Friday, November 8, 2013

Bedah Buku dan Roadshow Film


Sebetulnya ini adalah acara bedah buku dan roadshow film yang gue ikutin secara gak sengaja, mendadak, dan iseng-iseng aja, liat aja mukanya kucel bin kumel

Jadi, kemaren tepatnya hari jumat, 01 November 2013 gue kekampus buat ikutan misa jumatan, tapi berhubung emang guenya tukang ngaret, jangan ditiru ya anak-anak akhirnya pas gue kekampus tamat sudah tuh misa dan gue jadinya ngobz-ngobz "pake -z please".
Akhir dari ngobz-ngobz sebenernya pengen latihan nyanyi buat Ultah Perak KMK-UG dan kita mau kroscek ke lantai 6 eh eh eh ternyata ada anak Psikolog sama anak FIKTI lagi ngadain seminar yang bersebelahan,
bedanya anak PSIKOLOG ngadain seminar yang berkaitan dengan mata kuliahnya dan tidak terbuka untuk umum dan anak FIKTI ngadain bedah buku dan roadshow film (yang ternyata isinya cuman roadshow film doang) dan sampe sekarang gue masih bingung keterkaitannya dimana antara anak FIKTI dengan bedah buku dan roadshow film -_-" ini seperti tempo lalu anak FE ngadain bedah buku manusia setengah salmon bersama Raditya Dika, well biar gimanapun tentunya gue denger banyak celetukan yang mengatakan bahwa korelasi antara bedah buku dengan karya non-fiksi mana yang bisa dipertanggung jawabkan, namun karena gue sendiri gak ikut (ha-te-em-nya mahal gelaak 65rebu, ketauan gue beli pulsa modem) jadi kita tak usah membahas hal itu
Nah berhubung acara seminar yang gue tau belakangan baru fix h-5 (pantesan gue baru tau, mafhum biasanya kuping gue kenceng kalo soal gretongan) nah fix h-5 ini dikarenakan perijinan buat ruang theater ribet belibet beud makanya susah (payah dah, ngijinin pemakaian buat kegiatan aje direbetin). Yang daftar OTS termasuk gue ternyata cukup banyak, mungkin karena Wardah menjadi salah satu sponsornya yee.. makanya rata-rata cewek yang daftar tapi ya gue ketawa juga pas temen gue yang cowok-cowok pada daftar (karena belakangan gue baru tau ketika kita dapetin seminar kit ada compact powder, gue emang gak tau seminar kit yang cowok beda apa enggak, tapi ya kebayang aja.. ahahahah)













Kalian bayangin dong ndrooo.. itu ketika pintu dibuka dan pendaftar OTS diperkenankan untuk regis ulang ternyateeeee banyak benerrr.. ohya nih acara sempet ngaret parah gila bosen banget, panitia sendiri memang meminta maaf karena adanya beberapa kesalahan teknis (-katanya-) dan ketika gue ngeliat banner yang disamping gue itu, gue baru tau bintang tamunya eh buset.. parah banget ngundang coyy.. ada Fathin, Dewi Sandra, Acha, dan yang laen-laen dah, udah banyak tenar lagi, pantesan tuh cowok-cowok  pada banyak yang daftar.
Setelah riuh redam karena kurangnya kesigapan panitia dalam mengatur mahasiswa yang ternyata gak berbudaya ngantri kecuali bayar uang semesteran di bank, mereka juga kebingungan untuk ngebagiin seminar kit dan snack yang agak timpang menurut gue..
Nah berhubung badan gue gede dan lumayan kuat buat desek-desekan, akhirnya gue maju dan cari nama gue sendiri, setelah regis ulang dengan cara barbar (yang akhrinya panitianya tereak woooyy buat barisan wooyy, kasihan deh bener sama yang teriak-teriak, ckck) akhirnya gue dan temen gue masuk..
oh iyee.. gue seminar sama temen gue, yoa.. doi anak sastra inggris, dan ruang theatre ini berasa markasnya daahh, karena doi kalo praktek dimari..
Pas masuk lirak lirik cari tempat pewe, kita disambut sama spanduk segede gaban, cuplikan film 99 cahaya di Langit Eropa yang terkadang diselingi iklan dan lagu (gue lupa judulnya) yang membahana. Dari regis acara pun kembali ngaret mungkin karena regis ulang di luar masih barbar.






