harga standar banget dan juga minumannya dengan harga murmer, tempenya enak banget looh karena gue sampe nambah. untuk makan ini kami ngehabisin Rp. 194,000. :))
Makan sejam, karena parah banget dah itu yang customernya seabrek-abrek yang masak cuman satu dan pelayannya juga satu, hait daaahh..
Yang pasti perjalanan pulang ini sama sekali gak berasa karena diisi sama senda gurau dan tingkah lucu 2 ponakan gue yang caem-caem. Se-caem apa mereka mungkin bisa gue posting nanti :P

Pastinya kali ini di FamilyDay, Total pengeluaran dengan belanja belenji dan sebagai bagainya adalah Rp. 2,500,000. ^^


10 comments:

  1. asik banget liburan sama keluarga:3

    ReplyDelete
    Replies
    1. wehehehe.. ^^ soklah hayuk liburan bareng keluarga :)

      Delete
  2. Termasuk murah ya cuma 25, kalau aku udah liburan rasanya lebih boros T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. wehehehe.. makanya kalau liburan harus direncanakan dengan matang dan juga mengerti perkiraan budget termasuk belanja juga di budgetin agar nantinya usai liburan gak jadi melarat :D

      Delete
  3. belum pernah main se-asik kayak gitu.. doain ya, semoga bisa ngikutin jejak lo. Huehe :))

    nice post, salam kenal.. salam kawancut. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waahh, hehe.. amiin amiin pastinya didoakeun XD dan jangan lupa juga buat ngepost seasik apakah itu :D

      salam kawancut ^^

      Delete
  4. Rp 2.500.000 / 10 orang jadi seorangnya Rp 250.000. Hmmm, murah juga. Kalau rombongannya orang dewasa smua bisa diajak patungan, kalau anak-anak kan nggak bisa, hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. betul banget tuh.. termasuk gue anak-anak yang gak ikut patungan :P tapi kalo dewasa semua bisa jadi malah lebih murah tuh~~ :D

      Delete
  5. Nah ini nih.. Pengen deh poto lepas gitu bareng keluarga trus d post. sayang diriku gk bisa.. Nanti ketauan alay nya. xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wew.. #nyindiralusalay nih wkwkwk.. well kalo menurut gue sih ini mengekspresikan diri #ngelak meski beda tipis sama alay, haha

      Delete

  • Etika Profesi Akuntansi