Wow depan gue ada Torres 

Jelas yee boo.. yang mane gue yang mane temen gue.. wekekekek.. 
Akhirnya setelah snack yang gue minta dari temen cowok gue abis (thanks alot, gue pasti akan mendoakan lu terus sob) acara pun dimulai~~

Ini dia hostnya, yang cowok enak bener suaranyee kayak penyiar radio :3
Nah ada cerita lucu nih mengenai nih orang, dia itu wakil dari... gue lupa ndrooo.. nah kalo sebelumnya ada juga yang ngasih sambutan tapi sambil bawa contekan, parah banget dah, ketawa ngakak gue.. yang ini ngomongnya kayak kereta kejar setoran, haha.. duh kocak bener deehh.. saking cepetnya gue ampe bilang "ulang ulang ulang" abis sayang siapa tau ada makna tersembunyi menyelenggarakan acara ini untuk kalangan mahasiswa
Ini tari betawi yang dibawain sama anak tari UG.
 Akhirnya bintang tamu pun dipanggil tapi sayang yang bisa dateng cuman Dewi Sandra sama si kecil yang gue lupa namanya (map ya dek)
begitu Dewi Sandra naek panggung tepuk tangan riuh redam sambil bisikan wow canteekk canteeekkk berkumandang dimana-mana, gue cuman bisa liat dari jauh sambil sipit-sipit, iya cantek bro kosmetiknya aje wardah *eh jadi ngiklan, kwkwk..
Bincang-bincang yang hangat dan seru, well menurut gue hostnya dengan lihai menguasai keadaan dan sikap bintang tamu yang atraktif ngebuat roadshow film ini jadi interaktif dan menarik. Apalagi ketika ngebahas kita tegang-tegangnya nungguin bintang tamu mau ngomong apa tiba-tiba keselak dengan mengatakan lengkapnya nonton tanggal 5 desember. 5 desember?? iyak! 5 desember..
Buku ini sendiri diangkat dari kisah nyata duo maut pengarangnya yang juga merupakan sepasang suami istri, pengalaman dan juga perjalanan spiritual, bagaimana islam di ranah negeri orang.
yah keliatan juga yee itu tulisan perjalanan menapak jejak Islam di Eropa. Dengan film ini berbagai pihak yang terlibat meyakini ingin merubah pandangan orang-orang terhadap muslim garis keras yang menurut gue sendiri batu banget, orang lain mengusahakan toleransi malah dirusak. Dari film ini juga banyak ditebarkan ilmu-ilmu agama dan makna-makna emas yang akan mengubah perspektif kita, gue sendiri tentunya gak bisa bilang bagaimana perubahannya karena pertama gue gak punya bukunya dan dua gue juga belum nonton filmnya.
Well biar gimanapun pandangan terhadap agama yang berbela rasa, beriman dan satu asa dalam balutan ragam rasa adalah hal yang baik.
Semua agama itu baik tinggal bagaimana manusianya aja yang dablek belok-belokin (yaaa gue coba berpandangan umum dan luas ajeee, bisa bisa salah ngomong Blog gue di Block lagee, ckck).
Tapi tentunya gue juga berharap bahwa film ini menjadi baik dan berdampak baik bagi kita semua, membawa 99 cahaya yang bukan saja di Langit Eropa tapi juga di Langit Indonesia, Bumi Pertiwi yang amat dicinta.
Hal selanjutnya dalam 2 jam bedah buku dan roadshow film ini adalah foto foto!!!!
wakakakakak.. ini adalah hal yang patut guna mengingat sedang apa gue disini, wekekekk..

sambil ngelirik meja sebelah makanannya masih full
Sampah~ Sampah dimana mana
Oke!





No comments:

Post a Comment

  • Etika Profesi Akuntansi